• May 19, 2024
Berbeda dengan di Filipina

Berbeda dengan di Filipina

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pejabat publik jarang mengundurkan diri, bahkan setelah kehilangan kepercayaan publik.

Sidang pemakzulan Ketua Hakim Renato Corona berakhir pada minggu keenam kemarin dan jaksa mempertimbangkan untuk segera menghentikan kasusnya. Seperti Sen. Edgardo Angara berkata, dalam kata-katanya yang tepat, tidak perlu “memperpanjang penderitaan bangsa kita”.

Kami mendapat pelajaran berharga tentang akuntabilitas dan transparansi. Kita telah melihat bagaimana Ketua Mahkamah Agung, yang memiliki kekuasaan, mengumpulkan kekayaan selama 9 tahun masa jabatannya di Pengadilan tanpa memperhatikan kejujuran. Pernyataan aset dan liabilitasnya berbicara sendiri—begitu juga dengan kondominium, sertifikat tanah, dan rekening banknya.

Sebagaimana sering diutarakan oleh Presiden Senat Juan Ponce Enrile, dokumen-dokumen tersebut adalah “bukti terbaik.”

Di negara-negara demokratis lainnya, “kewajiban” serupa dilakukan untuk menghindari pejabat tinggi pemerintah. Saat dihadapkan pada pengungkapan skandal, mereka memilih mundur dari jabatannya. Mereka mengurangi kerugian mereka. Meskipun mereka pergi dengan nama yang ternoda, mereka berharap dapat memulihkan reputasi mereka agar tidak terlihat oleh publik.

Sejarah mempunyai banyak contoh. Salah satu yang paling memberikan pelajaran adalah kasus Presiden AS Richard Nixon, yang mengundurkan diri pada tahun 1974 setelah Kongres AS menuduhnya menghalangi keadilan dan penyalahgunaan kekuasaan, menyusul skandal Watergate. Daripada dimakzulkan, Nixon pensiun.

Contoh terbaru adalah Jerman. Presiden, Christian Wulff, mengundurkan diri pada 17 Februari di tengah tuduhan dia menerima bantuan dari para pengusaha dan setelah jaksa meminta parlemen mencabut kekebalannya.

“Kejadian beberapa hari dan minggu terakhir telah menunjukkan bahwa kepercayaan ini, dan juga kemampuan untuk bekerja secara efektif, terus menerus dirusak,” kata Wulff yang terkepung. Diakuinya, Jerman membutuhkan presiden yang mendapat kepercayaan penuh dari rakyat. Posisinya, meskipun sebagian besar bersifat seremonial, memerlukan integritas moral.

Dalam sebuah percakapan, para diplomat Eropa yang bersemangat dan bersemangat, banyak yang baru mengenal Filipina, menyatakan keterkejutannya bahwa hakim agung masih bertahan – terutama setelah membaca laporan bahwa Corona menarik P36 juta pada 12 Desember 2011, hari dimana ia dimakzulkan.

“Seperti tertangkap dengan pisau di TKP,” kata salah satu dari mereka.

Analogi ini membuatnya lebih gamblang bagi saya, seorang warga Filipina yang, seperti banyak orang lainnya, hidup dalam masyarakat di mana sejumlah pejabat pemerintah mengaburkan batasan antara apa yang benar dan salah, apa yang etis dan tidak etis.

Dalam kunjungan baru-baru ini dari seorang akademisi Jepang yang sangat memperhatikan Filipina, saya bertanya kepadanya apakah mereka mengalami hal serupa dengan penganiayaan yang kami alami. “Tidak ada,” katanya, “karena pejabat kami segera mengundurkan diri setelah dikaitkan dengan skandal.”

Rasa malu dan hormat tertanam dalam budaya mereka.

Gutierrez dan Zubiri

Sangat jarang pejabat Filipina yang melakukan kesalahan atau menghadapi tuduhan korupsi dan pelanggaran mengakui bahwa mereka telah kehilangan kepercayaan publik dan karena itu mengundurkan diri.

Ada dua contoh yang menonjol. Senator Juan Miguel Zubiri mengundurkan diri tahun lalu di tengah tuduhan bahwa ia mendapat keuntungan dari kecurangan pemilu yang besar-besaran.

“Saya mengundurkan diri karena tuduhan tidak berdasar terhadap saya dan isu-isu ini secara sistematis telah memecah belah bangsa kita dan menimbulkan keraguan terhadap sistem pemilu kita yang tidak hanya berdampak pada diri saya sendiri tetapi juga institusi ini dan juga masyarakat,” kata Zubiri dalam pidato istimewanya. alamat. “Tidak ada kekuasaan, kedudukan atau kekayaan yang layak dikorbankan demi kehormatan dan integritas seseorang.”

Merceditas Gutierrez sebelumnya mengundurkan diri sebagai ombudsman setelah dia didakwa dalam penuntutan. Dia mengatakan dalam pernyataannya: “Pada saat pemerintahan saat ini masih dalam masa pertumbuhan dan dilanda masalah-masalah yang lebih mendesak, hal terakhir yang dibutuhkan negara ini adalah DPR dan Senat terlibat dalam proses pemakzulan yang berlarut-larut terhadap seorang pemimpin yang tidak bertanggung jawab.” seorang pejabat publik … Melanjutkan perjuangan saya untuk membersihkan nama saya di hadapan Senat akan mengurangi waktu yang seharusnya dapat digunakan untuk pekerjaan legislatif yang akan memenuhi kebutuhan jutaan rakyat Filipina.”

Tampaknya Corona akan memusnahkannya, terluka dan tanpa klaim supremasi moral. – Rappler.com

Data SDY