• May 19, 2024
Berguling dengan Pukulan: Kisah Tinju Underdog

Berguling dengan Pukulan: Kisah Tinju Underdog

Tinju underdog dari Wilayah 1 mengincar emas, karena selalu gagal dalam kejuaraan di pertandingan Palaro sebelumnya

LINGAYEN, Pangasinan – Petinju juara dunia Manny Pacquiao diberi banyak kesempatan karena bertinju – anak-anak Wilayah 1 hanya ingin kesempatan bertinju.

Anak-anak ini berguling-guling dengan pukulan – secara harfiah. Dipukul, kata mereka, tidak ada salahnya karena itu sudah menjadi kebiasaan mereka. Mereka juga menunjukkan bahwa mereka menggunakan peralatan pelindung selama serangan.

Alat pelindung yang hanya bisa melakukan banyak hal.

Raymundo Sadac berusia 11 tahun. Dia berasal dari wilayah tuan rumah Palaro tahun ini, Pangasinan, dan belajar di SMA Nasional Umingan. Dia telah bertinju selama setahun.

Saat pertama kali berkompetisi di Palarong Pambansa, ia meraih kemenangan pada sesi eliminasi pertamanya di divisi bobot minimum.

Sebagai kemenangan kecil untuk memudahkan pengorbanannya, Sadac berjuang mempertahankan beban maksimal 34 kg untuk divisinya.

Mengontrol berat badan adalah sesuatu yang biasa dilakukan oleh para petinju, namun menjadi suatu prestasi ketika petinju tersebut masih remaja. Selain berdiet, Sadac mengatakan dia jogging untuk menurunkan sisa berat badannya.

Sadac memberi tahu Rappler bahwa dia mengincar emas di Palaro tahun ini. Sulit membayangkan bahwa ada suatu masa ketika pemuda ini hampir berhenti bertinju karena kesulitan yang harus ia tanggung selama latihan dan pemeliharaan beban.

Ketika ditanya apakah dia lapar, dia dengan cepat berkata, “Hindi (Tidak!), dan kemudian dengan malu-malu mengakui, “Kadang-kadang (Kadang-kadang).”

Dengan dorongan dari para pelatih dan pelatihnya, kini ia menjadi bagian dari tim yang diharapkan bisa membawa pulang emas pertama Wilayah 1 dari Palarong Pambansa.

Olahraga baru untuk Wilayah I

Meskipun wilayah ini pernah meraih medali perak dan perunggu dalam tinju di Palaros di masa lalu, mereka belum pernah memenangkan kejuaraan bergengsi tersebut. Menurut pelatih Wilayah 1 Rene Rabilas, tinju IRAA terbilang cukup muda dibandingkan tinju wilayah lain yang baru dimulai 6 tahun lalu.

Sebelumnya, tidak ada atlet yang diturunkan untuk cabang olahraga tersebut.

Masalah keuangan menghalangi tim untuk mencapai tujuan mereka terkait Palaro dan kompetisi lainnya. Rabilas mengatakan kepada Rappler bahwa diperlukan peralatan dan fasilitas yang lebih baik.

KEKURANGAN PERALATAN.  Pelatih Rene Rabillas dengan sarung tinju tim yang telah diperbaharui.

Untuk latihan para atlet ini, tas digunakan sebagai karung tinju seadanya, dan sarung tinju sudah tua dan bobrok.

Bahkan peralatan pelindung tinju pun ada kelangkaannya.

Beberapa atlet hanya dapat menggunakan peralatan dalam kompetisi sebenarnya, dan hanya karena peralatan tersebut telah dikeluarkan oleh panitia acara.

Artemia Fortunato Jr., seorang sukarelawan pelatih tinju berkata, “Ibarat ayam, hanya saja anak-anak bisa berdandan saat pergi berperang (Sepertinya mereka adalah ayam jago dalam sabung ayam yang hanya ditandingkan dalam pertarungan itu sendiri dengan pisau sabun mereka.)

Berbeda dengan kekuatan tinju seperti Western Visayas dan CRAA, ada kebutuhan untuk lebih fokus dalam olahraga ini. Ketika wilayah taruhan besar ini melatih atletnya, ini adalah siklus yang berkesinambungan. Atlet di Wilayah 1 hanya memulai pelatihan untuk Palaro sebulan sebelum turnamen sebenarnya.

Ini merupakan peningkatan dibandingkan dengan periode 2 minggu mereka berlatih sebelum kompetisi.

Tembak untuk emas

Reynaldo Galiado, mantan atlet Olimpiade dan mantan juara tinju Palarong Pambansa (1986), kini melatih grup untuk Palaro. Dia menekankan pentingnya latihan terus-menerus dan fokus pada olahraga.

LATIHAN MEMBUAT SEMPURNA.  Atlet wilayah 1 berlatih di SMA Nasional Pangasinan, stasiun quartering mereka.  isabel rodriguez,

Merupakan suatu kehormatan besar untuk mewakili wilayah Anda di Olimpiade“kata Galiado kepada sekelompok atlet,”Untuk saat ini, meskipun kamu tidak bahagia, lakukanlah itu sebagai tantangan… tahun ini aku tidak melakukannya, tahun depan aku akan melakukannya. (Merupakan suatu kehormatan untuk mewakili wilayah Anda di Palaro. Jika Anda tidak cukup beruntung untuk menang tahun ini, anggaplah itu sebagai tantangan, tahun ini Anda tidak bisa melakukannya, tahun depan katakan pada diri Anda: ‘Saya akan melakukannya’). “

Memenangkan Palarong Pambansa ini selalu merupakan perjuangan, terlebih lagi bagi tim underdog tinju Wilayah 1 ini. Namun, mereka berada di jalur yang benar dengan 5 kemenangan sejauh ini di babak sistem gugur.

Meski demikian, para pelatih mereka tetap menaruh harapan karena bukan hanya gelar juara yang dipertaruhkan bagi para atlet muda tersebut.

Mereka bertujuan untuk membuktikan bahwa tinju adalah olahraga berharga yang harus dipupuk dan didukung, dan yakin bahwa ada potensi dalam diri petinju mereka – sesuatu yang dapat dikonfirmasi oleh medali emas yang didambakan. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk cerita lainnya.

Toto sdy