• February 22, 2024
Berhentilah menyalahkan Tuhan atas tragedi Mina

Berhentilah menyalahkan Tuhan atas tragedi Mina

Kematian yang terjadi di Mina bukanlah suatu kecelakaan, melainkan murni kelalaian yang tidak ditindak

Ada baiknya artikel ini diawali dengan doa, Al Fatihah atau apapun yang menurut anda baik. Bagi yang meninggal dunia di Mina dan bagi yang luka-luka. Bagi yang pernah kehilangan, semoga diberi kekuatan, ketabahan dan rasa ikhlas untuk melepas.

Saya meminta Anda setelahnya untuk berhenti mengatakan bahwa mereka yang meninggal adalah syahid, betapa beruntungnya mereka mati di tanah suci. Saya tahu mereka meninggal di negara yang baik, namun pujian seperti itu tidak membawa kedamaian bagi mereka yang ditinggalkan.

Hilangnya kematian tak tergantikan, meski meninggal di tanah suci. Ketika kematian terjadi di tanah suci, kita sebagai umat beragama diajarkan untuk menerimanya. Bahwa mungkin itu bencana, itu takdir, itu rencana rahasia Tuhan. Tapi apakah itu benar?

Jika kecelakaan terjadi berulang kali, apakah termasuk bencana? Jika kecelakaan ini sudah terjadi berkali-kali dalam dua dekade terakhir, apakah ini takdir? Kita tidak boleh dengan mudah mengatakan bahwa itu adalah kehendak Tuhan. Kemampuan berpikir hendaknya menjadikan kita kritis dalam berperilaku.

Kematian yang terjadi di Mina bukanlah suatu kecelakaan, melainkan murni kelalaian yang tidak ditindak. Bencana adalah musibah yang terjadi satu kali saja, jika terjadi berulang-ulang, dengan alasan dan pola yang sama, maka kita harus belajar berpikir.

Mungkinkah bencana ini dapat dicegah? Bisakah bencana ini dihilangkan? Dan apakah bencana ini tidak terulang kembali? Namun jika kita tetap bersikeras mengatakan bahwa ini adalah takdir, sambil berdalih bahwa mereka yang mati akan disiksa, tanpa peduli mencari akar masalahnya, adalah hal yang terlalu naif.

Saya yakin ini bukan karena takdir. Nasib adalah apa yang kamu terima karena kamu berusaha, namun hasilnya tidak sesuai dengan yang kamu inginkan. Pemerintah Saudi seharusnya bisa menghentikannya.

Tuhan bisa dan mampu menghendaki, Dia maha kuasa, namun bersikap tidak bersalah dalam setiap kejadian berarti menghina keagungan Tuhan. Tragedi ini sebenarnya bisa dihindari, bisa dicegah, dan bisa dihilangkan sama sekali jika kita mau.

Apa sebenarnya bencana dan malapetaka itu? Apakah akan menjadi bencana jika Anda mengalami kecelakaan setelah melaju ke arah berlawanan dengan sepeda motor tanpa menggunakan helm? Ataukah sudah takdir jika Anda memutuskan tenggelam setelah menolak menggunakan jaket pelampung karena yakin doa akan menyelamatkan Anda?

Kenaifan seperti ini seringkali menjadikan Tuhan sebagai kambing hitam. Oh fulan meninggal karena takdir Tuhan, tanpa berusaha menyelidiki sebab akibat dari penyebab kematiannya.

Kematian demi kematian yang terjadi di Tanah Suci mungkin saja karena takdir Tuhan. Tapi jika Menduga bahwa setiap tragedi, kecelakaan, kelalaian dan musibah yang terjadi semata-mata karena takdir Tuhan, bagi saya merupakan penghinaan terhadap Tuhan.

Allah telah memberikan kita manusia kemampuan untuk berpikir, dengan berpikir kita dapat terhindar dari hal-hal yang membahayakan. Ingatlah doa tanpa usaha adalah kemalasan, usaha tanpa doa adalah kesombongan.

Jika kita sekadar percaya bahwa kecelakaan terjadi karena takdir, berarti kita mencurigai Tuhan sebagai tukang jagal yang mengambil nyawa tanpa alasan.

Apa yang terjadi di Mina hendaknya menjadi peringatan bagi kita untuk berpikir lebih kritis. Bisakah tragedi ini dihindari? Apa yang harus dilakukan agar tragedi serupa tidak terulang kembali?

Hal seperti ini tidak bisa dijawab dengan doa atau keikhlasan, melainkan melalui proses berpikir yang sistematis dengan pengelolaan yang tepat. Bukankah itu fungsi akal?

Setiap tahunnya, pemerintah Saudi menerima pendapatan yang sangat tinggi dari jamaah haji. Pada tahun 2014 saja, total pendapatan sebesar $8,5 miliar diterima dari jamaah haji. Pendapatan tersebut berasal dari akomodasi, penjualan makanan, minuman, souvenir dan tagihan telepon.

Dari jumlah yang begitu besar, pengelolaan haji harusnya lebih profesional. Sebagai penjaga tanah suci, Arab Saudi wajib menjamin keselamatan dan keamanan jemaah haji. Jika gagal, ada baiknya meminta bantuan orang lain.

Apakah korban meninggal akibat tragedi Mina disiksa? Saya tidak tahu, tapi saya yakin kematian mereka sebenarnya bisa dicegah.

Kejadian di Mina kemarin bukan kali pertama terjadi. Sejak tahun 1990, kematian demi kematian akibat terinjak sudah berulang kali terjadi. Pada tahun 1990, sebanyak 1.426 orang meninggal karena terinjak, hal serupa terulang pada tahun 1994, sebanyak 270 jemaah haji tewas karena terinjak saat menunaikan ibadah haji. Jadi apakah itu berhenti?

Nyatanya tidak, kejadian serupa kembali terulang pada tahun 1998 yang menewaskan 118 jemaah haji dan pada tahun 2006 sebanyak 364 jemaah haji. Kasus kematian? Diinjak-injak.

Jika kita mempelajari sejarah, kematian yang terjadi kemarin jangan sampai terulang kembali. Kecuali jika Anda percaya bahwa Tuhan begitu kejam dan memanggil hamba-hambanya dengan cara yang begitu menyakitkan.

Yang buruk bagi saya bukanlah tingginya angka kematian, namun tragedi ini diterima secara permisif dan fatalistis sebagai takdir Tuhan. Kata-kata syahid di tanah suci tanpa ada upaya untuk mengkritik penyelenggara haji hanya akan menenangkan mereka yang tersesat namun mengancam mereka yang akan datang.

Pemerintah kita senang dengan kabar penambahan kuota haji namun tidak meningkatkan kualitas pengelolaannya seperti sarana keamanan, prasarana haji, kita sama saja memberangkatkan orang yang ingin beribadah ke padang celaka. Aspek non-religius dari ibadah haji adalah pengelolaan jutaan orang yang ingin beribadah.

Kegagalan dalam mengelola tidak ada hubungannya dengan iman, ini adalah masalah akal sehat yang digunakan dalam mengelola orang. Jika hal ini saja tidak dipahami, sebaiknya kita berhenti beragama dan mulai membuka usaha penyembelihan manusia. — Rappler.com

BACA JUGA:

SGP hari Ini