• February 21, 2024
Credit Suisse memangkas perkiraan pertumbuhan PH

Credit Suisse memangkas perkiraan pertumbuhan PH

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Bank Dunia merevisi perkiraan pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) negara tersebut menjadi 6,1%, bukan 6,4% pada tahun ini, namun tetap mempertahankan proyeksi tahun 2016 sebesar 6,4%.

MANILA, Filipina – Perlambatan pada paruh pertama tahun 2015 karena lemahnya permintaan global dan kurangnya belanja pemerintah mendorong Credit Suisse yang berbasis di Zurich untuk merevisi perkiraan pertumbuhan ekonomi terbaru untuk Filipina.

Bank tersebut memangkas perkiraan pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) menjadi 6,1% dari 6,4% tahun ini, namun mempertahankan proyeksi tahun 2016 sebesar 6,4%, kata ekonom Credit Suisse Michael Wan, dalam laporan triwulanannya mengenai pasar negara berkembang.

Pertumbuhan PDB negara ini melambat menjadi 5,3% pada paruh pertama tahun 2015 dari 6,4% pada periode yang sama tahun 2014 karena lemahnya permintaan global dan kurangnya belanja pemerintah. (BACA: Pertumbuhan PDB Filipina di Q2 naik menjadi 5,6%)

Credit Suisse juga menurunkan perkiraan inflasi menjadi 1,4%, bukan 2,2% pada tahun ini, dan menjadi 2,4%, bukan 3,7% pada tahun 2016 karena kondisi inflasi yang mendukung.

Inflasi mencapai rekor terendah baru sebesar 0,6% di bulan Agustus dari 0,8% di bulan Juli, menjadikan rata-rata inflasi menjadi 1,7% dalam 8 bulan pertama tahun ini di tengah stabilnya harga pangan dan tingkat utilitas yang lebih rendah.

“Hal ini sebagian mencerminkan angka inflasi yang lebih rendah dari perkiraan yang telah kita lihat pada paruh pertama tahun 2015, dengan inflasi yang turun ke level terendah dalam beberapa tahun sebesar 0,6% tahun-ke-tahun pada angka terbaru,” katanya. .

Perbaikan

Wan mengatakan ada beberapa tanda perbaikan dalam belanja dan pencairan pemerintah.

“Ekspektasi kami adalah bahwa belanja pemerintah akan meningkat secara bertahap dalam beberapa kuartal ke depan, meskipun mungkin tidak sebesar perkiraan para analis lainnya selama periode pemilu,” tambahnya.

Meskipun ada pemotongan, Wan mengatakan Credit Suisse memperkirakan belanja konsumsi swasta akan mendukung kekuatan PDB selama dua tahun ke depan, dan menambahkan bahwa inflasi harga beras dan minyak yang lebih rendah diperkirakan akan meningkatkan konsumsi dengan jeda sekitar dua kuartal.

Wan mengatakan ekspor juga diperkirakan akan menunjukkan pemulihan pada semester kedua, menyusul lemahnya kinerja semester pertama yang mencerminkan kemunduran menyusul gangguan pasokan akibat topan.

Namun, El Niño yang parah dan berkepanjangan serta cuaca kering yang menyertainya akan membatasi peningkatan ekspor pertanian, tambahnya.

Tidak berubah

Oleh karena itu, Credit Suisse kini memperkirakan Bangko Sentral ng Pilipinas (BSP) akan mempertahankan suku bunga hingga akhir tahun 2016. (BACA: Untuk ke-8 kalinya, suku bunga utama masih tidak berubah)

“Kami telah menghilangkan ekspektasi kami terhadap kenaikan suku bunga pada tahun 2016, sebagian karena profil inflasi inti yang lebih moderat,” kata Wan.

Risiko terhadap kebijakan moneter masih bias terhadap pelonggaran dengan menyesuaikan langkah-langkah makroprudensial dan rasio cadangan wajib sebagai langkah awal, kata Wan.

“Meskipun demikian, kami yakin risikonya mengarah ke bank sentral yang lebih dovish pada tahap ini, mengingat inflasi yang sangat rendah dan terkendali serta profil pertumbuhan kredit yang moderat,” seraya menambahkan bahwa Filipina memiliki ruang kebijakan dibandingkan dengan anggota Asosiasi Tenggara lainnya. Bangsa-Bangsa Asia (ASEAN). – Rappler.com

bocoran live rtp slot