• June 21, 2024
Berikan drone ke PH

Berikan drone ke PH

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sekelompok pengusaha dan filantropis Filipina-Amerika mengatakan teknologi drone akan membantu Filipina melawan agresi Tiongkok dalam sengketa wilayah mereka

MANILA, Filipina – Masyarakat Filipina di Amerika Serikat mendorong Presiden Benigno Aquino III untuk meminta Presiden AS Obama menyediakan teknologi drone ke Filipina ketika mereka bertemu di Malacañang minggu depan.

Dalam surat yang ditujukan kepada Aquino yang dirilis pada Kamis, 24 April, US Pinoys for Good Governance (USP4GG) – sekelompok pengusaha dan filantropis yang terkenal dengan inisiatif advokasinya – mengatakan bahwa teknologi drone akan membantu Filipina melawan agresi Tiongkok dalam perjuangan teritorial mereka. sengketa.

Mereka meminta Aquino untuk “meminta dan membujuk Presiden Barrack Obama untuk menyediakan teknologi drone AS kepada Filipina” yang bisa menjadi penyeimbang terhadap taktik intimidasi Tiongkok.

“Secara realistis, Filipina membutuhkan senjata yang efektif untuk menghalangi agresi Tiongkok. Karena sumber daya ekonomi yang terbatas dibandingkan dengan Tiongkok – Filipina tidak akan pernah bisa menandingi pasokan persenjataan konvensional Tiongkok. Oleh karena itu, Filipina membutuhkan senjata non-konvensional yang lebih efektif,” kata surat itu.

Laporan tersebut juga mengutip fakta bahwa AS menggunakan drone dalam operasi militer kontra-terorisme sebagai alat spionase. Pesawat tak berawak tanpa pilot juga membawa roket dan bom.

“Jika Filipina memiliki akses terhadap teknologi ini, kita dapat menggunakannya secara efektif untuk menjaga jarak dari Tiongkok tanpa membahayakan nyawa tentara kita. Biayanya akan lebih kecil dibandingkan biaya yang dikeluarkan untuk membeli jet, kapal atau helikopter,” kata kelompok itu.

Filipina telah bergabung dalam perdebatan mengenai penggunaan drone yang kontroversial, terutama setelah konflik pada bulan Juli 2012 Waktu New York Artikel tersebut mengklaim bahwa Filipina adalah salah satu negara tempat AS melakukan operasi drone yang “mematikan”. Pejabat militer AS dan Filipina membantahnya. (MEMBACA: Drone yang mana? PH bukan Afghanistan – perwira AS)

Pada bulan Desember, Departemen Pertahanan Nasional (DND) mengundang penawar yang dapat memasok militer dengan 6 set subsistem kendaraan udara tak berawak (UAV) kecil, atau drone, untuk memperluas kemampuan pengawasan dan pengintaiannya.

USP4GG juga mendukung perjanjian Peningkatan Kerja Sama Pertahanan (EDC) yang akan meningkatkan kehadiran militer AS di negara tersebut, “mengingat realita penindasan tidak bermoral dan kecenderungan perampasan sumber daya yang dilakukan oleh Tiongkok dan fakta bahwa Filipina tidak mampu mempertahankan diri terhadap ‘untuk melindungi raksasa militer.”

Pada tahun 2012, USP4GG menyerukan boikot terhadap produk Tiongkok sebagai respons atas sikap “bullying” Tiongkok di Laut Filipina Barat (Laut Cina Selatan). Kelompok ini juga mengadakan demonstrasi global di depan kedutaan besar Tiongkok di kota-kota utama untuk mengungkap dugaan arogansi Tiongkok dalam sengketa Scarborough Shoal.

USP4GG dipimpin oleh filantropis Loida Nicolas-Lewis.

Status khusus

Selain teknologi drone, kelompok ini juga mendesak pemerintah AS untuk memberikan Status Perlindungan Sementara (TPS) kepada warga Filipina setelah Topan Super Yolanda (nama internasional Haiyan).

TPS adalah hukum kemanusiaan yang membantu warga negara yang terkena dampak bencana alam besar, perang, dan bencana lainnya. Jika dikabulkan, hal ini hanya akan berlaku bagi warga Filipina yang sudah berada di Amerika Serikat.

“Jika permintaan ini dikabulkan, ribuan warga Filipina di AS, baik yang berstatus imigrasi legal maupun ilegal, akan diizinkan untuk tinggal, diberikan izin kerja dan juga diberikan izin perjalanan,” kata surat itu.

“Dengan pemberian TPS kepada warga Filipina di Amerika, yang tentunya akan meningkatkan pengiriman uang, mereka tidak hanya bisa membantu para korban topan, tapi juga banyak orang di negara asalnya. Hibah TPS ini juga akan memberikan dampak positif yang signifikan terhadap perekonomian Filipina dan meningkatkan cadangan dolar negara tersebut.”

Obama dijadwalkan berada di Filipina mulai Senin, 28 April hingga Selasa, 29 April sebagai bagian dari tur Asia selama seminggu. Ia diperkirakan akan membahas kerja sama politik dan keamanan, perluasan perdagangan dan investasi, kerja sama pariwisata dan pembangunan, hubungan antar masyarakat dan rehabilitasi kawasan yang dirusak oleh Yolanda dengan Aquino. Rappler.com

SDy Hari Ini