• July 21, 2024
Berlari mencari cahaya

Berlari mencari cahaya

Ini adalah ringkasan buatan AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteks, selalu merujuk ke artikel lengkap.

Pada tanggal 21 Juli, para pelari akan menggalang dana untuk menyediakan lampu tenaga surya bagi desa-desa yang berada dalam kegelapan untuk waktu yang lama

MANILA, Filipina – Ketika Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Ban Ki Moon mendeklarasikan tahun 2012 sebagai “Tahun Internasional Energi Berkelanjutan untuk Semua”, ini merupakan pengakuan akan pentingnya energi berkelanjutan bagi pertumbuhan dan pembangunan suatu bangsa.

Jim Ayala, ketua Stiftung Solarenergie atau Solar Energy Foundation (StS) mencamkan pernyataan PBB tersebut. Dalam kasus negara berkembang seperti Filipina, Ayala bertanya, “Bagaimana mereka berkembang di jalur rendah karbon?”

StS “menyediakan akses berkelanjutan ke energi surya” ke desa-desa terpencil dan terpencil di seluruh negeri. Untuk menggalang dana dan kesadaran, yayasan menyelenggarakan “Run for Light” pada 21 Juli di Fort Bonifacio Global City di Taguig. Hasil dari acara ini akan menyediakan lampu tenaga surya untuk rumah tangga dan desa di seluruh Indonesia yang tidak memiliki listrik.

Hidup di Luar Jaringan

Masalah unik akses energi di Filipina adalah “fungsi geografi,” kata Chinie Canivel, manajer dan petugas program StS.

Orang-orang yang paling terkena dampak adalah mereka yang tinggal di pedesaan, terutama di tempat-tempat ekstrim: di sepanjang garis pantai atau di pegunungan. Membangun garis grid untuk area ini terlalu mahal dan seringkali tidak layak.

Badan Koordinasi Statistik Nasional (NSRB) dalam sebuah studi yang dilakukan pada tahun 2004 mengungkapkan bahwa hanya 30,4% orang sangat miskin di negeri ini yang memiliki akses ke listrik dibandingkan dengan 90,1% orang kaya.

“Anda tidak dapat berkembang tanpa listrik,” kata Ayala, menambahkan bahwa alasan mereka sangat miskin justru “karena mereka tidak memiliki akses (ke listrik).”

Lampu kuning merek

Canivel berbagi cerita tentang salah satu keluarga yang pendapatannya berulang kali terkuras akibat kelelawar pemakan buah lanzones mereka. Keluarga tersebut menggunakan lampu surya StS untuk mengusir kelelawar, dan ini menghasilkan pendapatan tambahan yang cukup untuk membelikan keluarga sebuah sepeda motor baru.

Sebuah studi yang dilakukan oleh Planète d’Entrepreneurs pada tahun 2011 menunjukkan bahwa keluarga tersebut memperoleh rata-rata P1.421 pendapatan bulanan mereka karena lampu tenaga surya. Keluarga lebih hemat – dan lebih aman – dengan lampu tenaga surya daripada minyak tanah.

Energi surya masih lebih mahal dibandingkan jika keluarga hanya memiliki listrik. Setiap unit harganya Rp 3.000.

Hingga saat ini, StS telah mendistribusikan 1.350 unit. Organisasi saudaranya, Hybrid Social Solutions, telah menjual 5.000 unit melalui berbagai LSM kepada masyarakat di seluruh negeri. Unit-unit ini dipinjamkan atau disewakan kepada masyarakat, sehingga membuat proyek ini mandiri.

Keberlanjutan ada dalam sistem

Ayala juga bercerita tentang komunitas nelayan yang kini berencana berinvestasi pada sistem pendingin. Mereka tidak lagi harus segera menjual hasil tangkapannya.

Mereka sekarang bisa mengawetkan ikan dan menjual hasil tangkapannya dengan harga lebih tinggi. Inilah salah satu kemungkinan terbukanya aksesibilitas listrik dalam kehidupan mereka.

“Hindi membuang semuanya” (Anda tidak hanya memberikan segalanya) adalah tanggapannya ketika ditanya tentang perbedaan antara pendekatan lokal dan internasional. Alih-alih menawarkan solusi filantropis, Ayala lebih memilih pendekatan social enterprise. Seseorang “tidak dapat menyelesaikan semua masalah hanya dengan sumbangan.”

Ayala berbicara tentang kedalaman dan luasnya proyek tersebut. Luasnya jelas terlihat: lebih dari 6.000 unit tersebar, dan lari menyenangkan berskala besar. Namun kedalaman inilah yang sulit dicapai, sejauh ini penting: untuk menyediakan sistem yang memungkinkan masyarakat mengangkat dirinya sendiri dari kemiskinan.

Artinya, StS tidak membatasi diri untuk memberikan lampu tenaga surya ini. Jaringan StS dengan LSM memastikan bahwa masyarakat diajari cara merawat lampu tenaga surya dan mengeksplorasi penerapannya. LSM juga membantu StS mengembangkan mekanisme pinjaman yang disesuaikan dengan kebutuhan masing-masing komunitas.

Tujuannya adalah untuk menciptakan komunitas bertenaga surya yang terdiri dari 200 hingga 300 rumah tangga. Komunitas pertama akan berada di El Nido, Palawan.

Bagi Ayala, perubahan paradigma diperlukan agar sistem kelistrikan mandiri dapat terjadi. “Paradigma kita dengan listrik adalah jika tidak ada Meralko, tidak ada listrik”(tanpa Meralco tidak akan ada listrik).”

Situasi sekarang tidak berbeda dengan yang terjadi lebih dari satu dekade lalu dengan monopoli PLDT atas saluran telepon. Masuknya perusahaan telepon lain dan ponsel merevolusi cara orang berkomunikasi.

Ayala berharap energi surya bisa menjadi batang korek api yang sama yang bisa mengubah akses energi di Filipina. – Rappler.com

Erratum: Tanggal acara, Run for Light, sebelumnya dilaporkan pada 12 Juni, padahal seharusnya 21 Juli. Kami menyesali kesalahannya.

Anda mungkin ingin:

Di tempat lain di Rappler:

Data Sydney