• June 16, 2024
Kumpulan Ulasan: Prometheus

Kumpulan Ulasan: Prometheus

MANILA, Filipina – Anda tahu momen ketika ada film baru yang dirilis dan Anda tidak yakin ingin menontonnya hanya karena Anda tidak tahu apakah itu layak untuk ditonton? Hal berikutnya yang Anda tahu, Anda menjelajahi internet untuk mendapatkan ulasan guna meyakinkan Anda untuk memeriksanya.

Kita semua tahu bahwa masing-masing dari kita memiliki preferensi unik. Apa yang baik untukmu belum tentu baik untukku. Akan ada banyak ulasan panjang di luar sana dan akan memakan waktu lama untuk mencari dan membaca semuanya.

Rappler berbagi dengan Anda ulasan dari berbagai kepribadian dan perspektif di satu halaman. Berikut ulasan dari Rapplers tentang film tersebut, Prometheus:

Maria Ressa (CEO, Rappler)
Film sci-fi penuh aksi, pegang kursi Anda, sempurna untuk Jumat malam bersama teman-teman! Namun, sebagian besar darinya adalah setelah perjalanan rollercoaster, Prometheus meninggalkan pertanyaan yang membara: haruskah ada batasan sejauh mana Pria – atau Wanita – dapat mencari Kebenaran? Haruskah kita menyerahkan makna yang lebih dalam kepada para dewa – atau Tuhan? Seperti titan Prometheus yang menderita neraka tak terbatas karena mendorong terlalu jauh, protagonis film mendorong batas dan menggerakkan rangkaian peristiwa melingkar yang menunjukkan bagaimana Alien Sigourney Weaver dimulai. Saya menikmatinya! Seperti yang di-tweet oleh Carlos Conde kepada saya: bahkan alien pun berhak mendapatkan prekuel. Ini bagus!

Carmela Fonbuena (Reporter Multimedia, Rappler)
Apakah itu film yang bagus? Saya tidak yakin. Saya belum melihat Asing. Saya tidak tahu apa yang coba ditawarkannya kepada penggemar film-film lama. Tapi itu film yang indah, dari awal sampai akhir. Ini adalah pertunjukan iman, sains, dan, ya, darah. Saya pikir saya akan mencoba menangani film-film sebelumnya sekarang.

Beth Frondoso (Kepala Multimedia dan Penyiaran Berita, Rappler)
Penggemar alien akan menganggap Prometheus sebagai prekuel yang layak. Kudos untuk kinerja menarik dan terstruktur Michael Fassbender sebagai David, android yang bercita-cita menjadi manusia. David picik, sombong, dan licik seperti tuannya, tetapi akhirnya menemukan penebusan. dr. Elizabeth Shaw hidup sesuai dengan Alien’s Ripley – kuat, cerdas, tetapi lebih rentan. Adegan aborsi tak terlupakan.

Nimrod Miaco (Pengarang, Rappler)
Saya tertarik dengan karakter robot David. Keingintahuannya yang kekanak-kanakan lahir dari menonton mimpi Elizabeth Shaw yang membuatnya bertindak sendiri benar-benar menarik. Props untuk Michael Fassbender untuk aktingnya dan Ridley Scott untuk arahannya. Visual filmnya luar biasa, tetapi tidak mengurangi ceritanya. Itu adalah perpaduan yang sempurna antara mendongeng dan seni visual.

Tekan Romero (Reporter Multimedia, Rappler)
Jangan mengutak-atik rancangan kehidupan atau tarian kematian. ‘Prometheus’ menunjukkan bagaimana pencarian seorang pria untuk menipu kefanaannya menyebabkan kejatuhannya sendiri. Perlu dicatat bahwa alur cerita film ini mengandung dasar pencarian tambatan yang bertujuan dan eksistensial. Bahkan ada upaya untuk menjalin iman dan spiritualitas dengan kebutuhan untuk melacak asal-usul seseorang, meskipun tidak semudah “Kontak” Robert Zemeckis. Film ini secara visual menawan dan berhasil menarik para moviegoers untuk mengunjungi kembali serial ‘Alien’.

Carlos Santamaria (Reporter Multimedia, Rappler)
Saya sangat bersemangat untuk menonton Prometheus setelah membaca bahwa itu seharusnya menjadi prekuel Alien, menurut saya salah satu film sci-fi terbesar sepanjang masa bersama dengan 2001: A Space Odyssey dan Blade Runner milik Ridley Scott. Saya terkejut di menit-menit pembukaan ketika sepertinya ceritanya akan lebih transenden daripada Alien, yang meskipun brilian, sebagian besar adalah aksi. Tapi premis itu segera ditinggalkan, hampir tidak ada pengembangan karakter dan sebagian besar adegan terasa seperti pengulangan film tahun 1978. Tentu saja, urutan dan visualnya masih memukau dan saya menikmati setiap detiknya, tetapi saya hanya mengharapkan sesuatu yang lebih, sesuatu yang akan memikat penonton untuk bertanya tentang asal usul kehidupan manusia. Namun demikian, Prometheus adalah film yang luar biasa, dan saya merekomendasikannya kepada semua penggemar sci-fi dan terutama alien geek.

Lyn Ortaliz (Produser, Rappler)
Film ini sangat percaya pada kekuatan wanita. Elizabeth adalah seorang yang beriman. Karakternya, seperti banyak wanita, kuat dan penyayang. Dari sudut pandang saya, bentuk kehidupan alien sepertinya mewakili masalah wanita yang tidak terjawab dalam film ini. Dia telah melalui neraka dan kembali, tapi jangan salah paham, siapa yang tidak ingin melihat wanita lain berjuang untuk melewati itu semua?

Katherine Visconti (Reporter Multimedia, Rappler)
Prometheus memiliki dorongan naratif yang akan membuat Anda terpaku pada kursi Anda, tetapi itu bukan jenis film yang akan Anda tonton berulang kali. Sutradara Ridley Scott menangani visual dan 3D dengan baik dan membawa pemirsa melalui layar perak ke planet asing yang mirip Bumi. Perasaan tegang mencengkeram perut penonton dan membuat mereka terbelalak dan mungkin tercekik jeritan melalui tontonan pertama. Tetap saja Prometheus tidak memiliki cukup jiwa untuk menjadikannya klasik.

Pertanyaan yang lebih besar – dari mana kita berasal, mengapa kita ada di sini, apakah kita telah mengkhianati tujuan kita – diberi perlakuan yang sepele. Jawaban dan non-jawaban tidak cukup merangsang untuk membuat penonton berpikir setelah keluar dari bioskop. Kepala pelayan Android David, diperankan oleh Michael Fassbender, mencuri perhatian. Tapi tindakannya tidak sesuai dengan pengawasan. Tidak jelas apakah robot tersebut menjadi nakal atau bertindak atas perintah dan pada akhirnya dia muncul sebagai alat plot yang digunakan untuk menabur konflik dan memajukan cerita. Aktris Swedia Noomi Rapace pantas disebut terhormat atas perannya sebagai arkeolog wanita Dr. Elizabeth Shaw yang penuh semangat namun sepenuh hati. Pada akhirnya, Prometheus tidak akan turun sebagai film ikonik seperti Asing, tetapi penonton bioskop pasti tidak akan merasa seperti membuang-buang uang.

Voltaire Tupaz (Reporter Multimedia, Rappler)

Inilah kesan singkat saya: Dalam fiksi penciptaan Yunani, wanita pertama diciptakan sebagai hukuman. Pandora adalah antitesis dari pandangan jauh ke depan Prometheus, yang menciptakan manusia menurut gambar dan rupa para dewa. Maju cepat ke tahun 2094, wanita itu telah berevolusi menjadi karakter pandangan jauh ke depan. Dalam film ilmiah Prometheus, Dr Elizabeth Shaw adalah ilmuwan protagonis, bersemangat dan gigih dalam pencariannya untuk menemukan jawaban atas pertanyaan filosofis dan ilmiah mendasar tentang penciptaan. Dia memimpin penemuan bahwa DNA manusia cocok dengan penciptanya, seorang insinyur alien. Dia juga mencoba mengejar pertanyaan yang lebih besar: Mengapa penciptanya menghancurkan apa yang dia ciptakan? Tetapi perannya yang diberdayakan hanya dapat berbuat banyak untuk menemukan jawaban di perusahaan karakter satu dimensi dalam narasi yang dapat diprediksi. Dia diizinkan untuk menjelajahi dan menemukan asal-usulnya, tetapi dia harus selamanya menyelidiki anomali penciptaan tanpa wawasan baru. Film ini dibayangi oleh preseden ikoniknya – Alien, dan tontonan efek visualnya sendiri.

Michael Josh Villanueva (Kepala Proyek Khusus, Rappler)

Untuk konteksnya, ‘Prometheus’ adalah pendahulu dari film horor klasik Ridley Scott 1979 ‘Alien’, film James Cameron 1986 ‘Aliens’, dan dua sekuel lainnya setelah itu – tidak ada yang pernah saya lihat. Tetapi sementara saya tidak dalam posisi untuk mengatakan seberapa bagusnya mengacu pada yang lain, saya harus mengatakan bahwa bagian akhirnya cukup baik bagi saya untuk mengetahui apa yang akan terjadi selanjutnya. Berbicara tentang cara film berakhir, menurut saya beberapa plot juga dibiarkan untuk mengatur panggung untuk film lain, semoga saja. Film ini membahas pertanyaan seperti siapa yang menciptakan kita, mengapa mereka menciptakan kita dan mengapa mereka ingin menghancurkan kita (mirip dengan pertanyaan yang diajukan sebagian dari kita setiap hari). Pertanyaan-pertanyaan itu belum sepenuhnya terjawab, dan semoga film lain memberi kita lebih banyak petunjuk jika bukan jawaban, yang mana memuaskan dahaga akan kebenaran yang mereka tanamkan dalam diri kita alam semesta paralel ini yang mereka lukis dengan sangat cemerlang.

bagaimana denganmu Kami menantikan kabar dari Anda. Rappler menyambut ulasan film seukuran gigitan Anda. Dua minimal, maksimal 5 kalimat. Jika kita tidak bisa menonton filmnya bersama, mari kita tinjau bersama! Kirim mereka ke [email protected]. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk lebih lanjut.

Data Sydney