• July 20, 2024
Bersaing untuk wilayah, berdiri sebagai satu kesatuan

Bersaing untuk wilayah, berdiri sebagai satu kesatuan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Masyarakat tidak pernah gagal untuk bersatu pada saat terjadi tragedi; Palaro adalah salah satu acara dimana bangsa bersatu dalam perayaan

LAGUNA, Filipina – Hijaunya rumput di tengah Kompleks Olahraga Laguna ditutupi oleh seragam hijau, ungu, kuning, oranye dan merah dari hampir 6.000 delegasi dari 17 daerah yang berlaga di Palarong Pambansa pada Senin untuk pembukaan upacara, 5 Mei.

Meskipun tribun penonton dipenuhi politisi yang suaranya menggelegar melalui amplifier di sekitar venue yang baru diresmikan, namun para atlet lah yang berbicara paling keras.

Berdiri selama berjam-jam dengan pakaian terusan dan topi bola yang rapi di suhu yang mendekati atau melebihi 100 derajat Fahrenheit, mereka tidak pernah goyah dalam tekad mereka untuk mempertahankan penampilan mereka, seolah-olah sedikit pun kelelahan akan mencemarkan nama baik wilayah mereka.

Mereka tidak hanya terlihat hidup, mereka juga hidup.

Seperti para anggota tim softball putri Zamboanga yang asyik saling menampar sambil menerkam aktor perenang Enchong Dee, saling mengejek momen girl-fan yang membuat keduanya terpesona. Atau para Pemanah Calabarzon, yang bergegas berfoto selfie dengan bintang bola basket pemula Jeric dan Jeron Teng saat mereka berjalan untuk melakukan putaran seremonial di sekitar lapangan. Atau warga Benguet di Wilayah Administratif Cordillera yang bergegas ke panggung untuk berjabat tangan dengan pemain Olimpiade Musim Dingin Michael Christian Martinez setelah ia menyalakan kuali Palarong Pambansa yang berbentuk mangkuk.

Inilah para atlet yang juga mereka kagumi dan cita-citakan. Meskipun legenda tinju Manny Pacquiao dan pemain bola basket San Mig Coffee James Yap (pertandingan ke-3 semifinal dengan Air21 malam ini) tidak tampil, para amatir tampaknya puas hanya berada di sana, siap untuk ujian 5 hari lagi melawan petinju terbaik yang dimiliki negara. . untuk menyajikan.

Olahraga adalah kehidupan

Seruan untuk Palarong Pambansa ke-57 adalah bahwa “olahraga adalah gaya hidup”; namun bagi banyak atlet yang berlaga di Laguna, olahraga adalah kehidupan. Selain kisah pemuda yang mengatasi bencana alam dan bencana akibat ulah manusia, para atlet ini mewakili masa depan bangsa kita – bahkan kepolosan bangsa kita.

Jika sejarah bisa menjadi indikasi tren masa depan, banyak dari anak-anak sekolah dasar dan menengah ini yang akan mewakili bangsa di acara-acara nasional dan internasional seperti yang dilakukan pemain sepak bola Azkal, Chieffy Caligdong; mereka akan mengikuti acara olahraga UAAP atau NCAA seperti alumni Palaro Alyssa Valdez dan Julia Morado; atau mereka akan menjadi ahli catur seperti Eugene Torre.

Namun sebagian besar dari mereka tidak akan menjadi pahlawan olahraga yang ikonik, namun mungkin mengejar karir sebagai pendidik, dokter atau petugas polisi, membawa kepercayaan diri yang diperoleh melalui olahraga ke dalam usaha lain.

Atlet asal Bicol ini siap tampil gemilang di Palaro

‘Palaro adalah tentang para atlet’

Salah satu kutipan dari pembicara utama dan mantan Presiden Filipina Joseph Estrada yang hanya sedikit orang yang tidak setuju adalah bahwa Palaro adalah tentang para atlet.

Ini bukan tentang VIP mana yang akan atau tidak akan muncul, melainkan tentang perenang dari Daerah Otonomi di Muslim Mindanao yang memberikan kompensasi karena tidak memiliki kolam untuk berlatih dengan berenang di Laut Sulu. Palaro berkisah tentang kapten tim bola voli berusia 12 tahun Racquel Calicdan, penduduk asli Pangasinan yang mewakili Wilayah I (Ilocos), yang ingin mengikuti jejak bintang bola voli Ateneo Alyssa Valdez tetapi akan puas menjadi seorang guru.

Palaro berkisah tentang pemain bulu tangkis dari Visayas Barat yang selamat dari gempa berkekuatan 7,2 skala Richter yang menghancurkan Chocolate Hills yang ikonik di Bohol, namun bukan tekad mereka. Palaro berkisah tentang delegasi dari Wilayah 8, atau Visayas Timur, yang mengibarkan spanduk bertuliskan “Kami selamat…terima kasih atas bantuan Anda” pada upacara pembukaan saat monolog Gubernur Laguna ER Ejercito.

Masyarakat tidak pernah gagal untuk bersatu pada saat terjadi tragedi; Palaro adalah salah satu acara dimana bangsa bersatu dalam perayaan. Palarong Pambansa adalah tempat generasi penerus Filipina berusaha menjadi versi terbaik dari diri mereka sendiri.

Masyarakat Filipina dari segala usia tidak hanya dapat mengambil inspirasi dari hal ini, tetapi juga mencatat. – Rappler.com

Togel Sydney