• April 22, 2024
Bertahan di usia tua dan misteri lain seputar tubuh

Bertahan di usia tua dan misteri lain seputar tubuh

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(Science Solitaire) Bagi para lansia yang telah menjalani banyak ritual dan ritual, apa yang bisa membuat mereka tetap sehat?

Ayah dari sahabatku meninggal mendadak beberapa hari yang lalu. Saya telah mengenalnya sejak putrinya dan saya berusia 12 tahun, dimulai di sekolah menengah. Untuk Malam Tahun Baru, saya dan sahabat saya mengatur agar kami semua makan siang bersama orang tuanya di rumahnya. Itu terakhir kali aku melihatnya, Ayah. Ketika sahabatku menelepon untuk menyampaikan kabar sedih itu, kami berdua sepakat bahwa ada baiknya aku memberinya pelukan terakhirku saat itu.

Teman saya bercerita bahwa ayahnya sangat depresi dan merasa sangat tua serta lelah. Saya tidak tahu gambaran lengkap bagaimana ayah teman saya kehilangan semangat hidupnya, tapi baru-baru ini saya bertemu dengan dokter saya dan dia memberi tahu saya bahwa awal tahun biasanya adalah saat orang-orang datang menemuinya dalam keadaan depresi.

Setelah bersosialisasi, kembali ke dunia lama mungkin terasa berlebihan bagi sebagian dari kita. Bagi generasi muda yang masih merasa tak terkalahkan dan abadi, tahun baru bisa membawa lebih banyak nafsu dan semangat untuk mengejar sejuta mimpi indah, namun bagi orang tua yang telah menjalani banyak ritus dan ritual, apa yang bisa membuat mereka tetap waras?

Rupanya, sehubungan dengan penyakit jantung dan pembuluh darah, a Studi menemukan bahwa orang lanjut usia akan hidup lebih lama jika mereka merasa lebih muda dari usia sebenarnya. Penelitian tersebut menanyakan kepada 6.500 orang dengan usia rata-rata 65 tahun berapa usia mereka saat ini. Mereka memantau mereka selama 8 tahun dan memeriksa berapa banyak dari mereka yang masih hidup. Ternyata banyak dari mereka yang merasa lebih muda (walaupun hanya 3 tahun lebih muda dari usia sebenarnya) hidup lebih lama. Dengan merasa lebih muda muncullah sikap untuk lebih aktif dan berolahraga, tetap terbuka untuk mempelajari hal-hal baru dan seperti yang dikatakan Thoreau ‘hisap semua sumsum dari kehidupan. Jadi ya, sekarang sudah menjadi ilmu bahwa merasa muda bisa membuat Anda bertahan di hari tua.

Namun kabar buruk dari penelitian ini adalah perasaan muda tidak cukup menjadi senjata bagi mereka yang terkena kanker. Pada kenyataannya, Jika menyangkut kanker, dua pertiga dari semua kanker hanyalah akibat dari sel-sel kita yang bertindak secara acak. Sebuah penelitian terbaru yang bahkan menjadi berita TV mengungkapkan temuan mengejutkan ini. Ini berarti bahwa kanker pada dasarnya merupakan proses alami. Hal ini terjadi karena sel-sel kita membelah dan DNA yang disalin setiap kali pasti akan menyebabkan kesalahan dalam penyalinan dan beberapa kesalahan tersebut dapat menyebabkan kanker. Kanker ternyata merupakan hal yang wajar. Ciri alam dalam hidup kita adalah “kebahagiaan”. Rata.

Ini adalah bantahan yang jelas bagi mereka yang selalu berargumentasi bahwa kita sebaiknya membiarkan alam apa adanya, karena menjadi alami adalah cara terbaik untuk menjadi alami. Alam tidak peduli dengan anak yatim piatu, kehilangan cinta dalam hidup Anda, keluarga Anda atau teman-teman tersayang Anda – alam hanya melakukan apa yang dilakukannya. Namun, para ahli mengatakan senjata melawan “kanker yang tidak disengaja” adalah deteksi dini sehingga masih memiliki peluang lebih besar untuk diobati.

Namun sepertiga dari kanker dapat Anda timbulkan karena perbuatan Anda sendiri, terutama merokok karena hubungannya dengan kanker sangat jelas dan kuat. Jika ada kampanye positif yang dapat dihasilkan dari temuan “kebanyakan kanker hanya disebabkan oleh kesialan”, saya pikir kampanye tersebut harus menentang kebiasaan merokok. Setidaknya kita bisa menguasai hal itu.

Untuk penyakit ringan seperti peradangan dan infeksi, ada kabar baik juga. Ternyata ada kebiasaan yang bisa membantu Anda sembuh dan itu memang benar untuk mendapatkan pelukan dari seseorang yang Anda sayangi!

Hal itulah yang ditemukan dalam sebuah penelitian ketika mereka memantau lebih dari 400 orang sehat selama 14 malam berturut-turut dan bertanya kepada mereka tentang konflik antarpribadi dan pelukan yang mereka terima. Kemudian mereka semua terkena virus flu biasa. Dan ya, mereka yang mendapat lebih banyak pelukan akan sembuh lebih baik atau tidak terkena flu yang lebih buruk. Pelukan dianggap sebagai bentuk dukungan sosial yang efektif melindungi diri dari infeksi nyata.

Jadi saat kita menghadapi kalender kesehatan baru, berikut adalah beberapa fakta yang dapat memberi informasi bagaimana kita memandang kesehatan kita sendiri: Kanker sebagian besar disebabkan oleh nasib buruk; Anda dapat bertahan hidup di usia tua dengan merasa muda; dan peluklah orang yang kamu cintai dan cegah kedinginan. – Rappler.com

data hk