• May 26, 2024
Beyond Travel: Filipina Mengubah Kehidupan

Beyond Travel: Filipina Mengubah Kehidupan

MANILA, Filipina – Ada orang-orang yang melakukan perjalanan dan dengan senang hati membawa pulang foto-foto dan kenangan mereka, dan ada pula orang-orang yang bekerja ekstra dan tidak hanya mengambil – mereka juga meninggalkan kontribusi dan warisan abadi.

Inspirasi yang bisa kita ambil dari para pelancong Filipina yang berani membuat perbedaan saat bepergian tidak lekang oleh waktu:

Lia Manalac-dari kastil Kamus dll

TIDAK ADA GUNUNG YANG CUKUP TINGGI.  Tim Diksonaryo Atbp melintasi gunung dan sungai untuk membangun kursi dan meja sekolah serta memberikan perlengkapan sekolah kepada masyarakat suku Liangabon Surigao del Sur.  Sebelum bantuan tim, anak-anak di sana hanya mempunyai daun untuk kertas dan bara untuk pensil.  Foto milik Lia Mañalac-Del Castillo

Seorang jurnalis selama 6 tahun dan kini menjadi reporter senior GMA 7, pelayanan publik selalu dekat di hati Lia Mañalac-Del Castillo. Pada tahun 2009, dia merasakan panggilan untuk berbuat lebih banyak. “Saya ingin membantu orang lain dengan cara yang lebih pribadi dan langsung,” kenangnya.

Terinspirasi oleh mantan bankir Filipina yang ditemuinya yang mendistribusikan kamus ke provinsi-provinsi terpencil di Filipina, Lia menelepon teman-teman Facebooknya untuk membantunya mendapatkan 26 kamus untuk ulang tahunnya yang ke-26. Tanggapannya “luar biasa” ketika ia mengumpulkan total 108 kamus, setengahnya ia bawa ke Institut Tuna Rungu Filipina di Manila pada hari ulang tahunnya, dan separuhnya lagi ia kirim ke berbagai sekolah di Davao del Sur.

Lia kemudian memperluas inisiatif ulang tahunnya ke organisasi nirlaba Diksonaryo Atbp, yang menyediakan kamus, buku cerita, buku sekolah, dan perlengkapan sekolah untuk komunitas depresi di seluruh Filipina.

Hingga saat ini, organisasi tersebut memiliki 30 sukarelawan yang berdedikasi dan telah mendistribusikan lebih dari 700 kamus dan lebih dari 1.000 buku cerita ke berbagai sekolah di Luzon dan Mindanao.

Meski angkanya terkesan banyak, Diksonaryo Atbp membatasi proyek besarnya hanya dua atau 3 proyek saja setiap tahunnya.

“Hal ini karena kami ingin dapat memusatkan sumber daya yang cukup dan benar-benar ingin memberikan waktu yang sama dalam berinteraksi dan menyelami masyarakat,” kata Lia dengan tegas. “Bantuan kami tidak berakhir pada penyerahan donasi – bantuan kami hanya dimulai saat kami sendiri melihat kondisi sebenarnya di mana mereka tinggal.”

Dibawah ini adalah Video advokasi Kamus Etbp dalam upayanya membantu meningkatkan literasi di Filipina:


Reiza Dejitopekerja bantuan kemanusiaan

HIDUP YANG BERMANFAAT.  Reiza Dejito menjadi sukarelawan di Layanan Sukarela Luar Negeri selama dua tahun sebelum menjadikan bantuan kemanusiaan sebagai kariernya.  Foto milik Reiza Dejito

Kemiskinan dan kesenjangan selalu mengganggu Reiza Dejito sepanjang ingatannya.

“Pemandangan seorang anak yang mengemis di jalan selalu menarik hati saya dan saya merasa harus melakukan sesuatu,” katanya. “Jadi pada tahun 2009, setelah 9 tahun menjadi budak perusahaan, saya berhenti dari pekerjaan saya dari jam 9 pagi sampai jam 5 sore dan menghabiskan hampir dua tahun di Ethiopia sebagai pelatih fisioterapis untuk Layanan sukarela di luar negeri (VSO).” VSO adalah organisasi nirlaba internasional yang bertujuan untuk mengentaskan kemiskinan.

Reiza kemudian mendapat pekerjaan sebagai manajer proyek di Sudan Selatan di Handicap International, sebuah LSM yang bekerja dengan dan untuk penyandang disabilitas. Selama 18 bulan, ia menghadapi bentrokan suku, ular, malaria, dan kekurangan gizi untuk melayani para korban dan penyintas perang saudara selama dua dekade dan kekerasan antarkomunal yang menyebabkan jutaan orang tewas dan ribuan orang mengungsi.

Namun, Reiza menganggap pengalaman itu bermanfaat. “Saya melihat begitu banyak penderitaan dan kesengsaraan, namun masyarakat masih optimis untuk masa depan yang lebih baik,” katanya dengan heran. “Kamu melihat harapan dan kamu merenungkan hal-hal sepele dalam hidupmu yang selalu kamu keluhkan.”

MENYENTUH HATI.  Reiza bekerja dengan penyandang disabilitas di Sudan Selatan, dimana bentrokan antar suku, malaria dan malnutrisi merupakan kejadian sehari-hari.  Foto milik Reiza Dejito

Saat ini, Reiza berada di Dadaab, Kenya sebagai koordinator lapangan di kamp pengungsi terbesar di dunia yang menampung mayoritas warga Somalia yang melarikan diri dari kelaparan dan ancaman teroris di Somalia. Ia memfasilitasi rehabilitasi pengungsi penyandang disabilitas agar mereka dapat bersekolah, bekerja dan berpartisipasi dalam komunitasnya.

Meskipun pekerjaan bantuan kemanusiaan telah menjadi gaya hidup Reiza, dia melihat dirinya “menetap ke dalam kehidupan yang lebih normal” sambil tetap melakukan pekerjaan yang bermakna. Dia sedang membuat film dokumenter aksi sosial dengan tunangannya, seorang pembuat film aktivis, dan berharap dapat berbuat lebih banyak di masa depan.

“Visi kami adalah untuk mengkatalisasi transformasi masyarakat melalui kisah-kisah masyarakat biasa yang terekam dalam film,” jelas Reiza. “Di satu sisi, saya akan terus melakukan perjalanan dan terus berkontribusi terhadap kemajuan masyarakat dengan cara yang jauh lebih kreatif.”

Berikut adalah trailer dari salah satu film dokumenter mereka. Ini tentang 5 gadis dari kasta atas yang hubungan cintanya dengan “tak tersentuh” ​​​​menyebabkan pertumpahan darah, pembersihan etnis dan kematian di kota masing-masing:


Kasihan Bangoyrelawan komunitas internasional dan lokal

LINTAS BUDAYA.  Belas kasihan kepada ibu-ibu muda India selama dia bekerja sukarela di LSM Child In Need Institute.  Foto milik Grace Bangoy

Seperti Reiza, Grace Bangoy juga menjadi sukarelawan di VSO, khususnya di India dan perbatasan Thailand-Myanmar. Dia bekerja mengembangkan dan memelihara situs web organisasi mitra VSO di bidang ini untuk meningkatkan kesadaran akan isu-isu sosial. Di India dia bekerja di Situs web Institut Anak yang Membutuhkandan di perbatasan Thailand-Myanmar, Forum Asia Pasifik tentang Perempuan, Hak dan Pembangunan.

Dia juga saat ini melakukan pekerjaan sukarela di Filipina untuk membantu mengembangkan masyarakat. Ia merupakan relawan aktif di Gawad Kalinga dan juga memiliki inisiatif pribadi yang ia biayai sendiri, dengan bantuan mitra dan sponsor yang ia cari sendiri.

Terlepas dari upaya Grace, dia tidak menganggap dirinya istimewa. “Menjadi sukarelawan bukanlah hal baru dalam semangat orang Filipina dan setiap orang memiliki semangat ini,” katanya. Dia menambahkan bahwa dia berharap lebih banyak orang Filipina akan menjadi sukarelawan.

BANTU ORANG LAIN BANTU ORANG LAIN.  Sebuah proyek penghidupan di Laguna, inisiatif pribadi Grace.  Foto milik Grace Bangoy

Salah satu proyek pribadinya adalah memberdayakan komunitas di Laguna melalui proyek mata pencaharian. Yang lainnya ada di provinsi asalnya, Antique. Saat ini dia sedang mengumpulkan buku dan bahan lainnya untuk perpustakaan keliling di sana.

Melalui perpustakaan keliling, ia berharap dapat menjangkau lebih banyak anak di Antiek. “Kalau perpustakaannya mobile, anak-anak pegunungan tidak perlu lagi turun ke bawah untuk membaca buku,” jelas Grace.

Cari tahu lebih lanjut tentang proyek perpustakaan keliling dan bagaimana Anda dapat membantu Di Sini.

Berikut adalah beberapa anak yang Grace ingin perpustakaan kelilingnya dapat dilayani:

Seperti para wanita luar biasa ini, Anda juga dapat membuat perbedaan dalam perjalanan Anda jika Anda mau!

Pastikan Anda melakukan riset terlebih dahulu dan memastikan bahwa apa yang Anda rencanakan benar-benar berdampak pada komunitas yang ingin Anda bantu.

BACA: Suka dan dukanya volunturisme

Dengan cara ini, pengalaman menjadi sukarelawan akan bermanfaat bagi Anda dan komunitas. Rappler.com

Claire Madarang

Claire Madarang adalah seorang penulis, pengelana, dan pencari. Nafsu berkelana membawanya pada petualangan backpacking selama 7 minggu berturut-turut. Pencariannya membawanya ke berbagai praktik kesehatan seperti meditasi dan pola makan sehat (kebanyakan vegetarian). Ikuti petualangannya, tips dan wahyu di blognya, cahaya perjalanan.

HK Prize