• April 14, 2024
Beyond Vhong, Deniece: Masalah pemerkosaan

Beyond Vhong, Deniece: Masalah pemerkosaan

Claire, teman sekelasku di UP Women and Development Studies, sedang berbelanja LAPORAN dari seorang penjual pada suatu pagi ketika dia mendengar lagi tentang topik terpanas di kota: “Deniece pantas diperkosa,” kata penjual itu dalam bahasa Filipina. “Dengan wajah cantik itu, siapa pun bisa memanfaatkannya.” Claire pergi tanpa membeli LAPORANdan bergumam tak percaya, “Bahkan Disney pun bertindak sensitif gender.”

Claire bekerja sebagai staf program untuk Program Perempuan dan Gender dari Jubilee South Asia Pacific Movement on Debt and Development. Beliau juga pernah bekerja di United Nations Women sebagai konsultan untuk CEDAW dan UNSCR 1325 Women, Peace and Security Program of UN Women Philippines. Namun demikian, seseorang tidak terlalu membutuhkan profil dan latar belakang Claire untuk memahami kemarahannya.

Pasca insiden Vhong Navarro-Deniece Cornejo viral di media sosial, hal serupa juga terjadi video tentang Navarro yang dianiaya yang membagikan kisahnya dalam sebuah wawancara diputar ke publik berulang kali. Media menggigit drama untuk mendapatkan rating. Kasus dugaan pemerkosaan menjadi pemberitaan di media massa, airtime dan berita utama. Masyarakat telah melupakan isu-isu yang lebih mendesak seperti tong babi, korban Yolanda, korban pengepungan Zamboanga, korban pelecehan seksual terhadap anak secara online, dan pembongkaran di San Roque, Kota Quezon, di mana bahkan anak-anak pun tidak luput dari kekerasan tersebut. Ini semua disisihkan untuk gosip yang lebih menarik. (BACA: Serangan media sosial Vhong Navarro)

Semua mata tertuju pada Navarro, terbaring di ranjang rumah sakit – gambaran korban yang sempurna. Dia berkata dalam wawancara: “Sebagai Tito Boy, saya tidak akan bergerak jika dia tidak menunjukkan motif menginginkan sesuatu terjadi.” Karena kalau dia gak mau, kuharap dia teriak pemerkosaan, kuharap aku ada goresan saat sampai di rumah, aku punya bekas luka, dia ada bekas luka atau pencekikan tapi tidak ada. Jelas dia menyukai apa yang terjadi.”

Seorang individu berkompeten berusia 37 tahun menyerahkan semua tindakan dan konsekuensinya kepada seorang wanita berusia 22 tahun, dan bersikeras bahwa dialah yang memintanya. Netizen kami berbagi dua sen mereka mengenai masalah ini dengan keganasan yang mengejutkan. Sesama warga Filipina – baik laki-laki maupun perempuan – dengan cepat menyalahkan korban pemerkosaan, tidak mempedulikan operasi kosmetik/plastik, latar belakang, dan kariernya.

Tanpa menghakimi masalah ini, bagaimana kita kembali ke tahun 1982?

Kilas balik

Seorang gadis berusia 14 tahun akhirnya mewujudkan mimpinya ketika memasuki dunia showbiz. Namun hanya dua tahun setelah itu, Pepsi Paloma yang berusia 16 tahun tiba-tiba jatuh dari ketenaran menjadi keburukan, ketika ia menjadi korban pemerkosaan dari aktor veteran yang sangat dikagumi Vic Sotto, Joey de Leon dan Richie d’Horsie.

Pepsi mengajukan kasus pemerkosaan terhadap ketiga pria tersebut dengan mendiang Rene Cayetano sebagai pengacaranya. Ketiga pria tersebut mengeluarkan permintaan maaf publik pada acara sore populer mereka, “Eet, Bulaga!.” Mereka berlutut di depan kamera untuk meminta maaf atas kesalahan apa pun yang telah mereka lakukan. Ada yang mengatakan bahwa Tito Sotto kemudian meyakinkannya mencabut tuduhan tersebut. Akhirnya, dia terus mengerjakan proyek lain seolah-olah tidak terjadi apa-apa. Namun, mau tak mau orang bertanya-tanya apakah kasus pemerkosaan itu membebani dirinya hingga Delia Smith atau Pepsi Paloma bunuh diri di usia 19 tahun, hanya lima tahun setelah mimpinya terwujud.

Ada juga “Nicole” berusia 22 tahun yang mengajukan kasus pemerkosaan terhadap Daniel Smith, seorang tentara Amerika, di Subic. Cristy Ramos dan Amanda Coling juga mengajukan tuntutan pelecehan seksual terhadap pemain Azkal. Bashers mengejek para wanita yang juga berani berbicara. Sentimen mereka didasarkan pada penampilan tersangka pemerkosa. Mereka tampak terlalu bagus untuk diperkosa. “Pria tampan itu bertipe Pinay. Mungkin mereka (pemain Azkals) diperkosa.”

Saat ini, beban pembuktian kejahatan sepertinya selalu berada pada korban perempuan. Wanita harus mewaspadai “tanda-tanda” untuk mencegah pemerkosaan. Ketika tidak ada tanda-tanda agresi, ketika dia tidak berteriak cukup keras atau melawan pelakunya dengan penuh semangat, itu adalah kesalahan wanita tersebut. Ini bukan pemerkosaan tapi tindakan suka sama suka.

Saya mengenal seorang korban pemerkosaan yang dipaksa melakukan pekerjaan pukulan. Ketika dia diperiksa oleh pengadilan, dia ditanya mengapa dia tidak menggigit penis penyerangnya ketika penis itu berada di dalam mulutnya. Kebencian yang menandai interogasi itu membuatnya kecil hati. Di sana dia terpaksa mengingat trauma di ruang sidang. Dia juga menarik kasusnya.

Diskriminasi sistemik terhadap perempuan yang mengajukan kasus pelecehan/pelecehan seksual sangatlah mengkhawatirkan. Dalam sebagian besar kasus pemerkosaan yang kontroversial ini, para laki-laki tersebut segera dibebaskan dari tanggung jawab – baik karena kekuasaan, popularitas, penampilan, dan status mereka.

Stigmanya masih ada. Korban pemerkosaan kini dihukum sampai terbukti tidak bersalah. Sementara itu, mereka harus menghadapi pelecehan verbal dan hukuman mati tanpa pengadilan di depan umum.

Tidak ada alasan

Tentu saja kita mengetahui adanya kasus dimana korban pemerkosaan berbohong dan mengarang cerita. Ya, ada beberapa orang yang mungkin tidak mampu secara moral. Tapi persoalannya bukan soal kue kecil “yang diduga korban”.

Gambaran yang lebih besar perlu diatasi. Wanita diperkosa. Dan ketika kita membiarkan diri kita berbicara tentang korban seolah-olah mereka pantas mendapatkannya—mendefinisikan korban berdasarkan latar belakang sosialnya, menilai korban berdasarkan pekerjaan yang dipilihnya—kita ikut serta dalam kekerasan terhadap perempuan semacam ini.

Kita tidak bisa dengan mudah mengobjektifikasi perempuan/korban. Setiap penyintas berbeda-beda, sama halnya dengan setiap pelaku yang unik. Masalahnya sederhana: tidak ada alasan jika Anda melakukan pelanggaran terhadap seorang wanita. Bukan jumlah alkohol yang diminumnya, bukan panjang roknya, atau garis leher atasannya. Bukannya dia percaya untuk berteman dengan kelompok yang kebetulan semuanya laki-laki. Tidak seorang pun berhak melanggarnya dengan cara apa pun.

Pemerkosaan terjadi dimana saja dan kapan saja. Di gang-gang gelap, tempat parkir, kantor, ranjang pernikahan. Anda bisa diperkosa oleh orang asing, pendeta, kenalan, guru, saudara laki-laki Anda sendiri, ayah Anda sendiri. Pelaku kekerasan memiliki banyak wajah. Dan dia tidak membeda-bedakan. Namun dia memang dianggap sebagai sasaran empuk.

Sejak feminisme gelombang kedua, perempuan diberi ruang yang disebut sah di luar rumah. Namun perubahan tersebut sebagian besar merupakan penggabungan ke dalam sistem neoliberal, di mana nilai perempuan diukur dari upah yang diterimanya. Dia telah pensiun dan dia harus bertindak untuk menyeimbangkan tanggung jawab rumah dan pekerjaan.

Namun di dalam dan di luar ruang yang dapat diterima ini, perempuan masih mengalami diskriminasi.

Sasaran pelecehan yang paling mudah adalah perempuan yang berada di luar rumah dari rumah, kantor, pabrik, keluarga. Ini adalah kisah “Nicole.” Ini adalah kisah, dalam nuansa yang berbeda, dari semua orang yang diduga sebagai korban pemerkosaan. Premisnya adalah bahwa para wanita ini seharusnya “tahu” apa yang mereka hadapi. Lagi pula, mereka mendapat penghasilan dari “menjual” tubuh dan penampilan mereka – pelayan bar, “petugas hubungan tamu”, gadis promo, pendamping, model, aktris.

Tradisi jahat yang mempermalukan

Perempuan yang berada di luar batas-batas konstruksi masyarakat modern mengenai apa yang seharusnya menjadi dirinya – kuat namun murni, seorang polisi namun sederhana, pekerja keras namun sopan – semata-mata harus disalahkan atas tindakannya.

Masalah Navarro-Cornejo perlahan-lahan memudar akhir-akhir ini. Bersamaan dengan itu, meninggalnya nama baik korban pemerkosaan lainnya. Navarro, sejauh yang diyakini masyarakat luas, bukanlah seorang pemerkosa, hanya seorang penggoda wanita.

Selain Vhong dan Deniece, sejarah perempuan korban yang kita kenal dengan nama depan mereka – Pepsi, Nicole, Cristy, Amanda, Deniece – patut untuk dipikirkan. Ada satu narasi yang membuat semua kisah perempuan korban pemerkosaan ini terdengar sama.

Kita harus bertanya, mengapa tradisi impunitas ini? Dan kita akan dituntun pada jawaban yang sederhana: karena, seperti para pelakunya, kita juga telah mengobjektifikasi perempuan. Oleh karena itu kemampuan untuk memberi nama, yang mereduksi seorang wanita menjadi sebuah kata. “Ketukan.” “Genit.” “menyeret.” “Pembayaran

Ada kebutuhan untuk memikirkan kembali tradisi jahat yang mempermalukan perempuan ini. Negara harus bekerja sama. Dan media. Ia tidak boleh menyebut perempuan itu sebagai korban. Merupakan hak asasi manusia bagi korban perkosaan untuk tidak disebutkan namanya secara publik. Selain itu, organisasi media tidak boleh mengeksploitasi popularitas isu pemerkosaan untuk meningkatkan rating dan keuntungan mereka.

Tantangan yang jauh lebih besar adalah pengintegrasian praktik sensitivitas gender di tingkat akar rumput – di sekolah, di mana baik anak perempuan maupun laki-laki akan diajarkan rasa hormat satu sama lain sebagai bagian dari kurikulum. Di usia sekarang, mengajarkan konsep dasar seperti itu di sekolah sepertinya menggelikan.

Namun inilah tepatnya yang perlu diketahui: bahwa hal yang diberikan tidak selalu dapat diterima. Sulit untuk mereformasi budaya patriarki, namun langkah kecil menuju mempopulerkan perspektif baru sangatlah penting.

Kita perlu pendidikan ulang. Kita harus melihat setiap perempuan sebagai bagian integral dari masyarakat. Mereka bisa saja adalah ibu kami, saudara perempuan kami, istri kami, putri kami. Mereka meminta bantuan. Kita tidak menghindar dan menggali kubur yang lebih dalam bagi mereka. Kami mendengarkan dan membantu. Bersama-sama kita menjangkau dan melindungi. Ini adalah masyarakat di mana pemerkosaan bukanlah isu yang diperdebatkan, namun jelas merupakan tindakan kriminal. Ini adalah komunitas tempat perempuan dapat hidup. – Rappler.com

Nikki Luna adalah seorang seniman, lulusan UP Diliman Fine Arts dan menjalani residensi seni di Cooper Union di New York. Ia juga merupakan pendiri organisasi nirlaba StartARTproject yang menyediakan lokakarya seni bagi perempuan dan remaja korban pelanggaran hak asasi manusia. Upaya advokasi perempuan saat ini sedang dipelajari secara mendalam di MA bidang Studi Perempuan dan Pembangunan di UP.

Keluaran Sydney