• April 23, 2024
Biarawati Filipina kepada Paus Fransiskus: Reformasi Gereja kita

Biarawati Filipina kepada Paus Fransiskus: Reformasi Gereja kita

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

‘Dia mewujudkan Injil. Dia cukup berani untuk mengutuk kejahatan (sosial).’

MANILA, Filipina – “Kakak, berapa umurmu?” “Yah, aku melihat 5 jeda!” Augustinian Recollect memanggil Suster Sally Ubo ketika dia tiba di Gerbang Katedral Manila pada Jumat pagi, 16 Januari.

Dia hampir tidak bisa mendengar di usia tuanya, namun dia sangat ingin mendengarkan Paus Fransiskus, yang akan berpidato di depan sekitar 2.000 uskup, imam dan religius – termasuk biarawati seperti dia – di katedral, ‘Gereja Induk’ Filipina.

Ubo melihat Gereja dalam kondisi terburuknya, namun juga dalam kondisi terbaiknya. Dia melihat kepausan baru ini sebagai contoh pencapaian penting dalam sejarah Gereja Katolik yang mampu bertahan dari waktu ke waktu, namun juga dihadapkan pada isu-isu modern.

“Saya merasa diberkati!” kata Ubo yang energik. Kegembiraan juga dialami oleh para biarawati muda lainnya yang akan menghadiri misa kepausan, yang merupakan misa pertama Paus Fransiskus di negara tersebut.

Fransiskus menjalankan Injil

Para biarawati sangat gembira bukan hanya karena mereka akan bertemu dengan Paus Agung, namun juga karena mereka berharap bahwa reformasi Gereja yang signifikan dapat dilaksanakan di bawah pengawasannya. Dengan mengandalkan apa yang mereka gambarkan sebagai “kepemimpinan melalui keteladanan” yang diusung Paus Fransiskus, mereka merasa Paus Fransiskus mempunyai legitimasi untuk memulai perubahan.

Biarawati lain berharap Paus Fransiskus menekankan peran Gereja Katolik dalam masyarakat modern.

Dia adalah manusia (Dia adalah manusia). Dia menilai bukan dari penampilannya, tapi dari hatinya,” menurut Suster Ligaya Gaviola dari Veronican Sisters of the Holy Face.

Suster Marily Montalla datang jauh-jauh dari Keuskupan Iligan di Mindanao Utara dengan harapan yang tinggi. Ini adalah pertama kalinya dia melihat seorang Paus yang dia yakini memiliki otoritas moral untuk mengguncang Gereja.

“Dia mewujudkan Injil. Dia cukup berani untuk mengutuk kejahatan (sosial). Dia tidak takut untuk berbicara (Dia tidak takut untuk berbicara),” kata Montalla dalam perjalanan menuju Katedral Manila.

Misalnya, pada tanggal 23 Oktober 2013, Vatikan menskors seorang pendeta Katolik Jerman yang terkenal dengan sebutan “uskup bling” tanpa batas waktu karena menjalani gaya hidup mewah.

Montalla ingin “mendengar lebih banyak” dari Paus Fransiskus ketika dia berbicara kepada Gereja Katolik di Filipina. Dia ingin Paus berbicara tentang “ketidakpedulian” beberapa anggota Gereja terhadap sesama suster, saudara imam, dan umat.”

“Meskipun kita adalah orang yang berdedikasi, ada kalanya cara hidup kita terkesan tidak berdedikasi,” kata Montalla.

Seharusnya tidak demikian. Kita seharusnya menjadi contoh, tapi tidak, tidak,” kata Montalla (Seharusnya tidak demikian. Kita seharusnya menjadi panutan, namun sebenarnya tidak,” kata biarawati itu. – Rappler.com

hongkong pools