• April 23, 2024
Bicara, jangan potong – Palace memberi tahu para kritikus

Bicara, jangan potong – Palace memberi tahu para kritikus

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Malacañang mendesak para pengkritik undang-undang kejahatan dunia maya untuk berdialog daripada meretas situs web pemerintah

MANILA, Filipina – Malacañang meminta para pengkritik Undang-Undang Pencegahan Kejahatan Dunia Maya tahun 2012 untuk bekerja sama dengan pemerintah dibandingkan meretas situs webnya.

Dalam pernyataan yang dikeluarkan seiring berlakunya undang-undang tersebut pada Rabu, 3 Oktober, juru bicara kepresidenan Edwin Lacierda mengatakan istana menghormati upaya untuk mempertanyakan undang-undang tersebut, baik di hadapan Mahkamah Agung maupun melalui amandemen.

“Sementara itu, kami yakin ada peluang untuk melakukan diskusi yang masuk akal antara pemangku kepentingan terkait dan Departemen Kehakiman. Dialog ini dapat menjangkau para pemangku kepentingan seiring dengan penyusunan Peraturan dan Regulasi Pelaksana.”

Istana menambahkan: “Kami menuntut partisipasi penuh dan seluas-luasnya dari para pemangku kepentingan dalam proses ini.”

Departemen Kehakiman merupakan salah satu lembaga yang bertugas merumuskan peraturan pelaksanaan, dan mengawasi pelaksanaan undang-undang tersebut.

Presiden Benigno Aquino III dan anggota parlemen mengkritik pengesahan dan pemberlakuan undang-undang tersebut. Aquino menandatangani undang-undang tersebut pada 12 September. Keputusan ini akan mulai berlaku pada hari Rabu setelah Mahkamah Agung gagal mengeluarkan perintah penahanan sementara. Hingga saat ini, terdapat 9 permohonan yang mempertanyakan konstitusionalitas undang-undang tersebut ke Mahkamah Agung.

Aktivis, jurnalis, blogger, pengacara, akademisi, mahasiswa dan partai politik mengatakan ketentuan yang mengkriminalisasi pencemaran nama baik secara online, menaikkan hukuman kejahatan dalam Revisi KUHP sebanyak satu derajat, klausul penghapusan dan pengumpulan data real-time melanggar Konstitusi.

Kritikus berpendapat bahwa undang-undang tersebut melanggar kebebasan berekspresi dan kebebasan berbicara serta memberikan terlalu banyak kekuasaan kepada pemerintah atas pengguna internet.

Rappler adalah salah satu kelompok media yang menyuarakan penolakan terhadap undang-undang tersebut. Mereka bergabung dengan jurnalis dan netizen dalam memasang gambar profil hitam di akun media sosial mereka untuk menentang undang-undang tersebut.

‘Admin Aquino menjaga kebebasan’

Meskipun tidak mengakui bahwa undang-undang tersebut inkonstitusional, Malacañang mengatakan para kritikus harus ingat bahwa Konstitusi tidak dapat “dikurangi atau diremehkan oleh undang-undang apa pun yang disahkan oleh Kongres.”

“Pemerintah juga bertekad untuk mempertahankan kebebasan ini, yang telah diperoleh kembali oleh rakyat kita dengan harga yang sangat mahal. Seperti yang dikatakan presiden pada tanggal 27 September, pertukaran gagasan yang kuat yang merupakan ciri demokrasi yang dinamis mengharuskan pihak yang tidak setuju untuk tidak menindas pihak lain.”

Aquino adalah putra ikon demokrasi, mendiang Senator Benigno “Ninoy” Aquino Jr dan mantan Presiden Corazon Aquino.

Istana menekankan bahwa tidak ada entitas pemerintah yang mengambil tindakan untuk mencabut akses Internet atau menekan kebebasan sipil online.

“Faktanya, yang terjadi adalah para peretas yang mengaku sejalan dengan pengkritik UU Kejahatan Dunia Maya adalah mereka yang terlibat dalam vandalisme online, sehingga merampas akses masyarakat luas terhadap informasi dan layanan pemerintah yang sangat dibutuhkan secara online.”

‘Menentang vandalisme online’

Dalam beberapa minggu terakhir, peretas telah menargetkan situs web pemerintah, dan upaya tersebut meningkat dalam semalam seiring dengan berlakunya undang-undang tersebut. Di antara targetnya adalah situs Malacañang, Senat, Dewan Perwakilan Rakyat dan lembaga pemerintah lainnya.

Dalam sebuah unggahan di Youtube, kelompok peretas global Anonymous mengatakan undang-undang tersebut “menimbulkan ancaman serius terhadap kebebasan internet, hak atas privasi, dan kebebasan sipil penting lainnya, termasuk kebebasan berbicara, berekspresi, dan pers.”

Istana mengatakan: “Kami menyerukan para pengkritik UU Kejahatan Dunia Maya untuk bersuara melawan vandalisme dan intimidasi online dengan kekuatan dan semangat yang sama seperti yang mereka ungkapkan dalam keberatan mereka terhadap ketentuan-ketentuan tertentu dalam undang-undang ini.”

“Jika kebebasan kita diperoleh dengan susah payah, ada baiknya kita semua mengingat bahwa tindakan main hakim sendiri pada akhirnya melemahkan kebebasan berekspresi dan kebebasan sipil bagi semua netizen,” tambah pernyataan itu. – Rappler.com

Togel Sydney