• May 28, 2024
Bicol, Samar adalah pendahulu Topan Maysak

Bicol, Samar adalah pendahulu Topan Maysak

Pada Kamis sore, sinyal peringatan badai masyarakat akan dicabut di wilayah Bicol dan Samar, wilayah yang kemungkinan besar akan menjadi wilayah pertama yang terkena dampak Topan Maysak.

Bagaimana cuaca di daerah Anda? Tweet situasinya kepada kami: Gunakan #weatheralert dan beri tag @rapplerdotcom

MANILA, Filipina – Dalam waktu 24 jam, Sinyal Peringatan Badai Umum No. 1 akan dicabut di wilayah Bicol dan Samar sebagai persiapan menghadapi Topan Maysak, biro cuaca negara bagian PAGASA mengumumkan pada konferensi pers hari Rabu, 1 April.

Wilayah-wilayah ini kemungkinan besar akan menjadi wilayah pertama yang terkena dampak topan tersebut, yang akan diberi nama “Chedeng” ketika memasuki Wilayah Tanggung Jawab Filipina (PAR).

Maysak terlihat 1.165 kilometer sebelah timur Guiuan, Samar Timur pada pukul 16:00 pada hari Rabu.

Kecepatan angin maksimumnya mencapai 190 kilometer per jam (km/jam) dengan hembusan angin hingga 230 km/jam, yang mengindikasikan topan telah melemah. Namun Vicente Malano, pengurus PAGASA, mengatakan untuk tetap berhati-hati.

“Ini masih akan menjadi topan yang kuat. Tidak ada ruang untuk berpuas diri,” katanya.

Bahkan jika topan melemah, kemungkinan kecepatan angin masih akan mencapai 150 hingga 170 km/jam pada saat terjadi daratan.

Diperkirakan akan memasuki PAR pada Rabu malam, 1 April, atau Kamis dini hari, 2 April. PAGASA dan lembaga prakiraan cuaca asing lainnya memperkirakan jalur badai yang kira-kira sama.

Model perkiraan yang berbeda menunjukkan bahwa badai tersebut akan mendarat pada Sabtu malam, 4 April, atau awal Minggu, 5 April, di 3 kemungkinan wilayah: Aurora, Quezon, dan Isabela.

Maysak diperkirakan akan terus melemah saat mendekati daratan Filipina. Pasalnya, suhu laut di sekitar nusantara yang tidak terlalu tinggi membuat Maysak kehilangan sumber energi untuk tumbuh lebih kuat.

Suhu laut yang tinggi biasanya memperkuat topan.

Aman untuk bepergian?

Mereka yang melakukan perjalanan selama Pekan Suci mungkin harus menyesuaikan rencana mereka mengingat pendekatan Maysak.

Malano mengatakan perjalanan ke negara itu mungkin masih aman hingga Jumat pagi, 3 April. Namun menjelang Jumat malam, angin kencang dan hujan sudah mulai terasa sehingga tidak bijaksana.

Bahaya khususnya adalah perjalanan darat melalui daerah pegunungan, kata Malano. Angin dan hujan kemungkinan besar akan menyebabkan tanah longsor yang dapat menimpa kendaraan yang tidak waspada atau menghalangi jalan sehingga menyebabkan lalu lintas atau kemacetan.

Sementara itu, perjalanan perahu akan dihentikan segera setelah Sinyal Peringatan Badai Umum No. 1 dipasang di area yang akan dilalui perahu.

Sedangkan untuk perjalanan udara, saran akan datang dari Otoritas Penerbangan Sipil Filipina (CAAP) yang sudah berkoordinasi dengan PAGASA.

Meski Maysak sudah melemah, namun masih dapat menimbulkan gelombang badai di sepanjang wilayah pesisir yang tingginya bisa mencapai 3 meter (10 kaki).

Baler di Aurora, tempat selancar yang populer, sangat rentan.

“Ada sejarah gelombang badai yang terjadi di Teluk Baler. Tahun 1981, saat terjadi badai dengan kecepatan angin 200 km/jam, gelombang badai mencapai 4 hingga 5 meter,” ujarnya.

Maysak diperkirakan meninggalkan PAR pada Selasa 7 April atau Rabu 8 April.

Kamis cuaca masih bagus

Maysak masih terlalu jauh untuk menyentuh nusantara. Pada hari Kamis, 2 April, hanya langit berawan yang diperkirakan terjadi di Lembah Cagayan, Cordillera, dan Ilocos.

Metro Manila dan wilayah lain di negara ini mungkin hanya mengalami hujan lebat atau badai petir dalam jumlah tertentu.

Angin ringan hingga sedang akan terjadi di seluruh wilayah yang mengarah ke laut sedang hingga sedang. – Rappler.com


judi bola online