• May 28, 2024
BIFF, kelompok bersenjata juga ada di daerah tersebut

BIFF, kelompok bersenjata juga ada di daerah tersebut

Front Pembebasan Islam Moro menyangkal bahwa para pejuangnya ‘menodai’ jenazah anggota SAF yang gugur

MANILA, Filipina – “Laporan mengenai mutilasi, pemenggalan kepala, dan pembunuhan yang disengaja tidak berdasar.”

Pernyataan tersebut disampaikan kelompok pemberontak Front Pembebasan Islam Moro (MILF) dalam laporannya mengenai pembantaian di Mamasapano, Maguindanao, yang menewaskan 44 polisi elit, 17 pejuang MILF, dan 5 warga sipil.

Dalam laporan yang dirilis pada Selasa 24 Maret, kelompok pemberontak mengatakan penyelidikannya menunjukkan hal itu pria bersenjata yang ditampilkan dalam video viral menembak mati seorang SAF yang terluka anggotanya bukan dari MILF.

Video tersebut “tidak secara jelas menunjukkan” bahwa anggota Komando Pangkalan ke-105 Angkatan Bersenjata Islam Bangsamoro (BIAF) – sayap bersenjata MILF – berada di balik pembunuhan tersebut, kata laporan itu.

Ada juga kelompok bersenjata lainnya di Mamasapano, termasuk Pejuang Kemerdekaan Islam Bangsamoro (BIFF) yang memisahkan diri dan kelompok bersenjata swasta lainnya, kata MILF.

“Setiap kelompok ini bisa saja memasuki lokasi pertemuan setelah MILF menarik diri dari daerah tersebut setelah gencatan senjata diberlakukan, seperti yang terlihat pada orang-orang yang ditarik pada tahun 105 SM,” kata laporan itu.

Menyusul bentrokan di Mamasapano – yang dikenal sebagai markas besar MILF – polisi menuduh Komando Pangkalan 105 MILF-BIAF melakukan tindakan yang berlebihan karena banyaknya korban jiwa. Video viral tersebut semakin mengobarkan api tudingan tersebut.

Bentrokan tersebut menimbulkan dampak politik yang membahayakan masa depan proses perdamaian di Mindanao.

Dalam upaya memulihkan kepercayaan, MILF mengembalikan 16 senjata api SAF yang dikumpulkan para pejuang sebagai rampasan perang selama pertemuan tersebut.

Namun, tindakan tersebut menimbulkan sejumlah kontroversi, termasuk klaim bahwa salah satu dari 16 senjata api yang dikembalikan kepada pihak berwenang adalah milik PO1 Joseph Sagonoy – polisi yang ditembak mati dalam video tersebut.

Namun kejadian ini pun tidak membuktikan bahwa MILF berada di balik video tersebut, kata laporan tersebut.

“Mengambil senjata api berbeda dengan tindakan membunuh. Dan seperti yang dikatakan oleh anggota BIAF, mereka mengambil senjata api dari 55 orang (Special Action Company) yang tewas dan mereka yang tidak bisa bergerak, namun setidaknya ada satu kelompok lain yang datang ke tempat pertemuan setelah BIAF sekitar pukul 14.00H,” laporan tersebut. dikatakan. (MEMBACA: Pemberontak dalam Video Viral Mamasapano Mungkin BIFF – NBI)

Baru pada pukul 16.00 pada tanggal 25 Januari – hari operasi – tim krisis mengatur untuk menegakkan gencatan senjata dan dapat mengikuti pertemuan tersebut, tambah MILF.

“Ada waktu dua (2) jam ketika kelompok bersenjata lainnya yaitu BIFF bisa sampai ke tempat pertemuan dan mungkin melakukan tindakan tercela,” kata MILF.

BIFF memisahkan diri dari MILF pada tahun 2010 karena perbedaan pendapat mengenai proses perdamaian. MILF menandatangani perjanjian perdamaian dengan pemerintah pada tahun 2014, sementara BIFF masih menentang proses perdamaian.

Bagaimana pasukan SAF dicapai

Setelah bentrokan tersebut, tersebar laporan bahwa beberapa anggota SAF yang tewas ditemukan tanpa pakaian ketika jenazah mereka ditemukan. (BACA: Espina Emosional Atas SAF 44 ‘Berlebihan’)

Pemeriksaan laboratorium polisi menemukan bahwa setidaknya 3 anggota SAF yang terbunuh menderita “luka tembak” di bagian tubuh mereka, yang seharusnya ditutupi dengan rompi antipeluru, sementara 6 tentara SAF lainnya tewas akibat satu tembakan di kepala. Beberapa orang lainnya tertembak dari jarak dekat, sementara sisanya tewas akibat tembakan penembak jitu.

Namun, MILF membantah bahwa para pejuangnya “menodai” tubuh tentara yang gugur.

Anggota Komando Pangkalan 105 yang diwawancarai mengatakan mereka tidak memindahkan jenazah SAF yang gugur “kecuali jika diperlukan untuk mendapatkan senjata api,” kata MILF.

Laporan tersebut menyertakan foto-foto yang menunjukkan bagaimana operasi pemulihan dilakukan. Beberapa bangkai terpaksa diseret keluar sungai. Salah satu foto menunjukkan seorang warga sipil menarik tali yang diikatkan ke kaki polisi SAF yang terjatuh.

Operasi pemulihan berlanjut hingga sehari setelah tabrakan. Pasca kejadian, dilaporkan bahwa pejabat setempat di Mamasapano membantu mengevakuasi jenazah.

Hasil laporan MILF mengenai bentrokan Mamasapano disampaikan kepada Tim Pemantau Internasional pada hari Minggu tanggal 22 Maret dan salinannya juga diberikan kepada panel perdamaian pemerintah dan Senat.

Dikeluarkannya laporan MILF ini menyusul dikeluarkannya laporan terpisah dari Senat dan dewan penyelidikan polisi mengenai bentrokan tersebut.

Baca teks lengkap laporan MILF mengenai insiden Mamasapano di sini.Rappler.com

Toto SGP