• April 23, 2024
Bill mempromosikan penggunaan sepeda di kalangan masyarakat Filipina

Bill mempromosikan penggunaan sepeda di kalangan masyarakat Filipina

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sebuah RUU berupaya untuk mempromosikan penggunaan sepeda sebagai alat transportasi alternatif di Filipina

MANILA, Filipina – Sebuah rancangan undang-undang berupaya untuk mempromosikan penggunaan sepeda sebagai alat transportasi alternatif di Filipina.

Reputasi. Emi Calixto-Rubiano (Distrik Lone, Kota Pasay) mengajukan House Bill 3827 atau “Bicyclist Act of 2014.”

Undang-undang tersebut mengusulkan pembentukan Kantor Jalur Sepeda Lokal (LBO) di semua kota dan kotamadya di seluruh negeri.

LBO akan bertanggung jawab atas pelaksanaan proyek jalur sepeda dan peta jalan.

“Terlepas dari manfaat olahraga dan menghilangkan stres bagi kesehatan dan fisik, penggunaan sepeda tidak hanya menghabiskan bahan bakar fosil, namun tentunya akan mengurangi lalu lintas di kota metropolitan,” kata Calixto-Rubiano.

Infrastruktur yang lebih baik

Calixto-Rubiano menekankan perlunya infrastruktur yang tepat agar proyek sepeda dapat berjalan.

Berbeda dengan negara-negara Asia lainnya, sebagian besar kota di Filipina tidak ramah sepeda. Jalur sepeda dan tempat parkir sepeda masih kurang, dan jika ada, pejalan kaki dan pedagang kaki lima akan menggunakannya.

Jika disetujui, tindakan tersebut akan mengarahkan LBO untuk menjalin kemitraan dengan organisasi lokal dan asing guna melaksanakan ketentuannya guna memfasilitasi akses dan jaringan sepeda yang mudah.

Ia juga mengusulkan sistem registrasi sepeda. LBO, bekerja sama dengan Departemen Transportasi dan Komunikasi (DOTC), akan melakukan kampanye informasi mengenai manfaat penggunaan sepeda.

Semua kota dan kota juga akan membuat taman yang dirancang untuk bersepeda santai.

Berdasarkan usulan undang-undang tersebut, pengendara sepeda diharuskan memakai perlengkapan bersepeda yang sesuai dan melengkapi sepedanya dengan lampu depan. Pelanggar akan didenda R2 000 atau kurang.

Lebih sedikit lalu lintas dan polusi, lebih banyak olahraga

Penggunaan sepeda diharapkan dapat mengurangi lalu lintas, terutama dengan adanya permasalahan baru dalam perjalanan pulang pergi yang disebabkan oleh proyek perbaikan jalan besar tahun ini.

Undang-Undang Pengendara Sepeda tahun 2014 bukanlah upaya pertama untuk memperbaiki kondisi transportasi umum di negara tersebut.

Pada bulan Februari, sebuah petisi meminta pemerintah untuk mendedikasikan separuh jalan di Filipina untuk jalan setapak, jalur sepeda, lebih banyak kereta api, dan sistem bus modern.

Cara lain untuk mengatasi kemacetan adalah dengan menggunakan e-jeepney dan bus rapid transit, membatasi penggunaan kendaraan pribadi dengan 1 penumpang, carpooling dan menghilangkan bus colorum.

Usulan lainnya adalah memodernisasi sistem LRT dan MRT – menambah lebih banyak troli, menggunakan sistem e-tiket, meningkatkan stasiun dan konektivitas, dan memperluas rute perjalanan.

Biaya kemacetan lalu lintas

Alternatif-alternatif ini tidak hanya menghemat waktu tetapi juga membantu mengurangi polusi udara dan dampak buruknya terhadap kesehatan.

Sebuah studi yang dilakukan oleh Japan International Cooperation Agency (JICA) menyebutkan bahwa pada tahun 2012, Filipina kehilangan R2,4 miliar setiap hari akibat kemacetan lalu lintas yang semakin parah. Jika sistem transportasi umum kita tidak diperbaiki, negara ini bisa mengalami kerugian hingga P6 miliar per hari pada tahun 2030.

Di Jepang, hampir semua orang mengendarai sepeda. Pengusaha berjas, pelajar, orang tua, dan wanita bertumit tinggi terlihat sedang bersepeda.

Bahkan ada ibu-ibu yang menaruh kereta dorong bayi khusus di depan sepedanya, sedangkan belanjaannya disimpan di keranjang di bagian belakang kendaraan.

Sampai RUU ini disahkan, para komuter Filipina harus menjalani kesibukan sehari-hari termasuk terjebak dalam kemacetan lalu lintas yang padat.ueues dan kereta yang penuh sesak. – Rappler.com

Hk Pools