• June 23, 2024
Bill mencari ‘Senin Tanpa Daging’ di sekolah

Bill mencari ‘Senin Tanpa Daging’ di sekolah

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

House Bill 6311 bertujuan untuk melembagakan kampanye “Luntiang Lunes”, yang akan menjadi “aksi nutrisi dan lingkungan” yang akan fokus pada pengurangan konsumsi daging

MANILA, Filipina – “Senin Tanpa Daging” tidak akan hanya terbatas pada pelaku diet jika rancangan undang-undang baru yang diajukan di Kongres disahkan.

Perwakilan Teddy Casiño, perwakilan Partai Bayan Muna, mengajukan rancangan undang-undang yang bertujuan menjadikan “Senin Tanpa Daging” sebagai makanan pokok di sekolah dasar dan menengah dan mendorong siswa untuk makan sayuran yang ditanam secara lokal.

House Bill 6311 bertujuan untuk melembagakan kampanye “Luntiang Lunes”, yang akan menjadi “aksi nutrisi dan lingkungan” yang akan fokus pada pengurangan konsumsi daging, berdasarkan program yang dikembangkan oleh Universitas Johns Hopkins dan Universitas Columbia yang dikembangkan pada tahun 2003.

Kampanye ini, selain mengurangi konsumsi daging, juga bertujuan untuk mengurangi emisi gas rumah kaca dan mempromosikan gaya hidup sehat di kalangan masyarakat Filipina.

RUU yang dikenal dengan “RUU Luntiang Lunes” ini akan mengarahkan Departemen Pendidikan (DepEd) untuk memerintahkan seluruh sekolah dasar dan menengah, baik swasta maupun negeri, untuk hanya menyajikan makanan nabati setiap hari Senin di kantin masing-masing untuk melayani selama mereka berada di sekolah. melaksanakan dan kampanye pendidikan tentang manfaat pola makan tersebut terhadap kesehatan dan lingkungan.

Namun, siswa tidak akan dipaksa untuk membeli makanan dari kantin, dan bebas membawa bekal makan siangnya sendiri ke sekolah, terlepas apakah makanan tersebut berbahan nabati atau berbahan dasar daging.

Casiño mengatakan penelitian menunjukkan masyarakat Filipina lebih memilih makan daging dibandingkan sayur-sayuran, hal ini ditunjukkan dengan konsumsi sayuran per kapita terendah di seluruh dunia (39 kg). Selain itu, ia mengatakan penelitian yang dilakukan Departemen Sains dan Teknologi pada tahun 2008 menunjukkan bahwa Filipina menghadapi masalah ganda, yaitu kekurangan gizi pada masa kanak-kanak dan obesitas pada masa dewasa.

“Seperempat penduduk dewasa Filipina sudah mengidap hipertensi dan 7 juta orang didiagnosis mengidap diabetes, menjadikan Filipina salah satu dari sepuluh episentrum penyakit ini di dunia. Setiap tahunnya, 200.000 orang Filipina meninggal karena penyakit tidak menular (PTM), dengan penyakit jantung sebagai penyebab utama kematian. Biaya perawatan kesehatan jangka panjang untuk penyakit tidak menular sangat besar. Itu juga menghambat pembangunan ekonomi negara,” kata Casiño seperti dikutip dalam siaran pers, Minggu, 8 Juli.

Proposal tersebut akan menyasar perubahan kebiasaan makan anak-anak dan remaja untuk mendorong gaya hidup sehat.

Sebuah komite antar-lembaga, yang mencakup lembaga-lembaga pemerintah, termasuk DepEd dan Departemen Kesehatan, serta organisasi non-pemerintah, akan dibentuk untuk mengawasi pelaksanaan program. – Rappler.com

Lainnya di Negara:

Di tempat lain di Rappler:

Sdy siang ini