• June 23, 2024
Bagaimana cara kerja WESM dan apakah mempengaruhi tagihan listrik?

Bagaimana cara kerja WESM dan apakah mempengaruhi tagihan listrik?

MANILA, Filipina – Konsumen yang menantikan musim hujan untuk mendapatkan tarif listrik yang lebih rendah akan kecewa karena berbagai faktor menyebabkan lonjakan harga.

Di antara faktor-faktor tersebut – yang mencakup masalah penawaran dan permintaan, penghentian pemeliharaan pembangkit listrik, perubahan musim, dan masalah harga yang terus-menerus di pasar spot – faktor terakhir adalah faktor yang paling aneh akhir-akhir ini.

Pasokan listrik dimaksudkan untuk meningkat seiring berjalannya waktu, sehingga menciptakan persaingan yang mengakibatkan harga lebih rendah. Mengurangi harga listrik yang dibayar oleh konsumen di Luzon dan Visayas adalah satu-satunya tujuan Pasar Spot Listrik Grosir atau WESM.

WESM tidak memenuhi janji ini pada bulan Juni ketika harga unit listrik yang diperdagangkan dari pembangkit listrik naik melebihi logika. Lonjakan ini telah dan akan terus membebani konsumen karena tarif listrik yang lebih tinggi.

Kenaikan harga

Pada bulan Juli, tagihan listrik akan meningkat yang mencerminkan, antara lain, tingginya biaya listrik yang dialami pengecer seperti Manila Electric Co. (Meralco), dibeli dari WESM sebulan yang lalu.

Selama empat hari – dari tanggal 20 hingga 23 Juni – pembelian listrik dari WESM selama satu hari mencapai rekor tertinggi antara P45 dan lebih dari P46 per kilowatt-hour (kwh). Harga antara siang hingga jam 11 malam ini jauh lebih tinggi dibandingkan rata-rata sepanjang hari sebesar P18 hingga P24 per kwh pada hari-hari tersebut.

Yang paling aneh adalah tanggal 23 Juni, hari Sabtu. Akhir pekan biasanya harga lebih murah karena permintaan sedikit. Harga spot pada hari itu masih mencapai lebih dari P46 per kwh.

Harga-harga ini mencerminkan rendahnya pasokan yang dihasilkan oleh pembangkit listrik atau tingginya permintaan dari pelanggan. WESM menyebutkan permintaan kemudian mencapai puncaknya pada 8.796 megawatt (mw), namun pasokan hanya sampai 8.660 mw.

Operator sistem National Grid Corporation of the Philippines (NGCP) diminta untuk menyatakan peringatan “kuning” atau “merah”, yang membenarkan penjadwalan pemadaman bergilir.

Peringatan merah dikeluarkan ketika cadangan kontinjensi nol atau lebih buruk lagi, stok pembangkit kekurangan. Peringatan kuning menunjukkan bahwa total cadangan kurang dari kapasitas pembangkit terbesar yang memasok listrik.

Tidak ada penghentian produksi karena permintaan dilaporkan stabil pada hari-hari berikutnya.

Ini bukan pertama kalinya harga WESM naik dan terjadi ancaman pemadaman listrik. Situasi pasar loak yang sama buruknya terjadi pada bulan Januari hingga Februari 2010 – bulan-bulan menjelang pemilu nasional.

Bulan-bulan sulit itu dianggap sebagai periode “badai sempurna”. Pasokan yang tinggi terutama disebabkan oleh fenomena El Nino, kelangkaan pasokan bahan bakar, dan penghentian pemeliharaan pembangkit-pembangkit listrik utama secara simultan seiring meningkatnya permintaan seiring dengan persiapan pemilu yang sedang berjalan lancar.

WESM sendiri mencatat, situasi energi pada Februari 2010 menunjukkan tingkat harga yang tidak sesuai dengan kondisi pasar. Laporan tersebut menyimpulkan: “Tingkat harga yang ditawarkan (perlu) dieksplorasi, dijelaskan, dan dipahami untuk pengembangan peraturan dan kebijakan.”

Bagaimana WESM bekerja

Jika harga ditetapkan di pasar spot, bagaimana konsumen dapat yakin bahwa ketelitian tidak dimanipulasi? Jawabannya sederhana: mereka tidak bisa.

Laporan penilaian bulanan PEMC mengenai situasi pasar spot pada bulan Januari hingga Februari 2010, ketika cadangan darurat juga terbatas, menunjukkan bahwa pasar masih memerlukan kewenangan pengawasan tambahan untuk menghindari kesalahan penetapan harga.

Diperlukan lebih banyak tinjauan ulang pasar sebelum harga ditentukan. Singkatnya, WESM harus menjalankan bisnis dengan segera dan real-time.

WESM dibentuk setelah restrukturisasi sektor energi berdasarkan Undang-Undang Reformasi Industri Tenaga Listrik (EPIRA) tahun 2001. WESM adalah tempat pemasok listrik mengungkapkan keluaran energi dan menyepakati harga energi. Perusahaan Pasar Listrik Filipina (PEMC) memfasilitasi perdagangan di WESM.

Saat ini, proses perdagangan di WESM bekerja sebagai berikut:

  1. Stakeholder menentukan total kebutuhan listrik pada jam tertentu.
  2. “Perdagangan” terjadi. Melihat permintaan tersebut, para pemasok mengajukan penawaran, yang pada dasarnya memberitahu PEMC bahwa mereka bersedia memasok, katakanlah, 100 megawatt dengan harga P10 per megawatt.
  3. PEMC mengurutkan tawaran tersebut dari yang terendah hingga yang termahal, hingga PEMC mempunyai penawaran pasokan yang cukup untuk memenuhi total permintaan listrik.
  4. Tawaran harga tertinggi yang diterima menjadi harga pasar spot pada jam tersebut.
  5. Listrik dialirkan ke jaringan listrik dan difasilitasi oleh National Grid Corporation of the Philippines (NGCP).
  6. Kemudian didistribusikan ke rumah tangga dan dunia usaha melalui perusahaan distribusi seperti Meralco.

Perdagangan berlangsung setiap jam tergantung pada permintaan rumah tangga, produsen, gedung perkantoran dan konsumen lainnya. Angkanya bervariasi, berubah, bertambah atau berkurang.

WESM memiliki perangkat pemantauan yang disebut MAG Marketing Monitoring Indexes. Perangkat ini “menunjukkan adanya kekuatan pasar dan tindakan lain yang dapat melemahkan efisiensi pasar.”

Indeks pemantauan pemasaran MAG meliputi:

  • Indeks frekuensi penetapan harga (PSFI) menghitung berapa kali peserta menetapkan harga dalam periode tertentu. Jika harga peserta menjadi penawaran terakhir yang diterima, mereka memiliki lebih banyak peluang untuk merancang strategi penawaran yang memengaruhi harga, kata WESM.
  • Pivotal Supplier Index (PSI) mempelajari apakah permintaan dapat dipenuhi tanpa generator tertentu. Pemasok utama dipantau karena mereka dapat mempengaruhi skema penetapan harga.
  • Indeks gabungan PSFI-PSI (CPPI) menghitung jumlah interval dimana peserta berperan sebagai penentu harga sekaligus pemain penentu.

Namun, indeks-indeks ini bukanlah tes yang pasti untuk mengukur kekuatan pasar yang berlebihan, atau bahkan jika kekuatan pasar tersebut telah disalahgunakan.

Catatan dari analisis pasar WESM menunjukkan bahwa dalam sebagian besar kasus, pemain yang menentukan dan menentukan harga adalah pembangkit listrik tenaga batu bara pada tahun 2010, disusul oleh pembangkit listrik tenaga gas alam. Mereka belum memastikan apakah ini terjadi pada jam perdagangan yang sama.

Penutupan halus

Inti permasalahan harga di WESM adalah terbatasnya pasokan. Hal ini akan terwujud lagi pada bulan Juli ini ketika Fasilitas Gas Alam Malampaya, sebuah fasilitas pengeboran lepas pantai di Palawan, akan melakukan penutupan pemeliharaan selama 8 hari dari tanggal 13 hingga 21 Juli.

Filipina memiliki total kapasitas pembangkit listrik terpasang sebesar 15.610 megawatt (mw) pada tahun 2012. Dengan kapasitas yang dapat diandalkan secara keseluruhan hanya sebesar 13.319 mw, penghentian pemeliharaan Malampaya akan mengurangi pasokan penyangga darurat yang tipis, yakni hanya sekitar 2.000 mw.

Malampaya memasok bahan bakar ke pembangkit listrik yang memasok 40% hingga 45% kebutuhan Luzon. Fasilitas berbahan bakar gas ini dapat menghasilkan 2.700 mw.

Pemadaman listrik akan sangat mempengaruhi situasi pasokan listrik Luzon pada bulan tersebut—dan ya, pemadaman listrik akan mempengaruhi harga.

Dengan penutupan sementara ini, pembangkit listrik yang bergantung pada Malampaya harus menggunakan bahan bakar alternatif yang lebih mahal hanya untuk memastikan tersedia cukup daya dalam sistem.

Pembangkit listrik lain juga harus menawarkan kapasitas maksimum yang tersedia. Hal ini melibatkan mesin yang beroperasi dengan tenaga penuh dan seringkali menggunakan cadangan darurat yang menggunakan bahan bakar yang lebih mahal, seperti minyak bunker atau solar impor.

“Tidak tersedianya pembangkit listrik atau pemadaman listrik adalah salah satu dari banyak alasan penurunan cadangan,” kata laporan pasar WESM.

Penghentian pemeliharaan

Pembangkit listrik terus-menerus menghentikan operasinya untuk melakukan pemeriksaan menyeluruh. Suku cadang diganti, dibersihkan, dan dipersiapkan untuk perjalanan jauh lainnya.

Namun di Filipina, terbatasnya pasokan memerlukan penjadwalan penutupan dengan departemen energi untuk memastikan pembangkit listrik lain dapat mengalirkan listrik tambahan ke jaringan listrik.

NGCP memantau situasi permintaan-penawaran dalam jaringan, mengalokasikan cadangan darurat dan, jika perlu, mengeluarkan peringatan.

Peringatan ini biasanya dikeluarkan – dan pemadaman bergilir terjadi – ketika pembangkit listrik ditutup, bukan karena ada jadwal pemeliharaan, namun karena masalah teknis yang tiba-tiba.

Pasar kompetitif

Setelah Malampaya mulai beroperasi pada tanggal 21 Juli, pasokan energi diperkirakan akan stabil. Namun konsumen diperkirakan akan mengalami kenaikan tagihan listrik pada tagihan bulan Agustus.

Untungnya, karena ini adalah tahun La Niña, tidak ada ancaman terhadap rendahnya cadangan air di pembangkit listrik tenaga air, yang biasanya juga disadap ketika cadangan darurat mencapai tingkat yang mengkhawatirkan.

Optimisnya, harga listrik akan lebih rendah dengan kembalinya fasilitas gas alam pada akhir bulan Juli.

Namun hal ini mengabaikan dua elemen utama yang akan menyebabkan harga listrik lebih rendah: kebutuhan akan pasokan tambahan dan sumber energi yang lebih beragam.

Misalnya, Visayas sangat bergantung pada sumber panas bumi. Pembelajaran dari permasalahan pasokan listrik di Mindanao menyoroti dampak El Niño, karena wilayah tersebut sangat bergantung pada sumber daya air.

Ketika harga WESM melonjak pada bulan Juni 2012 dan Februari 2010, menguras pabrik dengan bahan bakar atau minyak impor yang mahal juga menaikkan harga.

Jika kapasitas pembangkitan tidak dibangun saat ini, akan ada masalah pasokan listrik di masa depan.

Pembangkit listrik tambahan, pemain listrik, dan rantai pasokan yang beragam akan mendorong pasar yang lebih kompetitif yang akan memanfaatkan WESM dengan baik—menurunkan harga listrik. – Rappler.com

Sidney hari ini