• April 23, 2024
Binay ke Koko: Pengunduran diri secara formal tidak menjadi masalah

Binay ke Koko: Pengunduran diri secara formal tidak menjadi masalah

Wakil Presiden Jejomar Binay Ejek Permintaan Senator Koko Pimentel yang Meresmikan Pengunduran Diri dari PDP-Laban Lewat Surat

MANILA, Filipina – “Masalah Apakah itu? (Apakah itu menjadi masalah?) Saya tidak menyadarinya.”

Wakil Presiden Jejomar Binay mencemooh permintaan Senator Aquilino “Koko” Pimentel III agar ia meresmikan pengunduran dirinya dari partainya selama 3 dekade melalui surat.

Binay mengomentari permintaan Pimentel setelah dia mengumumkan keluar dari Partai Demokrat Filipina (PDP-Laban) tanpa memberi tahu Pimentel. Binay adalah ketua partai sementara Pimentel adalah presiden PDP-Laban. Binay mengatakan dia lebih memilih membentuk partainya sendiri.

Wakil presiden mengatakan dia tidak mengetahui Pimentel memintanya untuk mengundurkan diri secara resmi.

Pertanyaanku adalah: masalah Apakah itu? Apakah ini merupakan preseden kondisi? Tidak apa-apa. Dia berhak berpendapat,” kata Binay saat diwawancarai di kantor Pag-IBIG Fund di Makati, Senin, 3 Maret. (Pertanyaan saya adalah: apakah ini menjadi masalah?)

Binay juga menampik pernyataan Pimentel bahwa setelah membubarkan PDP-Laban, partai tersebut kini akan meninggalkan oposisi Aliansi Nasionalis Bersatu (UNA).

“Itu keputusan mereka karena kami bukan anggota PDP. Karena itu salah satu penyebabnya. Kami PDP-Laban adalah bagian dari berdirinya UNA, sehingga sebagai partai kami terikat (pada aliansi). Namun kemudian mereka tidak mengikutinya. Jadi kalau pimpinan PDP memutuskan keluar, itu keputusan mereka. Partai (baru) kami mungkin akan bergabung dengan koalisi,” kata Binay.

Perkataan Binay berasal dari perpisahannya dengan Pimentel pada tahun 2013. Saat itu, Pimentel adalah pemimpin pendiri UNA tetapi memutuskan untuk meninggalkan aliansi setelah Binay dan Estrada menerima saingan politik sengitnya, pensiunan senator Juan Miguel Zubiri. Pimentel dijalankan di bawah tiket administrasi Tim PNoy.

Senator mengambil pengecualian atas pencantuman Zubiri dalam daftar meskipun dia sangat keberatan, sementara Binay berpendapat bahwa Pimentel tidak menghormati kesepakatan untuk menghormati calon dari PMP.

Pimentel mengajukan kasus sabotase pemilu terhadap Zubiri pada pemilu 2007, menuduhnya mencabut 4 dari 6 tahun masa jabatan Senatnya. Zubiri mengundurkan diri pada tahun 2011 di tengah meningkatnya bukti penipuan.

Pada akhir pekan, Binay juga mengatakan bahwa perpecahan di partainya sudah dimulai sejak pemilu tahun 2010. Juru bicara Binay, Joey Salgado, mengatakan kepada Rappler bahwa wakil presiden mengacu pada keputusan saudara perempuan Pimentel, Gwendolyn, yang mencalonkan diri sebagai senator di bawah Partai Nacionalista (NP) pada tahun 2010, bukan pasangan Estrada-Binay.

‘Binay: Pestaku adalah salah satu prinsip’

Binay mengatakan dia memutuskan untuk membentuk partai baru untuk menjernihkan kebingungan seputar afiliasi politiknya.

“Karena banyak orang yang meminta saya untuk bergabung dengan partai kami, tetapi sangat tidak adil jika saya mengatakan ‘Ya, bergabunglah dengan kami’ dan kemudian keluar dari partai yang mereka ikuti,” ujarnya.

Ketika ditanya apa yang membuat partainya yang belum disebutkan namanya itu unik, Binay berkata: “Mudah-mudahan perbedaan besar yang dilihat orang-orang adalah bahwa partai ini bukanlah partai yang mementingkan kepribadian. Ini akan menjadi partai yang berprinsip.”

Wakil presiden mengatakan bahwa selain para pejabat UNA yang menjabat, kemungkinan tambahan anggota partai barunya adalah paman presiden, mantan anggota Partai Tarlac. Jose “Peping” Cojuangco Jr, yang juga merupakan bagian dari UNA dan PDP-Laban.

“(Dia) bisa (bergabung) karena ada juga anggota Laban yang tidak puas. Secara historis, PDP dan Laban merupakan partai yang terpisah. PDP kemudian dipimpin oleh Senator Nene Pimentel saat kami berada di Laban bersama Senator (Bobby) Tañada, dan Ninoy Aquino. Kedua pihak memutuskan untuk bergabung. Sekarang, mereka yang tergabung dalam Laban sudah tidak bahagia lagi,” kata Binay.

Selain bermitra dengan PMP di bawah UNA, Binay mengatakan, tidak menutup kemungkinan partai barunya juga akan bergabung dengan partai lain.

“Kami tidak akan tahu. Mungkin partai lain mau bergabung dengan koalisi kita. Bagaimanapun, koalisi tersebut diakreditasi oleh Comelec pada pemilu 2013. Kalau yang lain mau ikut, baru koalisi yang memutuskan,” ujarnya.

Binay mengatakan partai baru ini masih dalam tahap awal, tanpa visi misi dan “sentuhan akhir” lainnya. Ia berencana meluncurkan pesta tersebut pada 12 Juni, Hari Kemerdekaan.

WAKTU YANG LEBIH BAHAGIA.  Joey de Venecia, Senator Koko Pimentel, Wakil Presiden Jejomar Binay, dan mantan Senator Nene Pimentel berkumpul saat perayaan 30 tahun PDP-Laban dua tahun lalu.  File foto

Nene Pimentel: Binay tidak perlu memberitahuku

Pimentel mengatakan keputusan Binay keluar dari PDP-Laban tidak akan berdampak pada partainya karena wakil presiden “tidak aktif” belakangan ini.

Pertukaran kata-kata tersebut merupakan tanda terbaru melemahnya hubungan antara kedua keluarga politik tersebut. Keluarga Binay dan Pimentel telah bersama di PDP-Laban selama sekitar 30 tahun. (BACA: Binay-Pimentel: Ikatan yang Mengikat)

Binay dan mantan senator Aquilino “Nene” Pimentel Jr. adalah pemimpin tertinggi PDP-Laban pada masa pemerintahan Marcos hingga Pimentel pensiun pada tahun 2010 dan menyerahkan kepemimpinan partai kepada putranya. Dalam wawancara sebelumnya, Pimentel yang lebih muda menyebut Binay sebagai mentornya.

Namun masuknya Zubiri di UNA pada tahun 2013 mengubah hubungan tersebut.

Mantan senator Pimentel dengan ramah menerima keputusan Binay untuk meninggalkan partai yang mereka bentuk selama bertahun-tahun.

Ditanya apakah Binay berbicara dengannya tentang kepergiannya, Nene Pimentel mengatakan kepada Rappler, “Tidak, dia belum melakukannya dan dia tidak perlu melakukannya. Saya tidak lagi aktif dalam politik partai. Ketika dia mengumumkan kepindahannya, itu akan menjadi permainan yang adil bagi semua orang.” – Rappler.com

judi bola