• April 14, 2024
Kolaborasi adalah kunci untuk mengakhiri kelaparan di PH

Kolaborasi adalah kunci untuk mengakhiri kelaparan di PH

MANILA, Filipina – Kelaparan dan malnutrisi masih menjadi hambatan utama pembangunan di Filipina. Namun hal ini dapat diatasi melalui kebijakan yang tepat dan program gabungan lokal dan nasional.

Hal ini merupakan pesan utama dalam forum multisektoral mengenai kelaparan yang bertajuk “#HungerProject: Akhir dari kelaparan?” diadakan pada hari Senin, 3 Maret, di Asian Institute of Management di Makati City. Forum ini bertujuan untuk meningkatkan kesadaran dan menginspirasi tindakan melawan masalah kelaparan yang sedang berlangsung di Filipina. (TONTON: #HungerProject: Berakhirnya kelaparan?)

Dinky Soliman, sekretaris Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan (DSWD), yang merupakan salah satu anggota panel, mengatakan bahwa memerangi kelaparan adalah tanggung jawab semua orang.

“Ini adalah masa depan negara kita.. Anak-anaklah yang pertama-tama terkena dampaknya.. Merekalah yang akan memerintah negara ini pada generasi berikutnya, jadi kita semua harus terlibat,” kata Soliman.

Panelis lainnya adalah Praveen Agrawal dari Program Pangan Dunia (WFP), lembaga kemanusiaan terbesar di dunia yang memerangi kelaparandan Perwakilan Camarines Sur Leni Robredo, yang mendiang suaminya, mantan sekretaris pemerintah daerah Jesse Robredo, menciptakan program yang mengurangi kemiskinan di Kota Naga selama masa jabatannya sebagai walikota.

Acara ini juga sekaligus menjadi peluncuran Rappler’s Situs mikro #HungerProject.

Kelaparan di Filipina

Menurut Institut Penelitian Kebijakan Pangan Internasional, Filipina mendapat skor Global Hunger Index (GHI) sebesar 13,2 yang dikategorikan sebagai “masalah berat”. Meskipun tingkat kelaparan di Filipina secara umum telah menurun dalam beberapa tahun terakhir – skor GHI negara tersebut mencapai 19,9 pada tahun 1990, dibandingkan dengan 13,2 pada tahun 2013 – Filipina berada pada peringkat ke-28 di dunia dalam hal prevalensi kelaparan global.

Skor GHI dihitung menggunakan 3 indikator utama – malnutrisi, berat badan kurang pada anak, dan kematian anak. Skala ini menggunakan skala dari 0 (tidak lapar) hingga 100 (lapar). Skor ideal adalah kurang dari 5 yang menunjukkan rendahnya kelaparan.

Survei kuartal keempat tahun 2013 mengenai kemiskinan yang dinilai sendiri dan kemiskinan pangan oleh Stasiun Cuaca Sosial (SWS) juga menunjukkan bahwa lebih banyak Masyarakat Filipina menganggap diri mereka kelaparan pada akhir tahun 2013 – Asekitar 41% atau 8,8 juta rumah tangga menganggap diri mereka miskin pangan.

Visayas yang dilanda topan memiliki skor tertinggi dalam hal kemiskinan yang dinilai sendiri (68%) dan kemiskinan pangan yang dinilai sendiri (52%).

Malnutrisi juga merupakan masalah di rumah tangga Filipina. Diperkirakan 15,6 juta orang Filipina dianggap kekurangan gizi dari tahun 2011 hingga 2013, kata Organisasi Pangan dan Pertanian (FAO). Rata-rata nasional kerawanan pangan yang dilaporkan sendiri mencapai 69,3%, menurut Lembaga Penelitian Pangan dan Gizi (FNRI) dari Departemen Sains dan Teknologi. Kerawanan pangan yang parah menyebabkan kelaparan.

Daerah Otonomi di Mindanao Muslim (ARMM), salah satu daerah termiskin di negara ini dalam hal pendapatan, memiliki tingkat kerawanan pangan yang tinggi baik bagi orang dewasa maupun anak-anak – 78,9% untuk orang dewasa dan 64,3% untuk anak-anak.

Statistik tersebut merupakan bagian dari temuan penelitian tentang kelaparan yang disampaikan oleh Editor Meja Investigasi Rappler, Chay Hofileña.

Pertumbuhan inklusif sebagai solusi

Mengaitkan masalah kelaparan dengan kemiskinan, Agrawal mengatakan Filipina harus melakukan lebih dari sekadar solusi bantuan belaka. Dia berpendapat bahwa distribusi pendapatan yang lebih baik dapat membantu menyelesaikan masalah ini.

“Saya pikir salah satu isu terbesar yang perlu kita pertimbangkan adalah bagaimana kita perlu mengatasi masalah distribusi pendapatan yang dapat membantu (mengurangi) kelaparan… Kita perlu melihat hal ini dalam jangka menengah dan panjang. Untuk itu diperlukan pemanfaatan uang dan pendapatan secara tepat,” imbuhnya.

Robredo menambahkan bahwa pemberdayaan masyarakat miskin dengan memberi mereka peluang penghidupan dan pendapatan juga membuka jalan bagi pertumbuhan inklusif, yang membantu mengurangi kemiskinan. Dia mencontohkan program yang dijalankan suaminya selama menjabat sebagai Wali Kota Naga City.

“Dia menjadikan rumah tangga miskin sebagai pemasok kebutuhan pemerintah. Misalnya, ketika Kota Naga mengadakan program pemberian makanan untuk anak-anak, pemerintah akan memastikan bahwa pasokan untuk mereka tidak bersumber dari kota. Mereka telah melakukan banyak program kemampuan agar rumah tangga miskin dapat memenuhi kebutuhan tempat penitipan anak tersebut,” kata Robredo.

“Dengan satu set dana, Anda dapat menyasar masalah pendapatan dan kesehatan… Pendapatan yang dihasilkan kota ini dirasakan oleh rumah tangga miskin,” tambahnya.

Peran LGU

Soliman menekankan pentingnya peran yang dimainkan oleh unit pemerintah daerah (LGU) dalam menciptakan solusi untuk memerangi kelaparan.

“Jika CEO lokal berkomitmen, jujur, dan berintegritas, Anda memiliki mitra yang baik. Kalau sebaliknya, maka ada masalah besar,” kata Soliman.

KEKUATAN LGU.  Soliman dan Robredo mengatakan unit pemerintah daerah mempunyai peran penting dalam memerangi kelaparan.

Salah satu proyek departemen kesejahteraan tahun ini adalah penyediaan dana bagi LGU untuk program pemberian makanan di 45.000 pusat penitipan anak. Mereka juga menyediakan program pemberian makanan besar-besaran untuk anak-anak di daerah yang dilanda topan.

Menurut laporan FNRI mengenai malnutrisi, kelaparan sebagian besar menimpa anak-anak Filipina. Pada tahun 2011, 20,2% anak-anak mengalami kekurangan berat badan, sementara 33,6% mengalami stunting atau memiliki tinggi badan lebih rendah dari usianya. Sekitar 7,3% anak-anak menderita malnutrisi akut. (MEMBACA: Survei nasional: Kita mempunyai banyak anak yang kekurangan gizi)

Berdasarkan survei yang sama oleh FNRI, satu dari 4 wanita hamil di Filipina berisiko mengalami gizi buruk, sementara sekitar 12% ibu menyusui mengalami kekurangan berat badan.

Namun tantangannya adalah mengajak semua orang untuk ikut serta. Robredo menambahkan bahwa tidak ada model kerja sama yang baik dengan pemerintah daerah untuk membuat mereka melihat masalah kelaparan di daerah mereka.

“Naga adalah sebuah pulau di lautan pemerintahan yang buruk, statistik kesehatan yang buruk, statistik kemiskinan yang buruk. Di kabupaten saya saja, angka kemiskinan saat ini mendekati 50%, angka malnutrisi lebih dari 20%…Tidak semua pemimpin pemerintah daerah bersikap proaktif. Tidak semua dari mereka terbuka terhadap gagasan tersebut,kata Robredo.

Belajar dari Brasil

Pemerintah sedang melihat bagaimana negara-negara berkembang lainnya berhasil mengatasi masalah kelaparan mereka.

WFP dan DSWD sedang menguji model berdasarkan Program Zero Hunger di Brasil. Program ini memberdayakan petani kecil untuk memproduksi makanan untuk program bantuan sosial pemerintah di berbagai wilayah di Filipina. (BACA: DSWD, Mitra Implementasikan Program Baru Melawan Kelaparan)

Program yang diprakarsai oleh mantan presiden Brasil Lula da Silva ini juga melembagakan struktur untuk mendukung penghidupan para petani.

“Di tingkat nasional, mereka mempunyai undang-undang, undang-undang, dan prosedur keuangan yang memungkinkan aliran dana dari pemerintah pusat ke pemerintah kota dan provinsi. Minimal 30% dana daerah, kalau dibelanjakan untuk pangan, harus produksi lokal,” jelas Agrawal. Agrawal menambahkan ini Produsen pangan sering kali merupakan pihak termiskin dalam rantai produksi pangan.

Program Zero Hunger efektif bagi Brasil karena para petani menjamin permintaan atas produk mereka dan dukungan pemerintah. Seperti Filipina, Brasil juga demikian negara yang sebagian besar merupakan negara agraris. Dia juga memiliki sistem kredit yang memerlukan jaminan atas produknya. Agrawal mengatakan, para petani tidak hanya duduk diam meminta dana, melainkan bekerja untuk menghasilkan lebih banyak hasil.

“Model ini mengatasi beberapa masalah. Itu melihat harga, jadi tidak ada inflasi. Ini melihat pasokannya, sehingga memastikan bahwa kami membuat produk yang tepat. Ini seperti melihat setiap area dan mengatakan fokus pada apa yang Anda lakukan yang terbaik,” tambahnya. (MEMBACA: Para pemimpin dunia menandatangani Deklarasi Nol Kelaparan di Davos)

Soliman mengatakan model tersebut sedang diuji di Camarines Sur, dan akan segera diperkenalkan di Cordilleras dan ARMM.

Kantong harapan

Agrawal mendesak pemerintah untuk bekerja sama dengan kelompok masyarakat sipil untuk menghasilkan solusi yang lebih komprehensif terhadap kelaparan.

“Jangan kita lihat ini sebagai sebuah kompetisi, tapi sebagai pelengkap… Jangan lupa untuk siapa kita melakukan ini, yaitu masyarakat. Mereka harus menjadi mitra. Mereka bukan sekedar penerima manfaat. Mereka harus menjadi pemilik dari proses yang sama,” kata Agrawal.

APA BERIKUTNYA?  Para pekerja pembangunan sosial dari berbagai kelompok ikut berdiskusi mengenai kelaparan.

Soliman berharap kelaparan di Tanah Air bisa dihilangkan.

“Ada begitu banyak kantong harapan dan zona energi yang saya temui…Ada banyak solusi yang dipimpin oleh masyarakat yang mengubah kehidupan dan masyarakat…Ada solusi yang datang dari masyarakat karena mereka harus melakukannya. Jika tidak, mereka akan mati. Anak-anak mereka akan mati,” tambahnya.

Dia menantang masyarakat Filipina untuk ikut berperang melawan kelaparan.

Bergabunglah dengan kami! Bergabunglah dengan (proyek komunitas)! Kita bisa mengakhiri kelaparan pada tahun 2016, tutupnya. – Rappler.com

Jika Anda melewatkan acaranya, Anda dapat menontonnya di sini dan membaca blog langsungnya. Jika Anda ingin informasi lebih lanjut tentang #ProjectHunger, kirim email ke [email protected] dan daftar untuk menjadi bagian dari Komunitas #HungerProject.

taruhan bola online