• February 28, 2024
Binay menginginkan Filipina di Korea Selatan

Binay menginginkan Filipina di Korea Selatan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Wakil Presiden Jejomar C. Binay meyakinkan warga Filipina di Seoul bahwa pemerintah Filipina terus berkoordinasi dengan pemerintah Korea Selatan untuk mengatasi masalah yang dihadapi warga Filipina yang bekerja dan tinggal di sana.

MANILA, Filipina – Wakil Presiden Jejomar C. Binay meyakinkan masyarakat Filipina di Seoul bahwa pemerintah Filipina terus berkoordinasi dengan pemerintah Korea Selatan untuk mengatasi masalah yang dihadapi oleh mereka yang bekerja dan tinggal di sana.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh kantornya pada hari Minggu, 25 Maret, pejabat paling tepercaya dan calon presiden dalam pemilu tahun 2016 berbicara tentang masalah imigrasi OFW, serta perempuan Filipina yang menikah dengan warga Korea, ketika ia berbicara di hadapan sekitar 1.000 warga Filipina. . di St. Gereja Benediktus.

“Kamu tidak sendirian dalam masalahmu. Pemerintah Filipina bersama Anda. Pemerintah, melalui kedutaan kami di Korea, sedang melakukan diskusi dengan pihak berwenang Korea,” katanya kepada mereka dalam bahasa Filipina.

Binay, yang juga merupakan penasihat presiden untuk urusan pekerja migran Filipina (OFW), juga dilaporkan menyebutkan bahwa undang-undang yang baru disetujui di Korea Selatan memastikan pemrosesan dokumen pekerja yang kembali dengan cepat, sementara pemerintah Korea juga melonggarkan imigrasi untuk mengakomodasi lebih banyak pekerja migran agar dapat menerima izin kerja. , khususnya di industri hotel dan restoran.

Ia juga mengutip Memorandum of Understanding (MOU) yang baru saja ditandatangani antara Komisi untuk Warga Filipina Rantau dan Kementerian Kesetaraan Gender dan Keluarga Korea. “Tujuan dari MOU ini adalah untuk memberikan perlindungan kepada warga Filipina yang menikah dengan warga Korea,” ujarnya.

Ada lebih dari 50.000 warga Filipina di Korea Selatan.

KTT inti

Wakil Presiden berada di Seoul untuk menghadiri KTT Keamanan Nuklir 2012 sebagai wakil Presiden Benigno Aquino III.

KTT Keamanan Nuklir yang akan berlangsung selama 2 hari ini akan fokus pada pengurangan ancaman terorisme bersenjata nuklir dan mengamankan atau menghancurkan cadangan plutonium dan uranium yang diperkaya di dunia.

Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa, Ban Ki-moon, Presiden AS Barack Obama dan lebih dari 50 kepala negara dan pemerintahan dari seluruh dunia juga menghadiri konferensi tersebut.

Pada hari Minggu, 25 Maret, Presiden AS Obama mengunjungi perbatasan antar-Korea yang tegang, menyebutnya sebagai “perbatasan kebebasan” ketika ia mempertimbangkan tanggapan terhadap rencana peluncuran rudal Korea Utara. – Rappler.com

Keluaran SDY