• May 27, 2024
Binay tentang target 12-0 Tim PNoy: Bermimpilah

Binay tentang target 12-0 Tim PNoy: Bermimpilah

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Wakil Presiden mengatakan bahkan pada puncak popularitas Cory Aquino, dia tidak mampu membawa seluruh daftar senatornya menuju kemenangan

MANILA, Filipina – Presiden menegaskan timnya, PNoy, bisa menyapu bersih pemilu senator 2013.

Pihak oposisi mengatakan tidak ada yang bisa menghentikan koalisi yang berkuasa untuk mengejar mimpi yang mustahil.

Secara khusus, Wakil Presiden Jejomar Binay dari Persatuan Nasionalis Aliansi (UNA) berkata sambil tertawa: “Ini adalah impian mereka.” (Semua orang bebas bermimpi.)

Hal itu disampaikan Wapres dalam wawancara santai seusai mendarat di Bandara Internasional Ninoy Aquino pada Sabtu, 13 April, dari perjalanan dinas ke Paris.

Ia ditanya mengenai prediksi Presiden Benigno Aquino III baru-baru ini bahwa kepemimpinannya akan memenangkan seluruh 12 kursi senator yang diperebutkan dalam pemilu tahun ini.

Aquino dan manajer kampanye Franklin Drilon memuji hasil 12-0 untuk Tim PNoy meskipun faktanya beberapa kandidat mereka tertinggal dalam survei.

Sekutu mereka, yang paling menonjol di antaranya adalah Senator Serge Osmeña, juga mengatakan bahwa realitas pemilu di Filipina membuat upaya untuk mencapai salah satu kandidat tidak mungkin dilakukan. (Baca: Tanya Jawab: Serge Osmeña Sebut Tim PNoy Tak Bisa Menang 12-0)

Binay menolak menyebutkan siapa dari Tim PNoy yang menurutnya kemungkinan besar akan kalah.

“Bisa dikatakan seseorang akan kalah, hatinya tidak akan buruk lagi. Atau apakah Anda menilai kalah? Tapi jauh dari itu,” dia berkata. (Jika kita mengatakan siapa yang akan kalah, mereka akan menentang kita. Namun penyisiran adalah hal yang mustahil.)

Binay menekankan bahwa bahkan pada puncak popularitas mendiang Presiden Corazon Aquino, dia tidak mampu membawa seluruh daftar senatornya menuju kemenangan. “Itulah mengapa sekuat apa pun Presiden Cory, seseorang dari partai lainlah yang menang,” dia berkata.

Binay mengacu pada pemilihan senator tahun 1987, yang pertama diadakan setelah Corazon Aquino mengambil alih kursi kepresidenan setelah tergulingnya Presiden Ferdinand Marcos.

Tahun itu, 24 kursi senator diperebutkan. Laban dari Aquino memenangkan 22 kursi; keduanya pergi ke Joseph Estrada dan Juan Ponce Enrile, yang sekarang berada di antara petinggi UNA bersama Binay.

Namun Binay mengatakan presiden bebas menaruh harapan besar pada hasil 12-0. “Selama presiden bilang, ‘jangan lihat’.” (Itulah yang dikatakan presiden, jadi mari kita lihat.)

Binay akan bergabung dengan taruhan senator UNA dalam kampanye di Visayas Barat, yang dikenal sebagai kubu Mar Roxas dari Partai Liberal, saingannya pada tahun 2010 dan diperkirakan akan menjadi lawannya pada tahun 2016, Drilon dari Tim PNoy. – Miriam Grace A.Go/Rappler.com

HK Malam Ini