• May 23, 2024
Binay TRO ‘datang terlambat’

Binay TRO ‘datang terlambat’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Departemen Kehakiman mempunyai pandangan yang sama dengan Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah serta Ombudsman mengenai masalah ini

MANILA, Filipina – Penerbitan perintah penahanan sementara (TRO) oleh Pengadilan Banding (CA) terhadap penangguhan preventif selama 6 bulan terhadap Walikota Makati Jejomar Erwin Binay Jr. datang “sudah terlambat.”

Demikian pernyataan Menteri Kehakiman Leila de Lima dalam pendapat hukum yang dikeluarkan Selasa 17 Maret.

Komentar De Lima mencerminkan perbedaan posisi Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah (DILG) dan Ombudsman mengenai masalah ini.

Menteri Kehakiman mengatakan TRO sudah “menipu dan akademis” karena dikeluarkan beberapa jam setelah perintah penangguhan diberikan.

“Perintah penahanan sementara, berdasarkan sifat dan definisinya, berupaya untuk menahan tindakan di masa depan, atau tindakan yang belum dilakukan, namun terancam akan dilakukan oleh tergugat dalam kasus tersebut,” kata De Lima.

Ombudsman mengumumkan penangguhan Binay pada Rabu, 11 Maret.

DILG melayani perintah penangguhan 5 hari kemudian – sekitar jam 8:30 pagi. Senin, 16 Maret. Pada 09:47 Wakil Walikota Makati Romulo Peña Jr. dilantik sebagai penjabat walikota.

TRO dikeluarkan sekitar tengah hari pada hari Senin. DILG mengatakan pihaknya menerima pemberitahuan tentang resolusi CA pada pukul 15:09.

Menteri Kehakiman mengatakan ini adalah “prinsip universal dalam hukum” bahwa “ketika peristiwa yang dicegah oleh perintah atau larangan telah terjadi, tidak ada lagi yang dapat dilakukan sehubungan dengan hal tersebut.”

De Lima juga menegaskan posisi ombudsman Conchita Carpio Morales bahwa TRO tidak merinci tindakan yang ingin dibatasi.

Sekalipun TRO diterbitkan bertentangan dengan penerbitan Perintah Bersama Ombudsman atau pelaksanaan perintah bersama, kedua tindakan tersebut telah dilakukan dan tidak lagi terikat oleh TRO, kata De Lima.

“Sederhananya, TRO CA datang terlambat. Tidak ada tindakan lain yang diperlukan dari Ombudsman atau DILG yang dapat dianggap sebagai pelanggaran atau ketidakpatuhan,” kata De Lima.

Binay berpendapat bahwa TRO itu valid. Setelah TRO diterbitkan pada hari Senin, Binay mengadakan konferensi pers untuk mengucapkan terima kasih kepada pengadilan karena telah mengabulkan permohonannya.

Ia juga mendapat dukungan dari beberapa pengacara yang mengatakan bahwa Binay tidak bisa tetap ditangguhkan setelah CA mengeluarkan TRO. (Pengacara Junjun Binay TRO: DILG salah)

Saran untuk kamp Binay

De Lima, sementara itu, memiliki beberapa saran untuk kubu Binay.

“Satu-satunya solusi” bagi Binay saat ini adalah mengubah petisinya dengan memasukkan dalam doanya dikeluarkannya perintah wajib pendahuluan, kata De Lima.

Karena TRO yang dikeluarkan oleh CA bukan merupakan perintah wajib awal tetapi hanya bersifat sementara, De Lima mengatakan hal itu tidak dapat diterapkan pada tindakan yang sudah dilakukan.

Perintah wajib hanya dapat dikeluarkan oleh pengadilan dengan pemberitahuan dan sidang. Dengar pendapat mengenai legalitas penangguhan preventif Binay akan diadakan pada tanggal 30 dan 31 Maret.

Bagi De Lima, Wakil Walikota Makati Peña dapat melanjutkan tugasnya sebagai penjabat walikota karena sudah diambil sumpahnya dan tidak terikat dengan TRO.

Menteri Kehakiman menolak memberikan keputusannya mengenai masalah apakah PT mempunyai wewenang untuk mengeluarkan perintah terhadap Ombudsman karena hal tersebut mungkin berkaitan dengan inti kasus tersebut. Namun, Ombudsman dapat mengajukan masalah ini ke Kantor Jaksa Agung, kata De Lima.

Ombudsman memerintahkan penangguhan preventif Binay atas kasus kontrak Gedung II Balai Kota Makati yang diduga mahal, yang dibangun dalam 5 tahap.

Keluhan tersebut berasal dari kontrak R11,97 juta yang mencakup layanan desain dan arsitektur untuk gedung tempat parkir mobil. Barang-barang tersebut diduga tidak dilelang secara publik sebagaimana diwajibkan oleh hukum.

Kuasa hukum Binay berpendapat bahwa walikota tidak boleh diberhentikan karena proyek tersebut dimulai ketika dia belum menjadi walikota Makati. Hanya 3 fase terakhir yang dibangun pada masa jabatannya.

Asisten Ombudsman Asryman Rafanan membantah tuduhan bahwa penangguhan Binay dilakukan secara terburu-buru, dan mengatakan tidak ada keputusan yang terburu-buru. – Rappler.com

Togel Sidney