• June 21, 2024
Bintang sejajar?  Prospek Perdamaian di Mindanao

Bintang sejajar? Prospek Perdamaian di Mindanao

Putaran terakhir (ke-29 – erangan) perundingan damai antara Pemerintah Republik Filipina (GRP) dan Front Pembebasan Islam Moro (MILF) baru saja berakhir di ibu kota Malaysia, Kuala Lumpur. Meskipun harapan akan perundingan damai yang berlarut-larut dan telah berlangsung sejak tahun 2003 pupus, ada harapan bahwa kesepakatan akhir akan tercapai tahun ini, lebih dari empat tahun setelah runtuhnya perjanjian MOA-AD dan pembatalan Mahkamah Agung.

Meskipun kesepakatan tidak tercapai, kedua belah pihak sepakat untuk melanjutkan pembicaraan pada bulan Agustus. Terdapat faktor motivasi yang kuat bagi MILF dan GRP untuk mencapai kesepakatan pada akhir tahun ini.

MILF sangat membutuhkan kesepakatan karena lima alasan. Yang pertama dan paling mendesak adalah bahwa mereka adalah bayangan dari diri mereka sebelumnya. Mereka mendapat dukungan dan kemampuan militer yang kurang populer dibandingkan sebelumnya dalam 15 tahun terakhir. Jika perundingan gagal, MILF tidak dapat kembali berperang untuk waktu yang lama.

Berdasarkan definisinya, kelompok militan sedang berperang, dan jika mereka tidak berperang, berarti mereka tidak mempertahankan jalur pasokan dan jaringan pengadaan bawah tanah mereka. Yang lebih penting lagi, mereka kehilangan komando dan kendali serta alasan ideologis mereka.

Proses perdamaian yang berlarut-larut mengurangi efektivitas medan perang mereka. Jika Anda tidak percaya, lihatlah tahun 2007-2008, ketika mereka punya banyak alasan untuk melanjutkan perjuangan bersenjata: ada serangan sporadis skala kecil, tapi tidak ada yang bisa dipertahankan.

MILF tidak akan pernah menjadi lebih kuat, dan pada saat yang sama, Angkatan Bersenjata Filipina (AFP) perlahan-lahan meningkatkan kemampuannya. Jika perang habis-habisan kembali terjadi, MILF akan mengalami kekalahan – bahkan lebih besar dibandingkan kekalahan yang mereka alami pada tahun 2000 dan 2003. Aset terbesar MILF di meja perundingan adalah ancaman untuk kembali berperang. Ancaman tersebut tidak berarti apa-apa saat ini: mereka tidak memiliki kemampuan, kesatuan, serta komando dan kendali yang diperlukan.

Penduduk juga tidak akan mendukung mereka jika perang pecah. Setelah konflik selama beberapa dekade, populasi Muslim di Mindanao semakin berkurang. Walaupun belum ada perdamaian formal, namun sudah ada “keuntungan perdamaian” yang cukup besar sejak tahun 2003. Tidak ada keinginan untuk kembali berperang, dan MILF mengetahui hal tersebut.

Perubahan di medan perang tercermin dalam perundingan: dalam setiap perundingan, pemerintah harus memberikan tawaran yang lebih sedikit kepada MILF. Apa yang dibahas pada tahun 2004 dan 2005, yang pada akhirnya merupakan referendum, bahkan tidak disinggung saat ini. Ukuran dan ruang lingkup wilayah leluhur MILF semakin menyusut, begitu pula tuntutan mereka untuk menguasai sumber daya alam. Badan Hukum Bangsamoro telah layu menjadi “sub-negara” sampai-sampai Murad kini menggunakan istilah “otonomi” yang dulunya beracun. Jika mereka tidak segera mencapai kesepakatan, tawaran mereka akan lebih sedikit lagi di masa depan. Dengan pertumbuhan ekonomi dan sumber daya yang lebih banyak, waktu ada di pihak pemerintah, bukan di pihak MILF.

Ketiga, ketua MILF Ebrahim el Haj Murad telah mendedikasikan seluruh reputasi dan kepemimpinannya untuk mencapai perdamaian. Dia telah ditantang oleh pelari dalam pergerakan tersebut, seperti Ameril Umbra Kato. Setiap kemunduran melemahkannya, dan para pemimpin peduli dengan warisan mereka. Yang lebih penting lagi, posisi MILF tidak terlalu kuat, dan sulit untuk melihat pemimpin generasi berikutnya yang dapat menyatukan kelompok tersebut dan menegosiasikan perdamaian.

Keempat, MILF sangat ingin mendapatkan sumber daya mineral yang berasal dari dalam tanah, dan yang lebih penting lagi, di bawah dasar laut. Secara khusus, MILF mengincar beberapa kontrak layanan lepas pantai di Laut Sulu, dekat negara bagian Sabah, Malaysia, yang semuanya memiliki cadangan terbukti dan pengeboran akan segera dimulai. Dan tidak seperti Gereja Katolik atau Tentara Rakyat Baru yang vokal dalam kritik mereka terhadap pertambangan, MILF tampaknya tertarik selama kesepakatan pembagian kekayaan yang adil tercapai. Meskipun mereka mengklaim bahwa “Aku” dalam nama mereka berarti “Islam”, kini terdapat lebih banyak bukti bahwa itu berarti “Ingot”.

Yang terakhir, minat komunitas internasional dalam mendukung proses perdamaian semakin berkurang, dukungan yang dibutuhkan MILF sebagai sponsor. Dari tahun 2004-2007, Amerika Serikat, Jepang, Uni Eropa dan sejumlah donor multilateral terlibat aktif dan siap mengucurkan dana dalam jumlah besar ke kawasan ini. Diskusi yang berlarut-larut dan pesimisme pasca kegagalan MOA-AD menyebabkan kelelahan donor.

Yang lebih penting lagi, jumlah uang pada tahun 2012 lebih sedikit dibandingkan pada tahun 2007. Sulit membayangkan bahwa donor mana pun dapat dan akan menyamai apa yang mereka berikan lima tahun lalu. Kita adalah satu-satunya penyelamat Eropa yang jauh dari gelombang kejut ekonomi global.

Perhitungan pemerintah

GRP juga punya banyak alasan untuk mencapai kesepakatan sekarang.

Selama satu setengah tahun pertama masa jabatannya, Presiden Aquino tidak berbuat banyak dalam upaya perdamaian. Meskipun ia mengadakan pertemuan publik dengan Murad di Tokyo pada bulan Agustus 2010, semua yang terjadi adalah melalui percakapan jalur belakang. Namun masa jabatannya yang enam tahun sudah memasuki masa jabatannya dan jika ia tidak segera mengambil keputusan, statusnya akan menjadi timpang dan membuat kesepakatan lebih sulit dicapai.

Namun dengan ditahannya mantan Presiden Gloria Arroyo, dakwaan baru yang semakin meningkat, suksesnya pemakzulan terhadap ketua Mahkamah Agung, dan perekonomian yang stabil dan berkembang, presiden mungkin merasa bahwa inilah saat yang tepat. Dia punya modal politik untuk dibelanjakan. Dan MILF telah mengakui bahwa kesepakatan akan dilakukan sesuai kerangka konstitusi yang berlaku saat ini.

Aquino juga harus memastikan warisannya. Hal ini dilakukan setidaknya untuk mengatasi korupsi endemik yang melanda Filipina. Namun perjanjian damai juga merupakan bagian dari rasa keadilan sosial yang diwarisi dari ibunya. Dia harus mengakhiri kegagalan kepemimpinan Corazon Aquino yang memupus begitu banyak harapan.

Tapi ini lebih dari sekadar warisan. Dengan semakin agresifnya perilaku Tiongkok di Laut Cina Selatan, termasuk kebuntuan di Scarborough Shoal pada bulan April, kapal angkatan laut Tiongkok yang dilarang terbang di Hasa Hasa Reef pada bulan ini, dan lobi efektif Tiongkok terhadap Kamboja pada KTT ASEAN, terdapat banyak alasan untuk mencurahkan perhatian pada hal ini. keterbatasan sumber daya negara terhadap ancaman eksternal.

dukungan AFP

Terlebih lagi, ada sebuah blok besar di dalam AFP yang ingin menyelesaikan pemberontakan yang sedang berlangsung dan fokus pada pengembangan kemampuan minimal untuk mempertahankan integritas wilayah Republik Filipina. Ini bukanlah hal yang mudah, mengingat Filipina sudah lebih dari 50 tahun tidak melakukan investasi pada militernya.

Presiden Aquino meningkatkan pendanaan untuk AFP dan memberi mereka sumber daya tambahan, termasuk US$183 juta untuk pembelian dua kapal patroli lepas pantai, radar dan pesawat pengintai maritim jarak jauh serta peningkatan fasilitas di Pulau Thitu. kemungkinan besar hal ini tidak akan menghasilkan efek jera yang kredibel.

Untuk tujuan ini, GRP akan mendapatkan bantuan dari Amerika Serikat. Namun AS menginginkan penyelesaian dalam proses perdamaian dengan MILF. Selama mereka tidak memiliki perjanjian perdamaian dan memikul tanggung jawab pemerintahan, MILF tidak mempunyai insentif untuk menutup wilayah mereka dari teroris dari luar negeri.

Yang terakhir, pemerintah dihadapkan pada pedang bermata dua: MILF yang lebih lemah berarti lebih sedikit konsesi, namun sisi sebaliknya adalah bahwa MILF yang lebih lemah mungkin tidak dapat melaksanakan perjanjian tersebut. Kita sudah melihat peningkatan perang klan intra-MILF dan konflik berkuda. Komando, kendali dan disiplin mereka menurun dengan cepat. Dan pengaruh mereka masih kecil di jantung MNLF, Sulu. Namun, terlepas dari segala kesalahan dan kelemahannya, MILF adalah peluang terbaik bagi perdamaian berkelanjutan di Mindanao.

Kita tidak boleh terlalu optimis mengenai perdamaian di Mindanao. Terlalu banyak kepentingan dalam status quo. Jangan pernah melupakan diktum bellum se ipsum allet – perang akan menghasilkan keuntungan bagi dirinya sendiri.

Terlalu banyak orang yang mendapat manfaat dari konflik ini dalam jangka waktu yang terlalu lama. Namun untuk pertama kalinya, bintang-bintang tampak sejajar. Namun kedua belah pihak memiliki insentif untuk mencapai kesepakatan sekarang. Apakah rasionalitas seperti itu akan bertahan adalah persoalan lain. Apakah masing-masing pihak dapat secara efektif memobilisasi konstituennya dan menetralisir pihak-pihak yang mengganggunya adalah hal lain. – Rappler.com

(Penulis adalah Profesor Ilmu Politik dan Hubungan Internasional di Simmons College di Boston tempat ia mengajar isu-isu politik dan keamanan Asia Tenggara. Dari tahun 2010-2012 ia menjadi Profesor Keamanan Nasional di National War College di Washington, DC. Ia menulis blog di analisis asia tenggara.tk Dan http://www.facebook.com/SoutheastAsiaAnalysis.)

SDy Hari Ini