• June 16, 2024
Permohonan kepada Presiden Noy di hadapan SONA-nya

Permohonan kepada Presiden Noy di hadapan SONA-nya

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Saya tidak meminta masalah negara kita diberantas secara mutlak, Pak Presiden. Permohonan saya cukup sederhana: Saya mohon agar Anda mengingat siapa Anda dan mengapa Anda ada di sini.

Sejarah Filipina ditandai dengan Revolusi Kekuatan Rakyat pada tahun 1986. Kami, orang Filipina, sebagian besar telah menginternalisasi identitas kami melalui narasi tersebut.

Sebagai mahasiswa baru pada tahun 1996, saya dihadapkan pada buku teks Sejarah Filipina yang dimulai dengan pertempuran Lapu-Lapu di Mactan untuk mempertahankan kedaulatan wilayah kami; itu diakhiri dengan pelantikan Corazon Aquino sebagai presiden, yang menurut pikiran masa muda saya menunjukkan format dongeng dengan akhir yang bahagia.

Penggulingan Ferdinand Marcos yang lalim dipahami oleh diri saya yang berusia 4 tahun sebagai kemenangan bagi rakyat Filipina.

Setidaknya begitulah cara saya mengingat pelajaran sejarah di sekolah dasar, yang mencerminkan apresiasi selektif saya terhadap sejarah Filipina atau bias guru saya terhadap pelajaran tertentu. Atau mungkin buku pelajaran sejarah kelas 1 memang dibingkai seperti itu.

Bahkan saat ini, sebagai mahasiswa jurnalisme di Universitas Santo Tomas, saya akrab dengan renungan para profesor – yang juga merupakan praktisi media, yang sesekali menyinggung tahun 1986 dalam narasi sulitnya kebebasan pers di negara kita.

Bagi banyak orang, Revolusi Edsa meletakkan dasar untuk memahami politik Filipina. Kami kini sangat menyadari bahwa penyalahgunaan dan monopoli kekuasaan dapat diatasi dengan suara kolektif masyarakat.

Pada tahun 2009, upacara peringatan mantan Presiden Cory Aquino mendapati warga Filipina kembali berjalan di jalanan dengan wajah-wajah asing. Seluruh bangsa berduka, tidak hanya atas kematian mendadak sebuah ikon, namun juga keadaan negara yang sekarat. Ada desakan untuk kepemimpinan baru dalam pemerintahan.

Momen ketika masyarakat Filipina mulai memandang Presiden Benigno “Noynoy” Aquino III sebagai penyelamat negara yang terhuyung-huyung dari korupsi pemerintahan sebelumnya kemungkinan besar akan menjadi sejarah yang menceritakan kebangkitannya ke tampuk kekuasaan. Tantangannya saat ini adalah bagaimana dia ingin narasi itu berakhir.

Urusan yang belum selesai

Ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan. Perekonomian mungkin telah mengalami pertumbuhan pesat pada kuartal pertama tahun ini, namun konsistensi adalah kuncinya dan juga memastikan bahwa pertumbuhan ekonomi dirasakan oleh masyarakat biasa Juan dela Cruz dan bukan oleh kelompok elit tertentu.

Infrastruktur sudah berjalan dengan baik, namun masih ada kebutuhan untuk memasukkan pengurangan utang dalam agenda eksekutif.

Hingga saat ini, Filipina terkenal karena ketidakmampuannya memenuhi standar minimum internasional yang disyaratkan dalam memerangi perdagangan manusia.

Kasus pembunuhan di luar proses hukum yang diwarisi presiden dari pemerintahan sebelumnya masih belum diproses secara hukum.

Selain itu, reformasi pertanian yang sejati harus dicapai sebelum Undang-Undang Penyuluhan dan Reformasi Program Reformasi Pertanian Komprehensif (CARPer) berakhir pada tahun 2014. Presiden Aquino harus menepati janjinya untuk mendistribusikan seluruh lahan yang termasuk dalam cakupan CARP pada tahun yang sama.

Ada banyak perbincangan dan konsensus bahwa realisasi reforma agraria yang sesungguhnya merupakan pelengkap sempurna bagi narasi unik presiden yang ingin meraih kekuasaan.

Kepresidenan yang merupakan hasil dari kampanye akar rumput, pencalonan yang tidak direncanakan, dan kemenangan telak, semuanya sebagian besar didorong oleh kematian Cory Aquino (yang pada masa jabatannya CARP pertama disahkan menjadi undang-undang) sebaiknya diakhiri dengan implementasi penuh program tersebut.

Presiden tidak dinilai berdasarkan kurva, namun berdasarkan standar ideal yang disyaratkan oleh undang-undang. Katakan “Kami telah menyebar lagi Negara-negara yang tercakup dalam CARP dibandingkan pemerintahan sebelumnya” berbeda dengan “Kami menyebarkan setiap orang Negara-negara yang tercakup dalam CARP sebagaimana ditentukan oleh undang-undang.”

Permohonan saya

Saya tidak meminta masalah negara kita diberantas secara mutlak, Pak Presiden. Permohonan saya cukup sederhana: Saya mohon agar Anda mengingat siapa Anda dan mengapa Anda ada di sini.

Ingatlah kepercayaan luar biasa yang diberikan masyarakat Filipina kepada Anda ketika mereka mewarnai lingkaran di samping nama Anda pada pemilu tahun 2010.

Ingatlah juga bagian dari masyarakat ini yang kini telah Anda buktikan sendiri. Mereka yang, seperti saya, tidak memilih Anda pada pemilu lalu, namun saat ini menaruh kepercayaan penuh pada Anda. Kami berharap janji Anda akan dipenuhi.

Ingatlah mayoritas masyarakat Filipina yang kemiskinannya kita hanya menjadi penonton. Ingatlah bahwa orang-orang ini, kata pria yang bernama sama dengan Anda, “layak diperjuangkan.”

Tetap setia pada identitas seseorang membutuhkan mengingat. Maka pada saat-saat krusial dalam pengambilan keputusan negara, saat mengeluarkan arahan tindakan, ingatlah siapa Anda dan mengapa Anda ada di sini, karena dikatakan, ada kekuatan dalam identitas.

Masyarakat Filipina, berdasarkan narasi sejarah yang dominan, menganggap orang tua Anda sebagai pahlawan. Saat ini dan di tahun-tahun terakhir masa kepresidenan Anda, Anda mempunyai kesempatan untuk menjadi presiden Anda sendiri. – Rappler.com

Buena Bernal adalah mahasiswa jurnalisme senior di Universitas Santo Tomas. Dia magang di Rappler dan terus menyumbangkan cerita dan pemikiran.

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut: