• April 12, 2024
Bisakah JPE menyelamatkan kampanye putranya?

Bisakah JPE menyelamatkan kampanye putranya?

Bisakah film dokumenter Juan Ponce Enrile yang didramatisasi menyelamatkan kampanye senator putranya?

MANILA, Filipina – Kandidat senator Aliansi Nasionalis Bersatu (UNA) Jack Enrile mencapai peringkat ke-3 sebagai kandidat paling disukai dalam jajak pendapat Pulse Asia yang dirilis pada September 2012. Tampaknya kursi Senat sudah siap.

Namun posisi Enrile yang lebih muda dalam jajak pendapat terbaru adalah bukti betapa berubah-ubahnya pikiran para pemilih. Survei yang dilakukan sebulan sebelum pemilu menunjukkan Jack berada di peringkat terbaik ke-11 dan peringkat terburuk ke-16. Magic 12 masih dalam jangkauan, tapi dia akan berjuang sekuat tenaga.

Anda akan mengingatnyaSeri dua bagian (MMK) tentang ayahnya, Presiden Senat Juan Ponce Enrile, adalah sebuah langkah yang aneh. Mengapa membawa orang tua itu kembali ke kampanye ketika Jack sengaja menyesuaikan strateginya agar tidak disematkan pada ayahnya? (MEMBACA: Jack Enrile: Saya meminta Ayah untuk tutup mulut)

Mengapa mengingatkan publik akan sang ayah, yang belum lama ini dipermalukan karena skandal uang?

Jack sebelumnya mendapat banyak keuntungan dari citra bintang rock ayahnya, yang diperoleh karena dianggap tidak memihak dalam sidang pemakzulan Ketua Hakim Renato Corona.

Namun lelaki tua itu juga menarik Jack hingga jatuh publik tiba-tiba menjadi masam padanya. JPE popularitas menurun pada bulan Januari di puncak pertengkarannya di televisi dengan sesama senator mengenai “hadiah uang tunai” P1,6 juta yang dia berikan kepada senator favorit.

Dampaknya terhadap angka-angka Jack langsung terasa. Ia turun sebesar 12,8 poin persentase dari November 2012 hingga Januari 2013. Segalanya menjadi lebih buruk saat itu Masa lalu Jack yang penuh kekerasan – entah bagaimana terkait dengan kematian Alfie Anido dan Ernest Lucas – juga dihidupkan kembali. Itu adalah perjalanan yang menurun.

“Keruntuhan senior merupakan faktor besar. Tapi semua dugaan pembunuhan di masa lalu (adalah) alasan utamanya,” kata seorang ahli strategi media. (MEMBACA: Bisakah Jack Enrile Mengubur Masa Lalu?)

MMK tampaknya merupakan “langkah putus asa”, kata ahli strategi lainnya. “Mereka sepertinya berusaha melakukan segalanya, jadi pada akhirnya mereka tidak akan menyesal jika tidak melakukannya,” tambah sang ahli strategi.

Peringkat persetujuan JPE pulih 7 poin persentase dari 46% di bulan Januari menjadi 53% di bulan Maret. Namun angka tersebut masih jauh dari angka 73% setelah sidang pemakzulan.

JPE muda

Itu Anda akan mengingatnya seri yang ditayangkan pada tanggal 27 April dan 4 Mei, tetap berada di luar kehidupan politiknya yang kontroversial.

MMK menunjukkan JPE muda yang keluarganya berjuang melewati kemiskinan di provinsi Cagayan di Luzon utara. Ia digambarkan sebagai pahlawan Perang Dunia II yang disiksa oleh Jepang dan kemudian bergabung dengan gerakan gerilya.

Namun yang paling menarik dari acara ini adalah pencarian dramatis JPE terhadap ayah yang tidak ia ketahui keberadaannya hingga ia muncul di kantor hukumnya di Manila ketika ia berusia 22 tahun. Saat itulah nasib JPE berubah. Bantuan ayahnya yang berpengaruh memungkinkan JPE menyelesaikan sekolah menengah atas, mendapatkan gelar sarjana dari Universitas Ateneo de Manila, dan gelar sarjana hukum dari Universitas Filipina.

Kisah MMK berakhir pada hari itu ketika dia kembali ke Cagayan – yang sudah menjadi pengacara – untuk membela seorang pria yang diduga dijebak dalam pembunuhan. JPE, pengacara brilian, memikat sesama warga Cagayano, termasuk ibunya yang bangga, yang akan memaafkannya karena meninggalkannya. ketika dia tinggal bersama ayahnya dan keluarga barunya.

Ini adalah film klasik MMK yang menguras air mata yang menunjukkan tekad JPE yang menginspirasi untuk sukses terlepas dari segala rintangan di kehidupan mudanya.

MMK dan pemilu

Kekuatan politik MMK pertama kali diuji pada pemilu 2004 oleh calon senator Pia Cayetano. Dia tidak menempati posisi di Magic 12 sampai survei terakhir oleh stasiun cuaca sosial, di mana dia menempati posisi 10-11. Kejutan ia buat saat menduduki peringkat ke-6 dalam penghitungan akhir KPU.

Kubunya mengakui bahwa episode MMK tentang ayahnya, mendiang Senator Rene Cayetano, adalah bagian dari strategi kampanyenya. Karakternya yang diperankan oleh Sharmaine Arnaiz tampil menonjol dalam episode yang ditayangkan 4 hari sebelum kotak suara. Badan Koordinasi Statistik Nasional juga merasakan dampak dari episode MMK di dalamnya analisis.

Pada pemilu 2010, MMK juga mewakili ibu calon presiden Benigno Aquino III dan Manuel Villar Jr.

Sepertinya MMK terpesona dengan kehidupan Cayetanos. Terpilih kembali Senator Alan Cayetano – saudara Senator Pia Cayetano – memiliki kisah hidupnya sendiri pada 8 Februari di MMK. Tak kalah dengan Gerald Anderson – salah satu aktor terpopuler ABS-CBN – memerankan karakternya.

Namun, jumlah senator hanya mengalami sedikit perubahan pada survei berikutnya ada beberapa faktor yang berperan saat itu, termasuk perang kata-katanya dengan JPE. Ia naik dari 48,9% di bulan Januari menjadi 52,8% di bulan Februari.

Kandidat lain yang akan mendapatkan episode MMK adalah mantan kepala sensor Grace Poe, yang diperankan oleh Erich Gonzales di episode 3 Februari. Berbeda dengan Senator Alan Cayetano, jumlah Grace Poe meningkat setelah episode tersebut. Dia naik dari 30,9% menjadi 42,1% setelah episode tersebut ditayangkan.

Belajar dari pemilu sebelumnya aturan penerapan baru Undang-Undang Pemilu yang Adil melarang film dokumenter yang menggambarkan kehidupan para kandidat. Kedua episode MMK Senator Alan Cayetano dan Grace Poe ditayangkan sebelum masa kampanye. (BACA: 4 aturan media untuk taruhan pemilu)

Apa salahnya menggambarkan kehidupan JPE di MMK seminggu sebelum pemilu? Dia bukan kandidat. Dia kebetulan adalah ayah dari satu anak dan kebetulan mereka memiliki nama yang sama. Dan sudahlah ABS-CBN ditayangkan juga Johnny: Kisah Juan Ponce Enrile pada bulan September 2012 setelah menerbitkan otobiografinya Juan Ponce Enrile: Sebuah Memoar.

Akankah kisah inspiratif JPE muda masih melekat di benak para pemilih yang menyaksikan episode tersebut? Atau akankah mereka mengingat kontroversi yang menimpanya dalam beberapa bulan terakhir? Hasil pemilu akan menunjukkan apakah risiko tersebut akan membuahkan hasil untuk menyelamatkan popularitas JPE dan juga kampanye Jack. – Rappler.com

HK Hari Ini