• March 5, 2024
Bisakah #Miriam2016 menghidupkan kembali keajaiban dan gerakannya di tahun 1992?

Bisakah #Miriam2016 menghidupkan kembali keajaiban dan gerakannya di tahun 1992?




Bisakah #Miriam2016 menghidupkan kembali keajaiban dan gerakannya di tahun 1992?



















Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Popularitas Senator Miriam Santiago di media sosial dapat menciptakan gebrakan instan dalam pencalonannya sebagai presiden, namun apakah hal itu akan melambungkannya ke kursi kepresidenan masih harus dilihat.

MANILA, Filipina – Justin Michael Beneraba yang berusia dua puluh tahun belum lahir ketika Senator Miriam Santiago pertama kali mencalonkan diri sebagai presiden, namun ia merasa sang senator masih memiliki semangat untuk memenangkan kursi kepresidenan.

Mahasiswa pascasarjana Universitas Politeknik Filipina (PUP) itu belum bertemu dengan senator. Apa yang meyakinkannya untuk memilih Santiago sebagai pasangannya adalah video viral pidato kampanye senator tahun 1992 yang berapi-api yang diposting di Facebook.

Beneraba yakin Santiago yang berusia 70 tahun adalah presiden yang belum pernah dimiliki negaranya.

Menginspirasi. Saya lebih bersemangat ketika saya melihatnya. Yang mana dia dulunya berwibawa,” kata Beneraba yang baru pertama kali memilih pada pemilu 2016.

(Dia menginspirasi. Saya bersemangat ketika mendengar pidatonya. Dia terdengar berwibawa.)

Saya pertama kali mencalonkan diri sebagai presiden pada tahun 1992, melawan politisi yang mempunyai uang dan mesin. Saya, sebaliknya, hanya memiliki keinginan orang-orang di belakang saya. #ThrowbackThursday #MiriamFight

Diposting oleh Sen. Pembela Miriam Santiago pada Kamis, 8 Oktober 2015

Pada tahun 1992, Santiago mencalonkan diri sebagai presiden untuk pertama kalinya. Sebagai hakim yang berapi-api dan mantan bos imigrasi, Santiago menangkap imajinasi jutaan pemuda Filipina, yang memadati auditorium hanya untuk mendengarkan pidatonya.

Namun, Santiago kalah tipis dari mantan Menteri Pertahanan Fidel V. Ramos dalam jajak pendapat yang menurutnya dicurangi.

Dia juga kalah dalam pencalonan presiden keduanya pada tahun 1998, yang dimenangkan oleh Walikota Manila saat ini Joseph Estrada. Namun, dia akan dengan gigih membelanya dalam persidangan pemakzulan yang dipicu oleh tuduhan korupsi.

Dukungan terhadap Estrada ini menyebabkan kekalahan besar Santiago pada pemilihan senator tahun 2001, yang terjadi 4 bulan setelah pemecatannya.

Pemuda untuk #Miriam2016

Ketika Santiago mengumumkan pencalonan presiden ketiganya pada Selasa, 13 Oktober, Beneraba segera bergabung dalam kampanye senator tersebut sebagai sukarelawan.

Dia tidak membuang waktu dan membuka akun Twitter @YouthForMiriam Oleh karena itu, ia dan sekelompok relawan muda ingin melakukan gerakan online dan offline di seluruh negeri – Gerakan Pemuda untuk #Miriam2016.

Bagi Beneraba dan rekan-rekan relawannya, media sosial adalah platform utama untuk menghidupkan kembali suara kaum muda di Santiago.

RELAWAN.  Pada hari Senin, 19 Oktober, seorang sukarelawan dan pemilih pemula sangat antusias untuk bertemu langsung dengan Senator Miriam Santiago untuk pertama kalinya.  Tangkapan layar dari halaman Facebook Justin Michael Beneraba

Melalui situs media sosial seperti Twitter dan Facebookmereka berharap dapat mengulangi semangat kampanye Santiago pada tahun 1992, memperkuatnya untuk menjangkau lebih banyak pemilih muda yang menginginkan “perubahan nyata,” kata Beneraba.

Pada hari Rabu, 14 Oktober, kampanye Santiago meluncurkan a upaya pendaftaran sukarelawan online yang berupaya untuk “mengumpulkan sukarelawan yang bersemangat untuk membantu kami mewujudkan perubahan yang layak diterima negara ini.”

Gerakan Pemuda untuk #Miriam2016 mendukung kampanye ini, yang awalnya bertujuan untuk merekrut setidaknya 10.000 sukarelawan dan membentuk cabang online dan offline di seluruh negeri.

Bintang rock media sosial

Santiago memiliki kredibilitas yang kuat sebagai pegawai negeri, pernah bertugas di semua cabang pemerintahan, namun statusnya sebagai bintang rock di media sosiallah yang membuatnya menjadi kandidat yang lebih menarik.

Menurut Beneraba, perjuangan senator yang berapi-api melawan korupsi sejalan dengan seruan kaum muda untuk perubahan.

Pemilih muda, yang sebagian besar merupakan pengguna aktif media sosial, mencakup sekitar 40% dari total populasi pemilih.

Tak lama setelah Santiago mengumumkan pencalonannya sebagai presiden pada Selasa sore, tagar #Miriam2016 memperoleh hampir 24 juta tayangan, menurut alat pendengar sosial Rappler. Mencapai. (BACA: #Miriam2016: Bintang rock media sosial memberi harapan pada netizen)

Popularitas Santiago di media sosial yang didorong oleh kalimat-kalimatnya yang cerdas dan kutipan-kutipan yang dapat dibagikan dapat menciptakan gebrakan instan dalam pencalonannya sebagai presiden, namun apakah hal tersebut akan membantu melambungkannya ke kursi kepresidenan masih harus dilihat. – Rappler.com








link sbobet