• February 26, 2024
Kami berharap dapat membuka telekomunikasi besar ke-3 pada tahun 2016

Kami berharap dapat membuka telekomunikasi besar ke-3 pada tahun 2016

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

“Saat kami menghidupkan perusahaan telekomunikasi kami, ini akan menjadi jaringan yang unggul,” kata Ramon S. Ang dari San Miguel Corporation.

MANILA, Filipina – Pimpinan konglomerat paling terdiversifikasi di negara tersebut, San Miguel Corporation (SMC) telah mengatakan kepada beberapa taipan bisnis dunia bahwa perusahaannya siap untuk membangun jaringan telekomunikasi mobile broadband terbesar ketiga di Filipina pada tahun 2016.

“Sekarang kami sedang membangun jaringan telekomunikasi mobile broadband. Kami dapat mengaktifkan jaringan ini tahun depan untuk semua orang (sehingga kami tidak perlu lagi) mengalami masalah dengan telekomunikasi,” Ramon S. Ang, wakil ketua, presiden dan chief operating officer SMC mengumumkan pada Forbes Global CEO Conference 2015 pada bulan Oktober 14.

Perusahaan telekomunikasi terbesar di Australia, Telstra Corporation, mengatakan kepada bursa sahamnya pada bulan Agustus bahwa mereka sedang melakukan pembicaraan dengan SMC untuk usaha patungan nirkabel di Filipina.

Meskipun belum ada kesepakatan yang dicapai, Ang mengatakan kepada wartawan pada bulan September bahwa San Miguel tidak akan memiliki masalah dalam berinvestasi dalam usaha patungan nirkabel tersebut.

“Kami tidak akan punya masalah dengan pembiayaan. Kontribusi saham Telstra tidak seberapa. Apapun kontribusi yang mereka (Telstra) berikan tidak ada artinya bagi mereka karena mereka adalah perusahaan yang sangat besar,” kata Ang kepada wartawan sebelumnya tanpa membeberkan rincian lebih lanjut.

Perusahaan telekomunikasi Australia tersebut tetap bungkam mengenai usaha tersebut, dengan mengatakan “belum ada kesepakatan yang dicapai sehubungan dengan masalah ini dan tidak ada kepastian” bahwa kemitraan tersebut akan terlaksana.

“Saat kita menghidupkan jaringan telekomunikasi kita, itu akan menjadi jaringan yang unggul. Kami sedang membangun jaringan yang akan memberi warga negara kami jaringan yang baik dan dapat berfungsi,” kata Ang.

Saat ini, industri telekomunikasi Tanah Air didominasi oleh Perusahaan Telepon Jarak Jauh Filipina (PLDT) dan Globe Telecom, Incorporated.

‘Ini mengakhiri duopoli’

Jika usaha patungan ini terealisasi, kepala layanan TI International Data Corporation (IDC) Anthony Rejano mengatakan hal itu akan “mengakhiri duopoli Globe dan Smart.” (BACA: PH Telcos, jaringan TV mengendarai gelombang digital bermata dua)

“Dengan masuknya kemitraan SMC-Telstra sebagai penyedia broadband seluler utama, hal ini tidak hanya akan memberikan pilihan ketiga bagi pelanggan yang tidak puas, namun juga akan meningkatkan persaingan, sehingga mengarah pada layanan broadband yang lebih baik dan lebih murah,” kata Rejano dalam wawancara telepon. Rabu. 14 Oktober.

Menurut Rejano, perusahaan telekomunikasi Australia tersebut memiliki kemitraan dengan Ericsson yang dapat menggunakan SMC untuk menyediakan layanan 4G LTE di Filipina. (BACA: TIK booming, tapi PH masih punya internet paling lambat dan termahal)

Kekurangannya, masih banyak perangkat seluler lokal yang belum mengusung 4G LTE, tambah Rejano.

Dalam keterbukaan terpisah kepada Bursa Efek Filipina pada bulan Juli, SMC mengatakan akan membayar P5,75 miliar ($123,15 juta) tunai untuk membeli mitranya yang berbasis di Qatar di anak perusahaannya Liberty Telecoms Holdings, Incorporated untuk mengakuisisi 51,01% mempertaruhkan yang terakhir. (BACA: Liberty Telecoms akan menyewa stasiun pangkalan untuk mengumpulkan uang tunai) – Rappler.com

sbobet88