• June 21, 2024
Bisakah pemilik taksi Uber dan PH mencapai kompromi?

Bisakah pemilik taksi Uber dan PH mencapai kompromi?

MANILA, Filipina – Meskipun aplikasi seluler Uber yang populer dan kini kontroversial telah dibela dengan gigih oleh para pelanggannya dan dunia online, operator taksi Filipina melihatnya sebagai “persaingan tidak sehat.”

Perusahaan ini, yang mendapat kritik di hampir semua negara tempat mereka berekspansi, menjadi berita nasional di Filipina setelah pemerintah memutuskan perlunya mengatur kendaraan mitranya dan mungkin bahkan Uber sendiri.

Sekitar sebulan yang lalu, salah satu kendaraan mitra Uber ditangkap dalam operasi tangkap tangan menyusul pengaduan dari asosiasi operator taksi. (BACA: Anggota Kongres Filipina ingin Uber menghentikan operasinya secepatnya)

Meski perusahaan bersikukuh bahwa kendaraan mitranya bukan “colorum” atau ilegal, Badan Pengatur dan Waralaba Transportasi Darat (LTFRB) berpendapat sebaliknya.

Dewan sekarang akan memutuskan bagaimana mengatur kendaraan pribadi yang digunakan Uber, dan menentukan apakah mereka mempunyai wewenang untuk mengatur aplikasi itu sendiri.

Presiden Asosiasi Operator Taksi Nasional Filipina dan anggota dewan Kota Quezon Bong Suntay mengatakan para operator tidak menentang “teknologi baru” namun hanya menginginkan persaingan yang setara.

Rappler berbincang dengan Suntay tentang alasan mereka meningkatkan kewaspadaan terhadap Uber, tantangan menjadi operator taksi di Filipina, dan bagaimana kompromi dapat dicapai.

(Catatan: Sebagian wawancara telah diterjemahkan dari bahasa Filipina ke bahasa Inggris.)

Mengapa sekarang mengeluh tentang Uber?

Permasalahan awalnya adalah Ketua LTFRB Winston Ginez tidak tahu ke mana kami bisa mengirimkan surat pengaduan terhadap Uber. Kami kesulitan mencari tahu di mana mereka bekerja. Hal itu menyulitkan. Sampai saat kami menyarankan: hei, mari kita sewa jasa mereka dan lihat apakah mereka memiliki waralaba (yang valid) atau tidak.

Pada bulan berapa kami mulai memberi tahu LTFRB bahwa ada sesuatu yang tidak beres?

Hal ini baru kami ketahui sekitar bulan Maret 2013.

Secara online, ada banyak reaksi keras, setidaknya…

Banyak orang yang merespons secara online tidak mengetahui alasan mengapa kami keberatan.

Apa alasannya?

Kami tidak keberatan dengan penggunaan teknologi. Faktanya, kami telah menggunakannya, kami menyambutnya. Yang kami inginkan adalah menyamakan kedudukan. Penumpang sering berkata: Mobil Anda sudah tua dan bobrok. Satu-satunya alasan mereka aus adalah karena kita mempunyai investasi pada mobil. Ini berarti kita mempunyai biaya tambahan.

Kami adalah bisnis terdaftar, kami membayar pajak, kami harus memiliki garasi, kami harus menunjukkan kendaraan kami dua kali setahun dan membayar biaya inspeksi setiap tahun.

Sekarang, tentu saja, tidak mungkin mencapai titik impas hanya dalam dua tahun dari biaya overhead kendaraan yang kita beli. Terkadang dibutuhkan waktu 6 tahun. Saat itu mobil-mobil sudah tua.

Berbeda dengan Uber – mereka menggunakan kendaraan pribadi yang tidak diwaralabakan. Mereka hanya online dan berkata: Apakah Anda memiliki kendaraan, berusia 3 tahun ke atas, bisakah Anda mendaftar ke Uber? Dan kemudian mereka akan berkata: Kami hanya akan memeriksa apakah Anda memiliki SIM, apakah Anda memiliki asuransi komprehensif… (dan kemudian) oke, Anda boleh mengemudi untuk kami. Mereka tidak punya investasi.

Kalau mobilnya sudah tua, tinggal denominasi saja. Mereka hanya akan mengatakan kepada pemilik mobil yang mereka sebut mitra Uber: Oke, Anda tidak bisa lagi mengemudi untuk kami kecuali Anda membeli kendaraan baru. Orang tersebut (mitra Uber) tidak mempunyai investasi karena yang digunakannya adalah mobilnya sendiri. Dia tidak perlu membayar pajak, dia tidak perlu mempekerjakan petugas operator, mekanik, kasir, staf akuntansi tidak seperti kami… ini adalah perusahaan penuh.

Kompromi seperti apa yang Anda lihat sedang terjadi?

Sejauh yang kami ketahui, jika Uber (ingin) memberikan layanan premium, mereka bisa menggunakan mobil sewaan, AUV, SUV, atau sedan kelas menengah. Ketuk mereka, kerjakan dengan mereka.

Ini tidak adil, karena setidaknya kendaraan sewaan, jumlahnya diatur. Ini adalah perusahaan sah yang beroperasi. Ada seseorang yang akan dimintai pertanggungjawaban selain Uber. Uber memiliki penafian umum: kami tidak bertanggung jawab atas apa pun.

Jika seorang penumpang mengendarai kendaraan Uber dan mengalami pengalaman buruk, kepada siapa mereka dapat mengadu? Ke LTFRB? Tapi mereka tidak terdaftar di LTFRB, jadi kemana mereka akan lari?

Mereka berkata secara online: Oke, komplain ke Uber dan kemudian perusahaan tidak akan mengizinkan mitranya beroperasi lagi, tapi tahukah Anda itu… bukankah menurut Anda sangat tidak adil karena kami sangat diatur?

Misalnya, perusahaan saya, Basic. Saya memiliki 20 kendaraan yang hanya ada di garasi saya karena saya menunggu keputusan LTFRB tentang kejatuhan dan penggantian saya. Saya ingin mengganti mobil lama saya tetapi syaratnya adalah Anda harus membeli kendaraan tersebut sebelum dapat mengajukan permohonan.

Ini sudah kendaraan franchise, saya mau ganti saja. Butuh proses yang panjang, 3 atau 4 bulan. Jadi sementara ini saya melunasi bank sementara mobil saya masih di garasi. Saya bahkan tidak bisa menggunakannya untuk mengangkut penumpang sehingga saya bisa mencapai titik impas dari apa yang saya bayarkan untuk mendapatkan mobil.

Tapi untuk Uber mereka hanya bilang: Daftar online.

Yang juga tidak adil adalah mereka mengatur dan mengendalikan harga dan tarif mereka sendiri. Dan para operator taksi, kita harus mengajukan petisi agar tarif taksi dinaikkan. Kenaikan tarif terakhir adalah 4, hampir 5 tahun yang lalu.

Kami tidak bisa begitu saja menaikkan biaya dan menurunkannya. Tapi Uber bisa melakukannya hanya dengan mengklik satu tombol. Mereka bisa bilang: Hari ini tidak ada penumpang karena ini akhir pekan, jadi ayo kasih diskon 20%. Kalau peak time bisa ditambah premi 20%. – Rappler.com

Pengeluaran Sidney