• April 23, 2024
Bisakah penandaan geografis membantu memerangi korupsi?

Bisakah penandaan geografis membantu memerangi korupsi?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Penandaan geografis memberikan unit pemerintah daerah (LGU) dan masyarakat kemampuan untuk memantau kemajuan proyek, bahkan di daerah terpencil

MANILA, Filipina – Masyarakat kini dapat mengunggah foto atau data spesifik lokasi untuk membantu mencegah korupsi dalam proyek infrastruktur di seluruh negeri, tanpa membahayakan keselamatan seseorang, terutama di zona konflik yang terisolasi.

Di bawah Program Pembangunan Pedesaan Mindanao (DA-MRDP) Departemen Pertanian, penandaan geografis (geo-tagging) kini digunakan untuk memberikan unit pemerintah daerah (LGU) dan masyarakat kapasitas untuk memantau kemajuan proyek-proyek pemerintah.

“TKeuntungan dari geo-tagging adalah Anda tidak perlu menjadi seorang insinyur untuk mempelajarinya. Siapa pun dapat mempelajari seluk beluknyakata Wakil Direktur Program MRDP Arnel De Mesa.

Inovasi tersebut menggunakan teknologi global positioning system (GPS) untuk memetakan proyek infrastruktur publik. Ini kemudian mencakup data ini di Google Earth. Hal ini membuat data dapat diakses oleh LGU, penawar proyek, dan kelompok terkait lainnya.

Di masa lalu, pelaksanaan proyek di daerah terpencil tidak mudah dipantau karena kendala logistik. Hal ini menyebabkan munculnya proyek-proyek hantu yang korup karena lembaga-lembaga terkait mengalami kesulitan dalam memantau proyek-proyek terpencil. Namun, dengan penandaan geografis (geo-tagging), kesenjangan tersebut dapat diatasi karena para pejabat kini dapat dimintai pertanggungjawaban atas kekurangan infrastruktur, yang terlihat oleh masyarakat pada umumnya.

“Penerapan alat geotagging sangat berguna di daerah yang terkena dampak konflik dan lokasi terpencil karena kami dapat menunjukkan kemajuan visual pelaksanaan proyek tanpa harus benar-benar turun ke lapangan untuk melakukan validasi,” kata De Mesa.

Sejak dimulainya proyek, DA-MRDP telah melakukan geo-tag pada 1.980 sub-proyek di bawah Dana Komunitas untuk Pembangunan Pertanian (CFAD), 475 sub-proyek infrastruktur pedesaan dan 30 lokasi yang tercakup dalam komponen pengelolaan sumber daya alam (NRM).

DA-MRDP juga telah menyiapkan e-modul untuk kelompok lain seperti DSWD dan DENR untuk mengadaptasi geo-tagging dalam proyek mereka. Mereka juga menyebutkan bahwa LGU di negara tersebut dapat dengan mudah mengadaptasi geo-tagging dalam proses mereka karena sangat terjangkau dalam hal perangkat keras dan aksesibilitas. (BACA: Media sosial adalah garda depan baru pengurangan risiko bencana)

Pengakuan internasional

Karena efektivitas dan potensinya, upaya penandaan geografis (geo-tagging) DA-MRDP telah mendapatkan perhatian internasional pengakuan oleh Bank Dunia. (BACA: PH raih penghargaan di London untuk proyek antikorupsi)

Proyek ini memenangkan lima penghargaan Science of Delivery lainnya dalam Tantangan Pengadaan untuk Situasi Kompleks global.

Bank Dunia, dalam situs internasionalnya, menggambarkan proyek ini sebagai “teknologi berbasis web (yang) mendorong pengelolaan proyek berbasis masyarakat secara lebih efektif di daerah terpencil dan terkena dampak konflik di Mindanao.”

PERHATIKAN: Alat transparansi Teknologi Geotagging Terapan DA-MRDP.

– Rappler.com

Untuk informasi lebih lanjut, silakan kunjungi Departemen Pertanian, situs web Program Pembangunan Pedesaan Filipina.

Pengeluaran Sydney