• April 23, 2024
NBI menangkap Bangayan setelah sidang Senat

NBI menangkap Bangayan setelah sidang Senat

MANILA, Filipina (UPDATE ke-3) – Biro Investigasi Nasional (NBI) menangkap tersangka penyelundup beras Davidson Bangayan – juga dikenal sebagai David Tan – tepat setelah Komite Senat Pertanian mengakhiri sidang mengenai aktivitas ilegalnya pada Senin sore, 3 Februari. .

Namun penangkapan itu terkait kasus tersendiri terkait pencurian listrik. Dia mengirimkan uang jaminan beberapa jam kemudian.

Menteri Kehakiman Leila de Lima mengatakan kepada para senator di sidang bahwa NBI “siap menerapkan surat perintah penangkapan” yang dikeluarkan oleh Pengadilan Negeri Kota Caloocan setelah sidang, yang juga dihadiri Bangayan.

“Kami memberi tahu dia bahwa kami akan menangkapnya hanya setelah persidangan ini,” kata De Lima.

Hal ini diumumkan oleh De Lima tepat setelah Komite Pertanian dan Pangan Senat menghina Bangayan karena berbohong tentang bukan David Tan.

Cynthia Villar, ketua komite, mengatakan panel bertemu dan memutuskan untuk merekomendasikan pengajuan kasus sumpah palsu terhadap Bangayan, memasukkannya ke dalam daftar pengawasan Departemen Kehakiman dan pembatalan paspornya.

Villar mengatakan panitia meminta penasihat hukum Senat untuk mengajukan kasus sumpah palsu terhadap Bangayan paling lambat Jumat, 7 Februari.

“Itu konsensus Senat, kami yakin David Tan dan David Bangayan adalah satu dan sama. Itu adalah konsensus, jadi kami menghinanya…. Hukumannya berbeda (dari penahanan) dengan menghukumnya karena berbohong,” kata Villar kepada wartawan.

NBI menggunakan surat perintah penangkapan yang ada untuk kasus pencurian listrik terpisah, dimana Bangayan adalah salah satu dari 3 terdakwa. Ini adalah pelanggaran yang dapat ditebus, dan Bangayan memberikan jaminan sebesar P40.000.

NBI menangkap Bangayan awal bulan ini atas kasus pencurian listrik di Kota Caloocan. Namun NBI kemudian membebaskannya karena Hakim Pengadilan Negeri Caloocan Lorenza Bordios-Paculdo secara khusus menyatakan dalam surat perintah bahwa Tan “bukan Davidson Bangayan”.

Namun, dalam persidangan, De Lima mengatakan pengadilan memutuskan surat perintah asli tersebut kini dapat digunakan setelah NBI dapat memberikan bukti tambahan bahwa Bangayan dan Tan adalah orang yang sama.

Lebih banyak saksi juga membuat pernyataan tertulis bahwa Bangayan adalah Tan, dengan mengatakan bahwa mereka menangani Bangayan dan bertemu langsung dengannya, dan mereka tahu bahwa dia adalah orang yang sama dengan David Tan.

Dalam sidang Senat 22 Januari lalu, De Lima menyampaikan dokumen dan keterangan saksi yang membenarkan Bangayan sebagai David Tan, namun membantah bantahannya.

Komisaris Bea Cukai John Philip Sevilla menyoroti keseriusan masalah ini, dengan mengatakan bahwa Filipina mengalami kerugian sekitar P8,4 miliar akibat penyelundupan beras pada tahun 2012. Petani miskinlah yang paling terkena dampaknya. Filipina, yang pernah menjadi eksportir beras utama, adalah salah satu importir beras utama. Beras adalah makanan pokok utama negara ini.

DITANGKAP, DIBEBASKAN.  Davidson Bangayan ditangkap di Senat karena kasus pencurian listrik yang terpisah, tetapi segera dibebaskan setelah membayar uang jaminan sebesar R40.000.  Foto oleh Joseph Vidal/Senat PRIB

“Kamu berbohong!”

Sebelumnya dalam sidang, Pemimpin Minoritas Senat Juan Ponce Enrile menyebut Bangayan sebagai penghinaan karena berbohong.

Enrile menegaskan kembali bahwa pengusaha tersebut mengonfirmasi dalam dokumen pengadilan dalam kasus pencemaran nama baik yang diajukan oleh Bangayan terhadap Jesus Arranza, ketua dan presiden Federasi Industri Filipina (FPI), bahwa dia adalah David Tan.

Enrile membaca lampiran pernyataan tertulis Bangayan, “Jelas tindakan salah (yang) dituduhkan kepada saya. Pasalnya, belum ada orang lain yang bernama Davidson Bangayan alias David Tan. Tidak ada keraguan bahwa saya telah diidentifikasi dalam subjek publikasi.”

Senator berkata, “Apakah Anda masih menyangkal bahwa Anda adalah David Tan?”

“Ya, Yang Mulia,” jawab Bangayan.

Enrile berkata: “Kamu berbohong. Surat sumpah itu milikmu!” (Ini adalah pernyataan tertulis Anda!)

Pemimpin minoritas tersebut berulang kali mengatakan kepada Bangayan bahwa dia memberinya kesempatan untuk mengatakan yang sebenarnya, dengan mengatakan bahwa dia memiliki banyak dokumen yang membuktikan bahwa pengusaha tersebut adalah David Tan.

Enrile berkata: “Kasihanilah dirimu sendiri. Aku tidak ingin menyakitimu. Dokumen lain akan datang. Anda tidak bisa berbohong di sini, di Senat. Anda akan dihukum dengan penghinaan. Hanya kamu, tidak ada orang lain. Memikirkan.”

(Kasihanilah dirimu sendiri. Saya tidak ingin menyakitimu. Ada lebih banyak dokumen seperti itu. Kamu tidak bisa berbohong di sini, di Senat. Kami akan menghinamu. Kamu adalah David Tan, bukan orang lain. Berpikirlah keras .)

Namun, Bangayan bersikeras bahwa dia menandatangani dokumen tersebut sebagai dirinya sendiri dan bukan Tan, dengan mengatakan bahwa pengacaranya dalam kasus pencemaran nama baik mungkin telah melakukan kesalahan.

Senator JV Ejercito kemudian mendukung mosi Enrile, setelah Walikota Davao Rodrigo Duterte bersaksi bahwa Bangayan adalah orang yang ada di foto David Tan yang memberinya sumber intelijen. (BACA: Duterte Cap Penyelundup Bangayan, Ancam Bunuh Dia)

Lebih banyak kaitan dengan penyelundupan

Para senator lebih lanjut membuktikan hubungan Bangayan dengan penyelundupan dan dugaan skema perdagangan beras ilegal yang menggunakan koperasi petani sebagai boneka. (BACA: Terduga Penyelundup Beras Akui Gunakan Boneka)

Villar membaca surat yang dikirim oleh Kedutaan Besar Vietnam kepada Otoritas Pangan Nasional (NFA) yang merinci bahwa Bangayan menandatangani kontrak dengan Vietnam Southern Food Company untuk menjual 120.000 ton beras pada bulan Oktober 2013. Namun, kedutaan mengatakan Adolphe Inc milik Bangayan gagal menawarkan beras. sertifikat impor dari NFA. Kedutaan menyelesaikan masalah ini dengan NFA.

Berikut surat Villar yang dibacakan dan disajikan melalui slide Powerpoint:

Pengurus NFA Orlan Calayag membenarkan Bangayan bukan pedagang beras terdaftar.

Hal ini mendorong Villar untuk mengatakan: “Anda memiliki kontrak yang ditandatangani, tetapi Anda tidak memiliki izin impor. Jika Anda tidak memiliki izin impor, Anda akan menyelundupkan beras. Mengapa Anda begitu percaya diri mengimpor beras dari Vietnam, membeli tanpa izin impor?” ? Kamu bilang itu bukan investigasi, tapi sudah ada kontraknya.”

Dalam persidangan, Villar juga membuktikan dugaan hubungan Bangayan dengan pemodal beras terkenal, dan dengan Starcraft International Trading Corp, yang pengiriman berasnya di Kota Davao disita oleh Bea Cukai karena tidak adanya izin impor.

Villar meminta broker Bea Cukai lama Emmanuel Santos dari EA Santos Customs Brokerage untuk mengakui sebagai rekan bisnis Bangayan dan Eugene Pioquinto dari Starcraft.

Slide ini ia tampilkan untuk menunjukkan hubungan ketiga pria tersebut dan perusahaan tempat mereka didirikan:

“Kami melihat Anda adalah mitra bisnis di Starcraft dan Anda terhubung dengan Davidson Bangayan. Ketiga perusahaan tersebut memiliki pemegang saham yang sama: Bangayan, Emmanuel Santos dan Eugene Pioquinto,” kata Villar.

Emmanuel mengatakan perusahaan-perusahaan tersebut sudah tidak aktif lagi. Villar menjawab: “Kalau begitu, sampaikan kepada SEC (Komisi Sekuritas dan Bursa). Fakta bahwa Anda adalah mitra bisnis menunjukkan bahwa Anda memiliki hubungan.”

Bangayan kembali mencoba membela diri dengan mengatakan bahwa membeli izin impor dari koperasi petani adalah “praktik umum” yang sudah ada bahkan sebelum ia bergabung dengan bisnis tersebut lebih dari 2 tahun yang lalu.

“Ini adalah praktik yang umum. Banyak sekali program NFA untuk sektor peternakan, itu skema. Ada program beras insentif petani. Beras murah sebaiknya diberikan kepada petani pada bulan-bulan paceklik. Kalau ditugaskan, kadang tidak tersedia di daerahnya, jadi mereka transfer. Jika wilayah pertanian tidak dapat dijangkau, mereka akan menjualnya dengan harga mahal.”

Pada akhirnya, para senator menolak bantahan dan penjelasan Bangayan. – Rappler.com

Cerita Terkait:

Duterte tentang ‘penyelundup’ Bangayan: Saya akan dengan senang hati membunuhnya!

De Lima: Pernyataan Duterte tidak adil dan meresahkan

Tersangka penyelundup beras mengaku menggunakan boneka

Senator kepada DOJ: Diperlukan posisi hukum mengenai kuota impor beras

agen sbobet