• February 26, 2024
Bisakah perekonomian Filipina mengatasi badai global?

Bisakah perekonomian Filipina mengatasi badai global?

Kantor Bank Dunia di Manila telah menyarankan Filipina dan negara-negara lain di Asia Timur untuk bersiap menghadapi kemungkinan terburuk dalam menghadapi angin kencang dari lingkungan global.

MANILA, Filipina – Filipina dan negara-negara lain di Asia Timur dan Pasifik menghadapi “hambatan besar dari lingkungan global”, demikian saran ekonom Bank Dunia Karl Kendrick Chua untuk “bersiap menghadapi kemungkinan terburuk” .

Pada hari Kamis, 23 Februari, di forum gabungan antara Bank Dunia (WB) dan Institut Studi Pembangunan Filipina (PIDS), Chua melukiskan gambaran global yang suram, dengan mengatakan: “Kita tidak dapat mengesampingkan resesi atau resesi yang lebih lama karena mengenai kondisi di Eropa dan kekhawatiran mengenai apakah AS dapat mempertahankan posisi fiskalnya.”

Dia mengatakan konsekuensinya bagi negara-negara berkembang adalah kerentanan dalam ekspor, pengiriman uang dan produksi industri.

“Di Filipina, kita melihat perlambatan pertumbuhan pengiriman uang, pertama karena permintaan yang jauh lebih rendah di negara-negara berkembang, dan kedua karena pengiriman uang yang melambat,” jelas Chua.

Data awal Bank Dunia pada bulan Januari 2012, yang menurut Chua masih dapat berubah, menunjukkan bahwa pengiriman uang hanya akan tumbuh sebesar 5% dibandingkan dengan puncaknya sebesar 13,7% pada tahun 2008 dan 8,2% pada tahun 2010.

Presiden PIDS Josef T. Yap berkata: “Remitansi adalah semacam katup pengaman bagi masyarakat kita, jumlahnya mencapai sekitar 30% PDB.” Dia mengatakan sektor swasta harus mulai berinvestasi lebih banyak untuk mengkompensasi pertumbuhan pengiriman uang yang lebih sedikit.

Yap juga menyebutkan kenaikan harga pangan dan minyak sebagai faktor yang harus diwaspadai dan menjadi alasan atas apa yang disebutnya sebagai ‘pertumbuhan yang mengecewakan’ pada tahun 2011.

Ia menunjukkan bahwa meskipun harga pangan global mulai menurun pada awal tahun lalu, harga pangan Filipina terus meningkat.

Penting untuk pertumbuhan internal

Meskipun prospek global negatif, para ekonom PIDS dan Bank Dunia melihat adanya peluang besar bagi pertumbuhan internal pada tahun 2012, namun memperingatkan bahwa kenaikan PDB akan bergantung pada peningkatan belanja pemerintah.

Chua mendukung estimasi terbaru Bank Dunia pada tahun 2012 yang memperkirakan pertumbuhan tahunan sebesar 4,2%, namun ia menjelaskan bahwa angka tersebut didasarkan pada pengeluaran pemerintah yang hanya sebesar 85% dari anggaran yang direncanakan untuk tahun tersebut.

Dia mengatakan perkiraan awal bulan Januari menunjukkan bahwa PDB akan mencapai 5,5% jika 100% anggaran dibelanjakan atau akan merana di angka 3% jika hanya 75% dari rencana anggaran yang digunakan.

Pembelanjaan aktual sebesar % dari yang direncanakan

Belanja pemerintah semakin meningkat

Kontribusi terhadap pertumbuhan PDB (ppt)

pertumbuhan GDP
75 -3.6 -0,4 3.0
80 4.4 0,5 3.9
85 7.7 0,9 4.2
90 9.6 1.1 4.5
95 11.5 1.3 4.7
100 19.0 2.2 5.5

(Perkiraan awal dari staf Bank Dunia per Januari 2012 yang dapat berubah sewaktu-waktu)

Sementara itu, Yap dari PIDS mempunyai perkiraan yang cerah bahwa PDB dapat mencapai 5,6% dengan belanja di jalur yang benar.

Ia menilai rendahnya belanja negara merupakan salah satu faktor yang memperlambat pertumbuhan antara tahun 2010 dan 2011. Dia mengutip studi yang dilakukan oleh Peneliti Senior PIDS Rosario G. Manasan yang menunjukkan bahwa belanja pemerintah yang terlalu rendah pada tahun lalu berjumlah P165 miliar, yang berarti hampir 1,5 hingga 2% PDB.

Yap berpendapat bahwa pemerintah mendapat pesan untuk membelanjakan lebih banyak dan memperkirakan bahwa belanja publik akan menambah 1,5 hingga 2% terhadap PDB.

Waspadai indikator yang salah

Meskipun ada berita positif, kedua ekonom tersebut memperingatkan bahwa pertanda baik, seperti rekor tertinggi di pasar saham dan apresiasi peso, harus ditanggapi dengan hati-hati.

Chua berkata: “Kami telah melihat indeks pasar saham yang lebih tinggi baru-baru ini, namun fenomena ini masih dianggap cukup fluktuatif, perubahan mendadak dalam perspektif investor dapat mengubah gambaran tersebut secara tiba-tiba.”

Yap justru melihat penguatan peso sebagai pertanda buruk.

“Apresiasi terhadap peso belum tentu merupakan hal yang baik. Hal ini berdampak pada eksportir dan berdampak pada pengiriman uang. Dampak yang lebih nyata adalah membuat impor lebih murah dan lebih berdampak pada sektor manufaktur dalam negeri dibandingkan eksportir karena pesaing mereka bisa menjual dengan harga lebih rendah,” ujarnya.

Yap yakin salah satu penyebab utama kenaikan peso dan investasi portofolio adalah peningkatan cadangan devisa negara.

Dia mengutip data Bank Dunia yang menunjukkan bahwa cadangan devisa meningkat hampir dua kali lipat dari $37,55 miliar menjadi $75 miliar pada tahun 2011.

“Itu hal yang terlalu bagus. Ini mencerminkan bahwa kita tidak membelanjakan cukup uang,” katanya.

Tambahkan bahan bakar ke api

Motoo Konishi, direktur Bank Dunia, percaya bahwa diperlukan rasa urgensi yang lebih besar.

“Satu hal yang terlihat adalah tidak ada rasa urgensi untuk menerapkannya…. Ketika Anda pergi ke Tiongkok, Indonesia, dan Vietnam, Anda merasakan adanya urgensi dari pemerintah,” kata Konishi.

“Peluangnya sangat besar,” katanya, “jika Anda melakukan hal yang benar dalam 3 hingga 5 tahun ke depan, negara ini dapat tumbuh sebesar 7 hingga 8%.” – Rappler.com

Keluaran Sidney