• July 17, 2024
6 tewas dalam serangan Zambo Sur

6 tewas dalam serangan Zambo Sur

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Retribusi dipandang sebagai motif

MANILA, Filipina – (UPDATE) Sedikitnya 6 orang (bukan 7 seperti diberitakan sebelumnya) tewas, termasuk 2 anak-anak, setelah pria bersenjata berat menyerang komunitas pesisir di Lapuyan, Zamboanga del Sur pada Rabu, 23 Februari.

Direktur Polisi Zamboanga del Sur, Sr. Sup. Jose Bayani Gucela, berbicara kepada Rappler melalui telepon dari lokasi penyerangan, menggambarkan insiden tersebut sebagai “tindakan pembalasan.”

Menurut laporan polisi, sekitar 10 pria tak dikenal yang membawa senjata api berkekuatan tinggi termasuk “RPG (Rocket Propeller Grenade) dan senapan M16” menembaki warga Sitio Bahing, Barangay Tininghalang pada Rabu sekitar pukul 16.00.

Sebuah laporan militer sebelumnya mengindikasikan bahwa sedikitnya 7 orang tewas dan 3 lainnya terluka, dengan sebagian besar korban “kemungkinan anak-anak”. Mereka mengoreksi laporannya bahwa hanya ada 6 orang tewas dan “kira-kira 20” lainnya terluka.

Mereka yang tewas dalam serangan itu diidentifikasi sebagai Raquel Langhoy Morales (25), Junie Banghulut (55), Daylin Golpin (29), Henrito Bayambang (13) dan anak laki-laki berusia 2 tahun yang diidentifikasi hanya sebagai “Karl”. Kematian ke-6 masih belum teridentifikasi pada saat posting.

Berdasarkan penyelidikan awal polisi, penyerangan di Sitio Bahing, yang sebagian besar merupakan komunitas Subanen, dipimpin oleh Ami dan Pahad Andi, keduanya adalah saudara dari seorang tersangka pemimpin kelompok pelanggar hukum yang baru-baru ini dinetralisir oleh otoritas setempat.

Rupanya orang-orang bersenjata itu mencurigai warga masyarakatlah yang membantu netralisasi Samang Andi, kata Gucela. “Mereka membalas dendam dengan menembaki korban tanpa pandang bulu.” Andi terbunuh pada 11 Februari lalu dalam bentrokan dengan otoritas pemerintah.

Luka tumit

Petugas medis Lapuyan Janet Macni, yang melakukan pemeriksaan postmortem pada mayat para korban, mengatakan kepada Rappler bahwa sebagian besar korban tewas menderita luka sayatan di berbagai bagian tubuh mereka. Dia mengatakan jari-jari kedua tangan perempuan yang meninggal itu “dipotong semuanya”, sementara anak-anaknya “dipotong di bagian kepala dan perut”.

“Seorang lelaki tua yang termasuk di antara korban pembunuhan hampir dipenggal karena luka sayatan parah di lehernya,” kata Macni.

Macni merawat sedikitnya 7 orang lainnya karena berbagai luka. Lima orang di antaranya, termasuk seorang anak laki-laki berusia 9 bulan, “dalam kondisi kritis” dan harus dilarikan ke rumah sakit di Kota Pagadian. Pasien luka lainnya dirawat di rumah sakit umum di kota Margosatubig yang berdekatan.

Gucela mengatakan Samang Andi, seorang pemimpin geng terkenal yang tidak patuh hukum dan beroperasi di kota Lapuyan dan Margosatubig, menjadi sasaran operasi polisi karena keterlibatannya dalam serangkaian kasus kriminal yang mencakup “pemerasan, pembajakan, penculikan dan pembunuhan.”

Macni mengatakan banyak warga kota Lapuyan “sangat khawatir” tentang keselamatan mereka, khawatir serangan itu bisa terulang kembali. Sejumlah keluarga yang tinggal di lokasi serangan untuk sementara mencari perlindungan di gimnasium kota di pusat kota karena khawatir insiden hari Rabu dapat menyebabkan lebih banyak kekerasan di komunitas mereka.

Perburuan gabungan polisi dan militer diluncurkan untuk mengejar para penyerang, yang melarikan diri dari daerah tersebut dengan menggunakan perahu pompa mereka ke arah yang tidak diketahui. Pasukan dari Batalyon Infanteri 53 TNI Angkatan Darat dikerahkan untuk mengamankan Lapuyan, guna memperkuat kepolisian setempat. – Rappler.ctentang

SDY Prize