• February 23, 2024
Bisakah Pinoy akhirnya memenangkan 9 bola AS Terbuka lagi?

Bisakah Pinoy akhirnya memenangkan 9 bola AS Terbuka lagi?

MANILA, Filipina – Kejuaraan Dunia 9-Bola dan 10-Bola mungkin memiliki gelar yang mewah, namun bagi banyak orang di dunia biliar, Kejuaraan 9-Bola AS Terbuka adalah yang terbesar.

Ini pertama kali diadakan pada tahun 1976 dan telah dimainkan setiap musim gugur sejak saat itu, sesuatu yang tidak bisa dikatakan tentang Dunia 9-Ball dan 10-Ball.

Turnamen ini biasanya diselenggarakan di Chesapeake, Virginia, tetapi telah dipindahkan ke utara di Interstate 464, melintasi Elizabeth River, ke Norfolk. Ini telah dijalankan oleh Barry Behrmann yang penuh warna dan bersemangat sejak awal. Tahun lalu, mereka membayar $30,000 USD (P1,389,435) kepada pemenang, dengan masing-masing dari 128 kontestan mengeluarkan biaya masuk untuk bermain. Tahun ini biaya masuknya adalah $1.000 USD. (Sebagian besar turnamen pool AS dijalankan seperti turnamen poker, dengan biaya masuk “pembelian”, dan terkadang bahkan “pembelian kembali” setelah Anda tersingkir satu kali.)

Ini adalah acara eliminasi ganda, dengan juara tak terkalahkan di braket pemenang menghadapi tim terbaik dari tim yang kalah satu kali dalam satu pertandingan, balapan ke 13 final.

Oleh karena itu, ini bukanlah turnamen “eliminasi ganda yang sebenarnya”, di mana pemenang dari pihak yang kalah harus mengalahkan pemain yang tidak terkalahkan dua kali untuk mengangkat trofi, yang bentuknya seperti benua Amerika Serikat.

Open secara tradisional merupakan break pemenang, bukan break alternatif yang lebih umum.

Dengan sejarah, prestise, dan hadiah uang yang layak (untuk dunia biliar saku), AS Terbuka adalah kompetisi penting yang ingin dimenangkan oleh setiap pemain biliar. Acara tahun ini berlangsung mulai Minggu depan, 25 Oktober hingga 30 Oktober.

Meskipun Filipina kaya akan sejarah biliar, turnamen ini juga diwarnai dengan kekecewaan bagi penggemar biliar Pinoy dalam beberapa tahun terakhir.

Efren Reyes menjadi pemenang Filipina pertama di Terbuka pada tahun 1994. Dia mencapai final dalam dua tahun berikutnya, tetapi kalah dari pemain Amerika Reed Pierce dan Rodney Morris. Sejak itu, satu demi satu pemain Pinoy teratas telah dikalahkan pada rintangan terakhir.

Alex Pagulayan adalah satu-satunya Pinoy lain yang memenangkan gelar tersebut, pada tahun 2005, 3 tahun setelah kalah di final dari Ralf Souquet. Ronnie Alcano kalah dua kali di final, Amang Parica juga kalah dua kali, dan di final tahun lalu Shane Van Boening mengalahkan Dennis Orcollo 13-10. Tahun sebelumnya, dia mengalahkan Lee Vann Corteza di pertandingan kejuaraan. Rodolfo Luat adalah Pinoy lainnya yang gagal dalam tes terakhir, kalah di final 2011 dari petenis Amerika John Schmidt.

Jadi itu benar. Orang-orang Filipina memenangi turnamen-turnamen di seluruh dunia, namun di AS Terbuka, khususnya di pertandingan-pertandingan final, kita pasti terkena gigitan ular. Namun tidak diragukan lagi Van Boening adalah alasan terbesarnya saat ini.

Penduduk asli South Dakota ini telah memenangkan 4 Open sejak 2007, termasuk 3 Open terakhir. Dia mengalami gangguan pendengaran, dan memakai alat bantu dengar serta membaca bibir untuk bertahan hidup. Mungkin inilah rahasianya: dia tidak bisa mendengar lawan-lawannya. Atau mungkin tidak ada lagi lawan.

“Shane 100% percaya diri di Open,” kata Mike Howerton, yang menjalankan Azbilliards.com, salah satu situs pool top dunia.

“Saya tahu dia adalah pemain Amerika terbaik dan sudah bertahun-tahun melakukannya, tapi saya masih terkejut ketika dia memenangkan Open setiap tahun. Terlalu banyak pemain bertalenta di bidang itu untuk melihat pemain yang sama meraih begitu banyak kesuksesan.”

Van Boening memiliki permainan serba bisa yang hebat, namun salah satu aset terbesarnya adalah istirahat, yang sangat penting dalam permainan 9-Ball. Lewatlah sudah zaman howitzer yang umum terjadi di tahun 90an. Van Boening mencontohkan pendekatan pemain biliar modern: pelajari meja, temukan keunikannya, lalu regangkan dan pukul berlian sesuai dengan itu.

Ya, Anda membacanya dengan benar, lakukan peregangan yang sesuai. Salah satu keunikan AS Terbuka adalah bahwa ini adalah acara “gambar milik Anda sendiri”, di mana Anda menyiapkan bola sendiri untuk istirahat. Tidak ada wasit yang melakukan itu untuk Anda, bahkan di pertandingan terakhir. Oleh karena itu, banyak pemain profesional menjadi “mekanik”, jargon pool untuk pemain yang ahli dalam seni mengatur rak untuk menjatuhkan bola, biasanya bola sayap, setelah istirahat.

“Tidak ada yang ilegal dalam hal ini,” tambah Howerton. “Mereka bermain sesuai aturan.”

“Dia tidak curang. Dia hanya tahu cara mematahkannya,” gema komentator kolam renang Jay Helfert. “Earl (Strickland) bisa melakukannya di masa jayanya.”

Membuat bola saat istirahat adalah salah satu keuntungan terbesar dalam pool, karena pemain yang terampil sering kali dapat dengan mudah kehabisan bola ketika mereka tetap berada di meja setelah melakukan break. Selama bertahun-tahun, banyak yang telah dilakukan untuk mempersulit upaya ini.

Di masa lalu Anda memukul dengan segitiga kayu dan meletakkan satu bola di titik kaki. Saat Anda mengayunkan satu bola, cobalah untuk memukulnya sepenuhnya dan buat isyaratnya berjongkok di tengah. Bola sayap begitu sering masuk, jadi mereka mencoba mendekatkan kelompoknya dan menempatkan bola 9, bola tengah di belakang, di titik kaki. Para pemain segera menemukan bahwa mereka dapat menyuntikkan satu bola dengan retakan tajam ke dalam saku samping.

Turnamen mencoba break box, di mana Anda harus melakukan break dari tengah, dan ada juga gerakan untuk melarang soft break, yang mana pemain profesional Amerika, Corey Deuel, adalah ahlinya. Seringkali tabel hanya memunculkan jeda butik berulang yang berhasil dalam keadaan tertentu.

Pada World 9-Ball 2006, Ronnie Alcano secara tidak sengaja menemukan draw cut break yang membuat bola isyarat mengelilingi 3 rel untuk posisi sempurna pada satu bola. Dia berhasil meraih gelar juara dengan mengalahkan Ralf Souquet di final di Philippine International Convention Center.

Ada juga upaya untuk membuat rak lebih konsisten dengan penggunaan peralatan seperti Sardo Tight Rack, yaitu perangkat rak yang menggunakan tekanan untuk mengemas barang yang ketat. Sejak saat itu, hal ini tidak lagi disukai.

Baru-baru ini, banyak turnamen yang menerapkan aturan di mana 3 bola sekarang harus dimasukkan ke dalam kantong atau melewati kantong samping agar break menjadi sah. Tujuannya adalah untuk mengambil soft break yang lebih dapat diprediksi. Jika seorang pemain melakukan break ilegal, kendali atas meja berpindah ke lawannya.

Belum diketahui apakah aturan tersebut akan berlaku, namun perubahan besar terjadi pada Open tahun ini.

Rak kayu tradisional ada di AS Terbuka. Sebagai gantinya adalah rak Accu. Anda dapat melihat cara kerjanya di bawah.

Alih-alih berbentuk segitiga, templat poliester ditempatkan di bawah bola selama istirahat dan dilepas saat pertandingan berlangsung. Perusahaan yang membuat template tersebut, Outsville.com, mengatakan Anda bisa mendapatkan rak ketat di mana angka 9 tidak bergerak dari jeda dalam 30 detik. AS Terbuka akan menggunakan kotak pemecah selebar 18 inci tahun ini dan bola 9 akan terlihat di titik kaki. Seperti yang diperlihatkan dalam video, bola sayap hanya bisa masuk ke saku sudut setelah melakukan ciuman, dan satu-satunya harapan nyata bagi pemutus adalah memasukkan satu bola ke samping.

Lebih dari satu pemain Filipina mengatakan kepada saya bahwa menurut mereka peregangan ini akan membantu mengimbangi keunggulan Van Boening sebagai seorang mekanik. Mereka percaya bahwa tanpa rak kayu akan lebih sulit baginya untuk memberikan dirinya rak yang bermanfaat. Kotak pemecah kecil juga dapat membantu membuat pemecah bola otomatis menjadi tidak mungkin dilakukan. Banyak pemain biliar percaya bahwa istirahat dari samping membantu menghasilkan bola.

Jadi Accu-rack ini bisa menjadi keuntungan bagi kontingen Filipina yang beranggotakan 8 orang untuk acara tahun ini. Orcollo adalah taruhan terbaik untuk menang, tetapi pengalaman Warren Kiamco yang luas (dia pernah finis di posisi 4 besar di masa lalu) dapat membalikkan keadaan. Corteza juga ambil bagian, begitu pula mantan runner-up World 9-Ball Roberto Gomez. Kuda hitam sejati adalah anak baru di blok ini Jeffrey Ignacio, yang pukulan klasik Pinoy yang licin, cengkeraman longgar, dan aksi menuding buku jari benar-benar dapat membawanya ke tempat lain. Alex Pagulayan juga akan mencoba memenangkan turnamen ini satu dekade setelah kesuksesan terakhirnya di sini.

Carlo Biado, yang menjadi runner-up setelah Ko Pin Yi di World 10 Ball di General Santos City Februari lalu, ikut serta, begitu pula Francisco Felicida, warga Filipina yang berbasis di Qatar.

Namun yang mengintai dalam daftar kontestan tahun ini adalah Ko, pemain terbaik dalam game saat ini. Juara Taiwan ini tidak hanya memenangkan Kejuaraan Dunia 10-Bola dan 9-Bola tahun ini, namun ia juga bekerja sama dengan Chang Yu Lung untuk mengklaim kumpulan Piala Dunia untuk Chinese Taipei, tingkat dominasi yang hampir belum pernah terjadi sebelumnya.

Tapi jika Pinoys berhasil dan memanfaatkan keberuntungan, mereka bisa menemukan kegembiraan di Virginia mulai minggu depan. Dengan adanya Accu Rack, mereka mungkin memiliki lebih sedikit alasan untuk tidak membawa pulang trofi. – Rappler.com

Untuk menonton 40st Kunjungi Kejuaraan 9 Bola AS Terbuka www.accu-stats.com untuk detail tentang streaming langsung.

Ikuti Bob di Twitter @PassionateFaPH.


Hongkongpool