• February 23, 2024
Bisnis sedang menunggu pemerintahan berikutnya untuk mendapatkan insentif fiskal baru

Bisnis sedang menunggu pemerintahan berikutnya untuk mendapatkan insentif fiskal baru

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ketua Makati Business Club mengatakan bahwa terburu-buru dalam membuat undang-undang stimulus fiskal dapat membahayakan daya saing negara tersebut.

MANILA, Filipina – Kelompok dunia usaha sudah pasrah dengan kenyataan bahwa rancangan undang-undang yang merasionalisasi insentif negara yang ditawarkan kepada dunia usaha harus menunggu hingga pemerintahan berikutnya. (BACA: ‘Melembagakan reformasi ekonomi sebelum Aquino mundur’)

Peter Perfecto, direktur eksekutif Makati Business Club (MBC), mengatakan kelompok tersebut lebih memilih bertahan dengan status quo daripada meloloskan undang-undang tentang insentif yang hanya bisa dilakukan oleh pemerintah. daya saing suatu negara.

“Kita harus menunggu pemerintahan berikutnya,” kata Perfecto di sela-sela Dialog Tingkat Tinggi Sektor Publik dan Swasta yang diadakan pada 16 Oktober.

Ia menambahkan, MBC menilai RUU Rasionalisasi Insentif Fiskal memiliki jalan negosiasi yang sulit sebelum disahkan.

Itu rasionalisasi insentif fiskal RUU ini masih menunggu keputusan komite-komite di Senat dan Dewan Perwakilan Rakyat.

“Kami tidak memasukkan RUU ini (ke dalam daftar RUU yang akan datang) karena kami tahu perjalanannya masih panjang,” kata Perfecto.

Tidak akan mempengaruhi kepercayaan investor

Meski demikian, Perfecto meyakini penundaan RUU tersebut tidak akan mempengaruhi kepercayaan investor.

“Inilah yang menjadi kekhawatiran dan itulah sebabnya tidak ada kesepakatan yang tercapai,” katanya.

Dia menambahkan bahwa dunia usaha memiliki pandangan yang sama dengan Lilia de Lima, direktur jenderal Otoritas Zona Ekonomi Filipina (PEZA), yang sebelumnya mengatakan dia lebih suka tidak mengutak-atik bentuk insentif saat ini karena hal itu hanya akan berdampak pada peningkatan daya saing Filipina. sebuah tujuan investasi.

Liburan pajak penghasilan

Persoalan utama dalam pembahasan RUU ini adalah apakah zona ekonomi di luar wilayah yang dikelola oleh PEZA harus memberikan pembebasan pajak penghasilan (ITH) kepada perusahaan yang berlokasi di wilayah mereka.

Departemen Keuangan (DOF) menentang usulan tersebut karena akan menambah jumlah zona ekonomi yang akan diberikan ITH.

Namun, departemen perdagangan dan keuangan mengakui efektivitas paket PEZA sebagai sebuah insentif. (BACA: Rasionalisasi Insentif Fiskal untuk Menambah P30B Pendapatan Tahunan PH)

Setelah ITH 4 atau 6 tahun, perusahaan yang terdaftar di PEZA menikmati pajak preferensial sebesar 5% atas pendapatan kotor yang diperoleh (GIE). Pencari lokasi PEZA sebagian besar adalah perusahaan manufaktur yang berorientasi ekspor.

Setidaknya ada dua lembaga promosi investasi (IPA) yang mengelola zona dari 11 zona yang saat ini tidak memberikan ITH.

Jika proposal diterima dalam bentuknya yang sekarang, perusahaan PEZA serta pencari lokasi di zona eko lainnya secara otomatis akan mendapatkan ITH selama 4 tahun.

Mereka akan diberikan pilihan salah satu skema: pajak GIE sebesar 5% untuk 11 tahun ke depan, atau pajak penghasilan badan (CIT) sebesar 15% untuk 15 tahun.

Usulannya adalah tarif pajak preferensial, apa pun pilihan perusahaan, dapat diperpanjang untuk 15 tahun berikutnya yang ditentukan oleh masing-masing dewan direksi IPA.

Perusahaan yang terdaftar di Badan Investasi tidak akan lagi menikmati ITH berdasarkan rencana tersebut. Sebaliknya, perusahaan-perusahaan ini akan menikmati 15% CIT selama 15 tahun. – Rappler.com

Pengeluaran HK Hari Ini