• April 20, 2024
Black Nazarene kembali ke Gereja Quiapo

Black Nazarene kembali ke Gereja Quiapo

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pertemuan keagamaan terbesar di Filipina, Festival Black Nazarene menyatukan orang-orang dari berbagai lapisan masyarakat

MANILA, Filipina – Festival Black Nazarene 2015 resmi berakhir pada Sabtu pukul 4 pagi, 10 Januari, ketika ikon keagamaan terkenal itu dikembalikan ke tempatnya di Gereja Quiapo.

Pawai tahun ini dimulai pukul 8 pagi pada hari Jumat di Quirino Grandstand dan berakhir hampir 20 jam kemudian.

Pertemuan keagamaan terbesar di Filipina, festival ini menyatukan orang-orang dari berbagai sektor masyarakat.

David Lozada mengarsipkan VLOG ini.

Black Nazarene akhirnya pulang! Setelah setidaknya 20 jam berparade melintasi Manila, patung Yesus Kristus yang terkenal mencapai Gereja Quiapo. Ini adalah salah satu pawai terpanjang dalam beberapa tahun terakhir dengan jutaan warga Filipina berpartisipasi dalam perayaan tersebut.

Plaza Miranda dipenuhi dengan warna kuning dan merah saat para umat menunggu dengan setia semalaman untuk melihat patung Kristus blasteran abad ke-16. Nyanyian pujian dan teriakan kegembiraan bergema di Quiapo saat patung itu akhirnya memasuki gereja.

Namun tahun ini juga terdapat banyak korban cedera. Pejabat Manila mengatakan satu orang tewas dalam aksi tersebut dan lebih dari 600 orang menderita luka ringan.

Meskipun ada bahaya jika berpartisipasi dalam prosesi ini, festival ini setiap tahun menarik penggemar dari berbagai sektor masyarakat Filipina – termasuk kelompok lesbian, gay, biseksual, dan transgender.

Seorang penganut LGBT menceritakan kepada kita bagaimana pengabdiannya pada ikon abad ke-16 ini memperkuat keyakinannya.

JOLAN DELOS SANTOS, pemuja: Setiap tahun saya dan teman-teman ikut serta dalam Festival Black Nazarene. Itu menguatkan iman saya untuk menghadapi tantangan hidup. Saya percaya semua orang sama di mata Tuhan, apa pun jenis kelaminnya.

Dengan berakhirnya Festival Black Nazarene, pemerintah setempat dan umat Katolik kini menantikan kedatangan Paus Fransiskus pada 15 Januari. Toh, perayaan di sini adalah musim kemarau kunjungan Paus asal Argentina.

Keberhasilan Festival Black Nazarene membuktikan komitmen umat Katolik Filipina terhadap agama tersebut dan para pendeta setempat mengatakan kita dapat mengharapkan lebih banyak orang untuk berpartisipasi dalam perjalanan pertama Paus ke Filipina.

David Lozada, Rappler Manila. – Rappler.com

hk prize