• April 19, 2024
Black Nazarene, kunjungan Paus bisa memperburuk kemacetan pelabuhan

Black Nazarene, kunjungan Paus bisa memperburuk kemacetan pelabuhan

Malacañang mendesak importir untuk mengirimkan kargo sebanyak mungkin sebelum operasi pelabuhan Manila terganggu oleh acara keagamaan yang akan datang pada bulan Januari

MANILA, Filipina – Malacañang meminta sektor swasta untuk menarik sebanyak mungkin kontainer mereka dari Pelabuhan Manila mengingat dua peristiwa besar yang akan mengganggu operasional pelabuhan bulan ini.

Sekretaris Kabinet Rene Almendras – yang harus menyelesaikan kemacetan di pelabuhan Manila – menyampaikan seruan tersebut kepada para importir dan pengusaha dalam siaran persnya, Selasa, 6 Januari.

Almendras mengutip dua peristiwa besar yang akan datang, Pesta Nazarene Hitam pada hari Jumat, 9 Januari; Dan kunjungan Paus Fransiskus dari 15-19 Januari. Kedua acara tersebut, yang diadakan di Manila, diperkirakan akan menarik jutaan orang.

“Kami menghimbau kepada sektor swasta, kami menghimbau kepada para importir, kepada semua pihak yang menangani kargo: Bisakah Anda mengeluarkan sebanyak mungkin kargo Anda sekarang selagi kami mampu? Apa yang kita maksud sekarang? Hari ini, besok, dan Kamis,” ujarnya.

Almendras mengatakan bahwa meskipun “segalanya berjalan baik” dalam hal pergerakan kargo di Pelabuhan Manila, kedua peristiwa tersebut akan membuat lalu lintas di Manila terhenti pada tanggal-tanggal tertentu bulan ini.

“Pada hari Jumat kita mengadakan Festival Tuan Nazaret dimana kita tahu tidak ada truk atau siapapun yang boleh bergerak di area tersebut, apalagi saat prosesi dimulai. Lalu, minggu depan, kami kedatangan pengunjung yang sangat penting dan kami perkirakan pada hari Jumat akan ada lagi gangguan pada arus lalu lintas dan barang,” ujarnya.

Operasi akan kembali normal mulai Sabtu 10 Januari hingga Rabu 14 Januari sebelum kunjungan Paus memaksa penutupan jalan di sekitar metro. Malacañang sebelumnya menyatakan 3 hari dari 5 hari kunjungan kepausan sebagai hari libur khusus non-kerja di Metro Manila – 15, 16 dan 19 Januari. Tanggal 17 dan 18 Januari jatuh pada hari Sabtu dan Minggu.

Almendras mengatakan meskipun pemerintah memperbaiki kemacetan pelabuhan bahkan pada hari libur lalu, penarikan dari pelabuhan kembali menurun pada akhir pekan.

“Awalnya kita mencapai hampir 2.000, ingat? Sabtu dan Minggu lalu kami hampir tidak punya seratus. Maka kami menghimbau: Ini saat yang tepat bagi Anda untuk mundur, mencabut semua beban – Sabtu dan Minggu – karena minggu depan kita hanya punya hari Senin, Selasa, dan Rabu,” ujarnya.

Almendras menambahkan: “Kamis semua kegiatan sudah dimulai untuk mengamankan rute Paus dan semua fasilitas serta penghalang akan ditingkatkan. Akan ada pembatasan arus lalu lintas pada saat itu. Jadi tentu saja arus barang dari pelabuhan juga terpengaruh.”

Pejabat kabinet mengatakan kemacetan pelabuhan masih menjadi masalah yang berkelanjutan namun memperkirakan situasinya akan normal pada bulan Februari.

Gunakan kunjungan kepausan untuk menyalakan api

Almendras optimis menggunakan “hari libur” kunjungan kepausan untuk membantu meresahkan pelabuhan.

“Kami juga akan melakukan hal lain selama Paus berada di sini. Karena kami tidak memperkirakan kargo ekspor akan dibawa ke dermaga, kami akan mencoba mengeluarkan sebanyak mungkin kontainer kosong selama liburan yang disebabkan oleh kunjungan Paus,” katanya.

Almendras mengutip sebuah “pengaturan” antara pemerintah dan perusahaan pelayaran “yang bertujuan untuk menghilangkan kontainer kosong yang tersisa di negara tersebut” pada hari-hari tersebut.

Dia juga menarik perhatian pada tren baru yang telah diperhatikan oleh pihak berwenang – “peningkatan signifikan pada van berpendingin yang tidak ditarik keluar.”

“Faktanya, saat ini kami telah menggandakan jumlah truk berpendingin di pelabuhan Manila dibandingkan biasanya. Jadi kami juga meminta melalui media, kepada semua importir, semua pengusaha yang memiliki van berpendingin ini di dalam pelabuhan, tolong tarik mereka keluar secepat mungkin,” ujarnya.

Almendras meyakinkan “semua kantor pemerintah buka” untuk membantu sektor swasta mengirimkan kiriman mereka.

Pengiriman barang masuk dan keluar negara terhenti ketika Manila memberlakukan larangan truk sejak Februari tahun lalu untuk memperlancar lalu lintas.

Pada bulan Agustus 2014, Otoritas Statistik Filipina melaporkan penurunan impor dari $4,889 miliar pada bulan Juni 2013 menjadi $4,715 miliar pada bulan Juni tahun ini.

Para ekonom berpendapat bahwa larangan tersebut menyebabkan kenaikan harga beberapa komoditas pokok, karena banyak perusahaan kesulitan mengangkut bahan mentah impor ke pabrik mereka.

Pada bulan September, Manila akhirnya mencabut larangan penggunaan truk pada siang hari – dengan mengindahkan seruan dari pemerintah pusat, dunia usaha dan sektor lainnya. Rappler.com

toto hk