• June 20, 2024
Blackwater mengganti staf setelah Piala PH yang suram

Blackwater mengganti staf setelah Piala PH yang suram

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pelatih Blackwater Elite Leo Isaac mengakui ada keputusan yang perlu diambil oleh staf pelatih dan manajemen untuk membalikkan keadaan di musim pertama mereka.

MANILA, Filipina – Setelah konferensi pertama PBA tanpa kemenangan, tim ekspansi Blackwater Elite sedang mengevaluasi rosternya dan mempertimbangkan perubahan personel menjelang Piala Komisaris mendatang.

Pelatih Blackwater Elite Leo Isaac mengaku sangat kecewa dengan penampilan timnya selama Piala Filipina PBA 2015, dan ada keputusan yang harus diambil oleh staf pelatih dan manajemen untuk membalikkan keadaan.

“Dari segi ekspektasi, yang ini kami harus jujur, kami tidak mengharapkan penampilan seperti ini,” kata Isaac setelah kalah dalam pertandingan ke-11 dan terakhirnya. “Kami punya ekspektasi tinggi terhadap para pemain, tapi sayangnya hal itu tidak terwujud. Kami harus mengevaluasi berbagai hal dan mengambil keputusan terkait konferensi kedua.”

Lebih banyak yang diharapkan dari mantan juara D-League PBA yang percaya bahwa mereka telah membangun tim yang mumpuni melalui ekspansi dan draft rookie. Mereka tidak diharapkan untuk lolos ke babak playoff, tetapi sebagian besar melihat mereka mengalahkan sesama pendatang baru KIA, mengecewakan satu atau dua tim, dan memberikan ketakutan kepada tim yang lebih besar di sana-sini.

Tapi itu tidak terjadi.

“Saya pikir saat ini kami memiliki 20 pemain di daftar kami. Ada yang cedera, ada pula yang masuk daftar cadangan. Mungkin saja kami harus duduk bersama dan melakukan penyesuaian dari segi personel,” jelas Isaac saat ditanya mengenai keputusan spesifik yang harus diambil tim.

Ia siap menyelesaikan penilaiannya terhadap para pemain dan membawanya ke manajemen.

“Saya punya penilaian sendiri, tapi saya harus berkonsultasi dulu dengan manajemen untuk penilaian akhir (pemain),” ujarnya.

Sebelumnya di konferensi tersebut, Isaac memanggil para pemainnya dan mengatakan mereka harus bermain untuk menang dan bukan hanya demi kemenangan. Dan para pemain, yang sebagian besar terdiri dari agen bebas yang tidak ditandatangani dan “pemain yang tidak dilindungi” dari tim lain yang diperoleh dalam draft penyebaran, harus membuktikan mengapa mereka pantas mendapatkan kesempatan kedua di liga.

“Ini jauh lebih dalam dari yang Anda kira dan kami tidak bisa menyampaikannya secara langsung kepada Anda,” kata Isaac, mengakui ada beberapa masalah dalam tim ketika ditanya apakah chemistry itu sulit dibangun.

“Tetapi ada banyak hal yang perlu dibenahi sehubungan dengan berkompetisi di konferensi kedua.”

Untuk Piala Komisaris, Blackwater mengatakan mereka memanfaatkan Chris Charles Impor Terbaik Liga Bola Basket ASEAN dua kali setinggi 7 kaki 1 untuk mendapatkan bala bantuan.

Dia tiba pada hari Jumat, 12 Desember dan setelah istirahat sejenak selama 3 hari, Blackwater akan berlatih lagi pada hari Sabtu, 13 Desember untuk mempersiapkan lebih awal konferensi pertengahan musim.

Isaac sangat ingin kembali bekerja dan melupakan Piala Filipina yang suram, sebuah konferensi yang tidak memberikan banyak harapan untuk sisa musim ini.

“Sebenarnya kami tidak melihat sesuatu yang positif dalam konferensi ini. Kami ingin memberikan beberapa hal positif, tetapi Anda hanya bisa mendapatkan beberapa hal positif ketika Anda menang melawan tim PBA mana pun,” ujarnya.

“Kami ingin menang,” berbagi tujuan unik Isaac Blackwater. “Kami hanya perlu meraih kemenangan pada konferensi kedua dan dari sana kami mungkin bisa mengincar lebih banyak lagi.”

Blackwater tampaknya sangat senang bahwa mimpi buruk mengerikan di Piala Filipina pertama mereka akhirnya berakhir. Dan mereka dapat mulai mempertimbangkan konferensi baru, di mana mereka memiliki awal yang bersih dan kehidupan baru.

“Kami sebenarnya memulai dari awal. Ini adalah kenyataannya. Kita hanya perlu move on dan benar-benar melupakan konferensi ini dan fokus saja pada konferensi kedua dan ketiga mendatang. Kami tidak akan menyalahkan siapa pun. Kami tidak akan menuding siapa pun untuk konferensi ini. Kami hanya harus tetap bersama dan mencoba untuk menjadi lebih baik.” – Rappler.com

situs judi bola