• June 23, 2024
Blog video: Mabuk Pemakzulan

Blog video: Mabuk Pemakzulan




Blog video: Mabuk Pemakzulan
















Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Presiden Benigno Aquino III memerlukan pemeriksaan realitas – hal ini menurut penulis buku pertama yang mengungkap Mahkamah Agung, Marites Vitug.

MANILA, Filipina – Presiden Benigno Aquino III perlu melihat kenyataan – hal ini diungkapkan oleh penulis buku pertama yang membahas tentang Mahkamah Agung, Marites Vitug.

Presiden Aquino disebut-sebut akan agresif melakukan intervensi dalam pemilihan Ketua Mahkamah Agung.
Dalam memilih 3 penunjukan pertamanya di Mahkamah Agung, Aquino secara mengagumkan menjauhkan diri dari proses tersebut.
Tapi hari ini segalanya telah berubah.
Aquino sendiri mengakui staf hukumnya membantu Menteri Kehakiman Leila de Lima untuk menghalangi kasus deportasinya.
Wakil Menteri Michael Musngi, yang duduk di Dewan Kehakiman dan Pengacara sebagai alter ego Presiden, melobi agar de Lima dimasukkan dalam daftar terpilih.
Tapi sepertinya presiden sedang memeriksa kenyataan.
Pagi ini, Pengacara Terpadu Filipina tetap pada keputusannya untuk menyelidiki dakwaan terhadap de Lima. T
maksudnya peluangnya untuk masuk daftar terpilih telah memudar.
Aturannya jelas bahwa mereka yang kasusnya masih dalam proses secara otomatis didiskualifikasi oleh JBC. Aturan ini diterapkan secara ketat bahkan pada masa Presiden Arroyo.
Hal serupa menimpa Agnes Devanadera, Menteri Kehakiman.
Jadi mengapa Presiden Aquino berusaha keras agar sekutu favoritnya menjadi hakim agung?
Fenomena ini adalah mabuk pemakzulan. Presiden melihat betapa dahsyatnya kekuasaan yang dimilikinya saat ia mengeksekusi Ketua Hakim Renato Corona.
Dia masih menikmati momen besar dan bersejarah yang telah memutarbalikkan realitasnya.
Dia lupa bahwa peradilan adalah cabang pemerintahan yang independen dan setara.
Sudah waktunya bagi presiden untuk sadar dan melepaskan diri dari mabuk pemakzulan.

Rappler.com


Selengkapnya di #SCWatch:








Togel Sidney