• April 18, 2024
Bola yang tidak bisa dihancurkan untuk mimpi yang tidak bisa dihancurkan

Bola yang tidak bisa dihancurkan untuk mimpi yang tidak bisa dihancurkan

Bola sepak yang tidak bisa dihancurkan tersebut akan didistribusikan ke berbagai LSM di seluruh negeri

MANILA, Filipina – Olahraga dapat membuka jalan bagi perdamaian.

Ini adalah pesan utama selama pergantian warna kuning cerah Sepak Bola Satu Dunia (OWF) sepak bola pada hari Jumat, 7 Desember, di Markas Besar Marinir Filipina di Taguig. OWF dan sponsor lokalnya, Chevrolet Filipina, menyumbangkan 2.400 bola sepak yang tidak bisa dihancurkan yang akan digunakan oleh pemuda miskin di klinik sepak bola Marinir di seluruh negeri.

Bola-bola yang disumbangkan oleh OWF dianggap hampir tidak bisa dihancurkan karena mampu bertahan di lingkungan yang paling keras. Mereka tidak menjadi rata dan tidak perlu dipompa dengan udara.

Sepak bola untuk perdamaian

Marinir Filipina yang berbasis di Sulu dimulai program Football for Peace karena ingin mengajarkan nilai-nilai kebaikan kepada generasi muda Sulu yang kurang mampu melalui olahraga. Apa yang awalnya hanya sekedar hobi akhirnya menjadi advokasi mereka.

Letnan Kol. Stephen Cabanlet, yang memulai program ini, mengatakan bermain sepak bola juga merupakan cara mereka terhubung dengan komunitas lokal. (BACA: Sepak Bola untuk Perdamaian: Sulu Butuh Bola, Bukan Peluru)

“Kami juga meminta orang tua untuk terlibat. Merekalah yang membantu kami. Interaksi antara marinir dan warga sipil menjadi mungkin terjadi,” kata Cabanlet.

Marinir perlahan-lahan mengubah citra mereka dari “pejuang perang” menjadi pelatih yang dicintai.

“Visi kami tidak hanya agar anak-anak menjadi pemain sepak bola yang baik (sic), namun yang lebih penting, menjadi warga negara yang baik. Dengan begitu mereka bisa membantu komunitasnya dengan nilai-nilai yang didapat dari olahraga tersebut,” tambah Cabanlet.

BOLA UNTUK PERDAMAIAN.  Letnan  Kolonel Stephen Cabanlet mengatakan sepak bola adalah cara untuk melatih anak-anak menjadi orang Filipina yang bertanggung jawab.

Dari hanya satu sepak bola untuk 100 anak di Sulu, program ini telah diperluas ke provinsi Palawan, Tawi-Tawi, Cotabato, Sultan Kudarat dan Zambonga. Dengan bantuan berbagai kelompok, marinir berhasil mengumpulkan bola sepak untuk anak-anak. Rappler menyumbangkan 1.200 bola sepak untuk program tersebut melalui kampanye crowdfunding, membantu Marinir melampaui target awal yaitu 2.000 bola.

Cabanlet mengatakan bola yang tidak bisa dihancurkan, yang dibuat di Taiwan, akan membantu mempertahankan program ini. Bola karet yang mereka miliki dulu hanya bertahan dua minggu karena sering digunakan oleh para pemain

Saksikan: #FootballForPeace


Mimpi yang tidak bisa dihancurkan

Selain mengajar sepak bola, marinir juga memberikan pelajaran Bahasa Inggris, Matematika dan Sains. Cabanlet mengatakan mereka ingin anak-anak menjadi sehat.

“Medianya adalah sepak bola, tapi kita bisa melangkah lebih dalam. Selain pengembangan karakter, kita bisa melalui program beasiswa dan pendidikan,” ujarnya.

Sebagai cara untuk memberi penghargaan kepada mereka yang berprestasi dalam bidang olahraga dan akademik, Marinir membawa anak-anak yang layak ke Manila untuk tur pendidikan dan pelatihan sepak bola.

“Hasilnya adalah ada anak-anak yang terus berlatih (dan belajar dengan giat) karena ingin merasakan apa yang dialami orang lain di Manila,” kata Cabanlet.

Cabanlet mengatakan anak-anak melihat sepak bola sebagai cara menuju masa depan yang lebih baik.

“Khusus bagi anak-anak, program ini memberikan mereka kesempatan untuk bermimpi. (Ini memberi mereka kesempatan untuk mengasah potensi mereka di sekolah dan sepak bola), tambah Cabanlet.

Berkat program tersebut, anak-anak asal Sulu seperti Sharifamae Gamuh yang kini menjadi sarjana di Universitas Santo Tomas diberi kesempatan untuk mengejar cita-citanya.

KEBERLANJUTAN.  Bola-bola yang tidak bisa dihancurkan ini mampu bertahan di medan kasar di provinsi-provinsi.

Masih ada pekerjaan yang harus diselesaikan

Presiden Chevrolet Filipina Atty. Alberto Arcilla mengatakan bola sepak adalah cara perusahaan mereka menunjukkan dukungan mereka terhadap advokasi Marinir.

“Saya pribadi percaya bahwa olahraga selalu menghasilkan sisi terbaik dari generasi muda. Kami hanya ingin berkontribusi dalam masa pertumbuhan mereka, mendapatkan arahan, menikmati masa kecil mereka,” tambah Arcilla.

Selain Marinir, OWF dan Chevrolet juga memberi bola sepak yang tidak bisa dihancurkan kepada World Vision Filipina, SOS Children’s Village Filipina, Fairplay for All, Asosiasi Pemuda Kristen Filipina, dan Salesian Society of St John Bosco Filipina.

Marinir kini mencari cara untuk mendukung pendidikan anak-anak dan remaja yang bergabung dengan klinik sepak bola mereka.

“Korps Marinir Filipina akan melanjutkan pekerjaannya. Tentu saja, kita tidak hanya membutuhkan bola. Kami membutuhkan dermawan beasiswa untuk anak-anak…dan dukungan untuk meningkatkan keterampilan tingkat pembinaan dan pengajaran marinir,” tambahnya.

Marinir percaya bahwa program olahraga ini merupakan langkah penting dalam membangun perdamaian di Mindanao. Lebih dari sekadar menyelesaikan perselisihan antar komunitas, sepak bola mengajarkan anak-anak untuk bermimpi. Cabanlet mengatakan masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan, namun mereka akan terus mempromosikan perdamaian melalui olahraga, dengan harapan dapat membuktikan bahwa tidak semua perang dimenangkan dengan senjata.

Lihat postingan ini di #FootballforPeace.

– Rappler.com

Apakah Anda ingin mendukung program Football for Peace? Hubungi Letkol Stephen Cabanlet di [email protected].

Keluaran Sydney