• May 22, 2024
Bollywood sedang naik daun, penyalahgunaan narkoba bintang Korea

Bollywood sedang naik daun, penyalahgunaan narkoba bintang Korea

MANILA, Filipina – Berikut kisah hiburan yang mungkin Anda lewatkan dari pekan tanggal 11 hingga 16 Maret.

Bintang ‘Slumdog’ mengatakan dia akan menjadi perencana pernikahan

Aktris India Freida Pinto dari film terkenal pemenang Oscar “Slumdog Millionaire” mengatakan dia akan menjadi perencana pernikahan jika dia tidak berhasil dalam bisnis pertunjukan.

Pinto, mantan model, mengatakan “satu-satunya hasrat saya adalah akting”, tetapi dia mengatakan kepada saudara perempuannya bahwa jika dia tidak sukses pada usia 25 tahun, dia akan berganti karier.

“Tapi untungnya ketika saya berusia 23 tahun, ‘Slumdog Millionaire’ terjadi dan itulah mengapa saya tidak menjadi perencana pernikahan,” Pinto, kini berusia 28 tahun, mengatakan pada konferensi yang diselenggarakan oleh grup media India, India Today.

Saksikan Freida Pinto berbicara di India Today Conclave dalam video ini:

Sejak aktris ini menjadi terkenal melalui film “Slumdog Millionaire” pada tahun 2008, ia telah bekerja di proyek film internasional lainnya seperti “You Will Meet a Tall Dark Stranger” karya Woody Allen, “Rise of the Planet of the Apes” dan “Trishna”.

Upaya terbesarnya adalah untuk tidak distereotipkan sebagai “gadis India” dalam film-film Hollywood.

“Saya memainkan kartu ambiguitas rasial ketika saya harus mencari peran di Barat,” katanya. “Saya tidak ingin menjadi gadis etnis India, tapi saya tidak punya masalah memainkan peran etnis (lainnya),” kata Pinto, yang telah memainkan peran di Timur Tengah dan Amerika Latin.

Selebriti TV Korea Selatan didakwa melakukan penyalahgunaan propofol

PENYALAHGUNAAN NARKOBA?  Aktris Korea Selatan Park Si-Yeon adalah satu dari 4 selebriti yang didakwa menggunakan obat propofol secara ilegal.  Foto dari halaman Facebook 'Park Si-Yeon'

Jaksa Korea Selatan mengatakan pada hari Kamis (14 Maret) bahwa mereka mendakwa 4 selebriti TV karena menggunakan propofol secara ilegal, obat penenang dan anestesi jangka pendek yang disalahkan atas kematian legenda pop Amerika Michael Jackson.

Park Si-Yeon, Lee Seung-Yeon, Jang Mi-In-Ae dan Hyun Young didakwa mengonsumsi obat resep untuk “tujuan non-medis”, kata juru bicara Kantor Kejaksaan Distrik Pusat Seoul kepada AFP. Dua dokter yang meresepkan obat untuk mereka juga ditangkap.

“Para dokter menyuntikkan obat-obatan tersebut tanpa pandang bulu tanpa mempertimbangkan risiko kecanduan, untuk mendapatkan lebih banyak uang,” katanya.

Propofol adalah obat penenang kuat yang digunakan sebagai anestesi umum. Ini mengurangi kecemasan dan meningkatkan relaksasi, tetapi dapat menyebabkan seseorang mengalami halusinasi. Korea Selatan mengklasifikasikan obat tersebut sebagai obat psikotropika dua tahun lalu, sehingga menjadikannya ilegal untuk diresepkan atau digunakan selain untuk pengobatan yang mungkin memerlukan anestesi, seperti endoskopi gastrointestinal.

Keempat selebriti Korea Selatan tersebut bersikeras menerima suntikan untuk perawatan dermatologis dan operasi plastik.

Iran akan menuntut film-film Hollywood seperti ‘Argo’

ANTI-IRAN?  Aktor dan sutradara Ben Affleck bersiap untuk sebuah adegan dalam film pemenang Oscar, Argo.  Foto dari halaman Facebook 'Argo'

Teheran berencana untuk menuntut perusahaan-perusahaan produksi Hollywood atas film-film anti-Iran, termasuk film pemenang Oscar “Argo”, kata seorang pengacara Perancis yang disewa oleh republik Islam tersebut untuk menyampaikan kasus tersebut, Rabu.

Isabelle Coutant-Peyre, yang tiba di Teheran pada akhir pekan atas undangan Kementerian Kebudayaan Iran, mengatakan kepada AFP bahwa dia sedang mencari “cara hukum untuk menghentikan produksi film anti-Iran”.

“Kasus kami adalah pencemaran nama baik dan serangan terhadap kehormatan dan reputasi” Iran dan rakyatnya, katanya, mengacu pada film-film seperti “Argo,” “Not Without My Daughter,” “300,” “Wrestler” dan “Unthinkable” ” untuk konten anti-Iran mereka.

Iran mengkritik drama “Argo” sebagai film propaganda pro-CIA dan menyerang Academy Awards ke-85 sebagai “Oscar paling politis yang pernah ada” karena memberikan penghargaan tertinggi kepada film tersebut.

Coutant-Peyre mengatakan “Argo” harus dikutuk karena apa yang disebutnya sebagai “pemalsuan sejarah” karena “diduga didasarkan pada cerita yang tidak diklasifikasikan.” Dia bilang dia hanya “sebagian” menonton filmnya.

Pengacara tersebut menambahkan bahwa Iran “tidak ingin Argo dilarang, namun menginginkan pernyataan yang mengatakan bahwa fakta yang diungkapkan dalam film tersebut tidak sesuai dengan kenyataan.”

“Argo” menceritakan rencana CIA yang telah lama dirahasiakan untuk mengekstraksi 6 sandera Amerika dari Iran yang revolusioner yang berhasil menghindari mahasiswa Islam yang menyerbu kedutaan Amerika di Teheran pada 4 November 1979.

Kisah Remaja Bermasalah Memenangkan Hadiah Film SXSW

'JANGKA PENDEK 12.'  Ini adalah foto dari film peraih Best Narrative Feature di SXSW Festival.  Foto dari halaman Facebook 'Jangka Pendek 12'

“Short Term 12,” sebuah drama yang berlatarkan pusat remaja bermasalah, meraih penghargaan tertinggi untuk fitur narasi di festival South by Southwest (SXSW) pada hari Selasa.

Disutradarai oleh Destin Daniel Cretton dan berdasarkan pada film pendek pemenang Sundance Jury Prize tahun 2008 dengan nama yang sama, film ini dibintangi oleh Brie Larson sebagai pengawas panti asuhan berusia 20-an dengan masa lalunya yang bermasalah.

Tonton wawancara dengan sutradara Destin Cretton tentang film tersebut di sini:

“Short Term 12” adalah salah satu dari 8 fitur naratif dalam kompetisi di SXSW, di mana acara teknologi interaktif berakhir pada hari Selasa, membuat segmen film indie terus berkembang seiring dengan dimulainya bagian musik baru.

Penghargaan untuk film dokumenter terbaik diberikan kepada “William and the Windmill” karya sutradara Ben Nabors yang berbasis di Brooklyn, yang berkisah tentang seorang pemuda Malawi yang membangun kincir angin dari barang bekas untuk mengangkat keluarganya keluar dari kemiskinan.

Sektor media dan hiburan India meningkat dua kali lipat pada tahun 2017

BINTANG BOLLYWOOD.  Seorang aktris terkenal dunia, Aishwarya Rai telah berakting di banyak film Bollywood.  Foto dari halaman Facebook 'Aishwarya Rai'

Sektor media dan hiburan India diperkirakan akan meningkat dua kali lipat dalam 5 tahun ke depan hingga mencapai 1,661 miliar rupee (US$30,6 miliar) pada tahun 2017, sebuah studi mengatakan pada hari Selasa.

Meskipun perekonomian India mengalami perlambatan, industri ini didorong oleh pertumbuhan media regional, pemilu mendatang, industri film yang kuat dan digitalisasi, menurut laporan kelompok konsultan global KPMG.

Sektor ini tumbuh sebesar 12,6% menjadi 821 miliar rupee pada tahun 2012 dibandingkan tahun 2011 dan diperkirakan akan mengalami tingkat pertumbuhan sebesar 11,8% tahun ini, katanya.

Televisi tetap menjadi segmen dominan, meskipun industri film Bollywood memiliki popularitas dan omzet yang sangat besar.

“Pada tahun 2012, perlambatan ekonomi memberikan pukulan berat bagi industri ini—terutama pendapatan iklan,” kata laporan tersebut.

“Namun, banyak benih perubahan positif yang telah disemai tahun ini,” katanya, merujuk pada dimulainya transformasi digital dalam industri kabel, termasuk peluncuran digitalisasi kabel. –dengan laporan dari Peter Imbong dan Agence France-Presse/Rappler.com

pengeluaran hk hari ini