• May 24, 2024
Bom pintar AS digunakan dalam serangan di Sulu

Bom pintar AS digunakan dalam serangan di Sulu

MANILA, Filipina – Pengeboman pintar pertama yang dilakukan Filipina pada tanggal 2 Februari terhadap teroris Abu Sayyaf dan Jemaah Islamiyah adalah hasil dari pelatihan dan transfer teknologi selama 15 bulan dari Amerika Serikat ke pasukan Filipina.

Informasi di bawah ini dikumpulkan selama setahun dari perwira militer dan sumber intelijen sipil di setidaknya 3 negara berbeda.

Ini adalah jenis Scan Eagle, sebuah kendaraan udara tak berawak (UAV).  Dilengkapi dengan resolusi tinggi, kamera siang dan malam serta imager termal.

Pada dini hari tanggal 2 Februari, a Pindai Kendaraan Udara Tak Berawak (UAV) Eagle menunjukkan kepada tim gabungan tentara AS dan Filipina siaran langsung tentang apa yang terjadi di lapangan di dalam kamp pemimpin senior Abu Sayyaf di Parang, Sulu.

Mereka melacak gambar termal dari “aset militer” mereka – seorang agen ganda – dan membandingkan apa yang dia kirimkan kepada mereka dengan gambar yang mereka lihat. Aset tersebut mengirimkan pesan tentang lokasi dan pola pergerakan orang-orang di sekitarnya – informasi yang diverifikasi oleh tentara melalui gambar termal yang mereka lihat. Ketika dia mengirim pesan bahwa dia akan meninggalkan kamp, ​​​​para tentara melihat gambar termalnya pergi.

Scan eagles, juga dikenal sebagai drone, telah beroperasi di Filipina selama bertahun-tahun.

Meskipun awalnya diterbangkan dari kapal Angkatan Laut AS dan dioperasikan oleh kontraktor sipil, ada juga drone yang lebih kecil yang dioperasikan oleh pasukan khusus AS. Jangan bingung dengan drone Predator dan Global Hawk yang membawa rudal api neraka yang telah membunuh Al Qaeda dan target teror lainnya di Pakistan dan Afghanistan.

Di Filipina, drone hanya digunakan untuk pengawasan.

Hal ini ditegaskan oleh Presiden Filipina Benigno Aquino III Selasa sebagian besar karena serangan pesawat tak berawak yang dilakukan oleh Amerika dapat melanggar Konstitusi Filipina. Pasukan AS, kata Aquino, “di sini sebagai penasihat. Mereka di sini sebagai pelatih. Mereka tidak dapat berpartisipasi dalam operasi tempur.”

Itulah tepatnya yang mereka lakukan.

Militer AS tiba di Filipina pada bulan Februari 2002, yang disebut sebagai front kedua dalam “perang melawan terorisme”. Puncaknya, pasukan AS mencapai 1.200 orang, termasuk 660 pasukan khusus AS.

Aliansi militer juga mencakup transfer teknologi.

Pada pertengahan tahun 2010, Washington berjanji Rudal berpemandu presisi senilai $18,4 juta didanai berdasarkan Undang-Undang Kongres AS, yang mengizinkan Departemen Pertahanan untuk melatih dan memperlengkapi sekutu militer asing.

Sebuah dokumen rahasia dari Filipina secara eksplisit menyatakan: “Bantuan pada tahun fiskal 2010 kepada Filipina menyediakan kemampuan rudal berpemandu presisi untuk membantu upaya kontra-terorisme Angkatan Bersenjata Filipina di wilayah selatan untuk melawan aktivitas kelompok Jemaah Islamiyah dan Abu Sayyaf. “pertempuran “

kedatangan bulan November

Bom pintar pertama, PGM atau perangkat Precision-Guided Munition, tiba di Filipina pada tanggal 1 November 2010.

Menurut garis waktu teknis yang diperoleh Rappler, pilot Angkatan Udara Filipina duduk bersama para ahli untuk menyusun rencana pelatihan pada bulan Desember.

Pelatihan senjata dimulai pada tahun berikutnya, pada 24 Januari 2011.

Dua bulan kemudian, instalasi dan pelatihan pesawat dimulai, yang mengarah pada uji penurunan yang akan dimulai pada bulan Mei tahun yang sama.

Pada tanggal 20 Juni 2011, AS mengirimkan setidaknya 22 peralatan PGM lagi ke militer Filipina.

Selama periode ini, kontraktor pertahanan AS Raytheon, perusahaan yang memproduksi PGM, mengunjungi Filipina sebanyak 3 kali, menurut dokumen tersebut.

Akhirnya, pada tanggal 2 Februari 2012, setelah hampir 8 bulan pelatihan, Filipina mengerahkan bom pintar pertamanya.

Sasaran: JI di Sulu

Sasarannya telah lama diawasi: 2 pemimpin Jemaah Islamiyah atau JI paling senior di Filipina, yang dilindungi oleh pemimpin Abu Sayyaf Umbra Jumdail, yang lebih dikenal sebagai Doc Abu.

Mereka adalah Zulkifli bin Hir dari Malaysia, lebih dikenal sebagai Marwan, yang mendapat hadiah $5 juta untuk kepalanya dari pemerintah AS, dan warga Singapura Mohammed Abdullah Ali, yang dikenal sebagai Muawiyah, yang mendapat hadiah $500.000 jika ditangkap atau dibunuh.

“Ada target yang bernilai cukup tinggi dengan intelijen yang dapat ditindaklanjuti dan kondisi yang tepat yang membenarkan penggunaannya,” kata sumber militer yang mengetahui operasi tersebut. “Ini adalah perangkat yang mahal, sehingga digunakan untuk sasaran yang tepat pada waktu yang tepat.”

Terdapat proses yang panjang dan rumit untuk mencapai titik ini, yang diatur oleh protokol yang dibuat oleh kedua negara, menurut dokumen yang diperoleh Rappler.

Filipina dan AS mengikuti 2 tingkat izin dan proses persetujuan paralel.

Pertama, komandan darat dari kedua negara mengidentifikasi target. Untuk pihak Amerika, Satuan Tugas Operasi Khusus Gabungan-Filipina (JSOTF-P) miliknya kemudian berkoordinasi dengan Kedutaan Besar AS sebelum mendapat persetujuan dari SOCPAC, Komando Operasi Khusus, Pasifik di Hawaii.

Setelah SOCPAC menyetujuinya, SOCPAC memberi tahu Komando Pasifik AS (PACOM). Kemudian kembali ke JSOTF-P yang kemudian memberitahu mitranya di Filipina mengenai persetujuan terhadap target tersebut.

Di pihak Filipina, komandan Satuan Tugas Gabungan Komet (unit militer Sulu) berkoordinasi dengan Komando Mindanao Barat (WESTMINCOM) dan ketika persetujuan AS terjadi, WESTMINCOM menyetujui target tersebut dan mengizinkan eksekusi oleh pasukan Filipina.

SITUS LEDAKAN.  Situs Batu Lanao, Sulu.  Foto diambil pada 12:12 pada 2 Februari,

Antara jam 2 dan 3 pagi. pada tanggal 2 Februari, OV-10 Broncos Angkatan Udara Filipina menjatuhkan bom seberat 227 kg (500 lb) di zona serangan di sebuah desa terpencil di Parang, Sulu, menghancurkan sebagian besar wilayah tersebut.

Dalam gelap

Tanda pertama bahwa teknologi baru sedang digunakan adalah pilihan kapan harus menjatuhkan bom.

Di masa lalu, pesawat hanya bisa menjatuhkan muatannya pada siang hari karena pilot menggunakan isyarat visual.

Kini bom pintar dapat menyerang dalam kegelapan karena dipandu oleh GPS atau perangkat pelacak.

Sekitar 45 menit setelah pemboman, aset militer tersebut mengirim pesan kepada petugasnya bahwa dia akan “memeriksa sasarannya.”

Sumber mengatakan mereka sedang menyaksikan pencitraan termal bergerak kembali ke daerah tersebut. Teksnya mengatakan bahwa Doc Abu telah “dimusnahkan”. Marwan dilaporkan “terpotong di tengah”, sementara Muawiyah hampir tidak bisa bernapas karena darah mengucur dari luka di leher.

Berdasarkan hal itu, militer Filipina mengumumkan kematian para pemimpin penting tersebut.

Informasi yang salah

Namun kini tampaknya aset tersebut salah mengenai Marwan dan Muawiyah.

Laporan intelijen sipil dan militer dari setidaknya 3 negara menunjukkan bahwa kedua pemimpin JI tersebut masih hidup.

Pekan lalu, kepala petugas kontra-terorisme Malaysia, Ayob Khan Mydin Pitchay, mengatakan Marwan masih hidup.

Juru bicara militer Filipina Kolonel Arnulfo Marcelo Burgos bersikeras bahwa para pemimpin JI telah tewas dan mengatakan Malaysia harus memberikan “bukti yang meyakinkan mengenai adanya kehidupan.”

Mengenai penggunaan bom pintar, terdapat reaksi yang bertentangan dari Filipina.

Kolonel Burgos, yang berbasis di Manila, kata militer “tidak mengkonfirmasi atau menyangkal keberadaan amunisi tersebut untuk alasan keamanan operasional. Namun, pilot-pilotnya berlatih keras untuk lebih meningkatkan keterampilan mereka, terutama dalam pengiriman amunisi yang tepat ke sasaran yang teridentifikasi.”

Kolonel Jose Cenabre, ketua Satuan Tugas Komet Sulu, dengan tegas membantah penggunaan bom pintar: “Saya dengan tegas menyangkalnya. Itu hanya pembicaraan. Kami tidak menggunakannya.”

Namun, juru bicara Angkatan Udara Filipina Letkol Miguel Ernesto Okol mengatakan kepada Rappler: “Akurasi pilot kami di masa lalu tidak bagus. Mereka tidak mahir, tapi sekarang dengan banyak waktu pelatihan dan melalui saran dari sekutu kami, terutama militer AS, kami dapat meningkatkan akurasi pilot kami hingga 80 hingga 90%.” – dengan laporan dari David Santos/Rappler.com


Maria Ressa adalah penulisnya Benih Teror: Saksi Mata Pusat Operasi Terbaru Al-Qaeda di Asia Tenggara (Pers Bebas, 2003). Informasi dalam artikel ini adalah bagian dari penelitian untuk bukunya yang akan datang Dari Bin Laden hingga Facebook.

Pengeluaran SDY