• February 21, 2024
Ateneo memberikan kelonggaran bagi Corona dari hasil survei negatif

Ateneo memberikan kelonggaran bagi Corona dari hasil survei negatif

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Meskipun survei menunjukkan ketidakpercayaan terhadap Ketua Hakim Renato Corona, survei Ateneo de Manila mengungkapkan bahwa para mahasiswanya masih tidak menilai Ketua Mahkamah Agung

KOTA QUEZON, Filipina – Meskipun survei kiri dan kanan menunjukkan betapa tidak percayanya Ketua Hakim Renato Corona, sebuah jajak pendapat tampaknya menunjukkan bahwa almamaternya belum menghakiminya.

Sebuah survei yang dilakukan di kalangan mahasiswa Universitas Ateneo de Manila menunjukkan bahwa 39% warga Atenea belum memutuskan apakah mereka masih mempercayai Corona “berdasarkan apa yang mereka lihat dari uji coba sejauh ini.”

Salah satu dari 5 universitas yang disurvei oleh Aliansi Dewan Mahasiswa Filipina, Ateneo de Manila, sangat kontras dengan populasi mahasiswa lainnya yang disurvei.

4 universitas lainnya menunjukkan ketidakpercayaan yang besar terhadap Corona: De la Salle (69,3%); Universitas Timur (77%); dan Universitas Negeri Tarlac (75,4%).

Universitas Ateneo de Davao juga tidak memiliki persepsi yang sama dengan universitas di Manila, dengan 78% responden di sana mengatakan mereka tidak lagi mempercayai Corona.

Namun Coco Navarro, yang akan menjadi presiden majelis Ateneo, mengatakan: “Keragu-raguan harus menjadi hasil yang optimal, karena jika kita ingin benar-benar demokratis, adil untuk mendengar baik pihak penuntut maupun pembela sebelum mengambil sikap.”

Adalah Ateneo Majelis, sebuah organisasi ilmu politik yang berbasis di Ateneo de Manila, yang memanggil Ateneo Statistics Circle untuk melakukan survei.

Meskipun tidak ada posisi resmi Ateneo mengenai pemakzulan ketua hakim, survei tersebut mencerminkan suasana hati komunitas akademis: berhati-hati dan sadar, tetapi juga kecewa dengan alumni Ateneo yang kontroversial tersebut.

Online dan offline, garis pertempuran uji coba Corona sebenarnya sedang berlangsung di Ateneo.

Rekaman kuning?

Secara keseluruhan, survei pelajar ini masih mencerminkan survei yang baru-baru ini dilakukan oleh Pulse Asia, yang mengungkapkan bahwa Corona adalah pejabat tinggi pemerintah yang “paling tidak dipercaya”.

Namun ada juga yang berpendapat bahwa rekaman tersebut sedang mempersiapkan masyarakat untuk kemungkinan dijatuhi hukuman.

Pada tanggal 25 Maret 2012, sehari sebelum survei SCAP dirilis, Senator-Hakim Miriam Defensor-Santiago mengkritik Pulse Asia atas survei terbarunya, menuduhnya sebagai “upaya yang jelas untuk memanipulasi hasil persidangan pemakzulan.”

Namun para pemimpin mahasiswa yang memulai survei ini tetap mempertahankan pendiriannya.

“Kami tidak takut pada Senator Santiago. Adalah hak kami untuk melakukan survei. Kami tidak mempengaruhi hakim senator. Mengatakan bahwa rekaman mempengaruhi persidangan merupakan penghinaan terhadap hakim senator,” kata Gibby Gorres, Sekretaris Jenderal Nasional SCAP.

Menanggapi pertanyaan media tentang kredibilitas dan motif survei tersebut, Gorres menekankan “hal itu dilakukan demi kepentingan transparansi.”

“Kami mengulangi seruan kami kepada Ketua Mahkamah Agung untuk membuka rekening dolarnya, mengambil cuti dan bersaksi di depan pengadilan pemakzulan. Kami yakin jika dia terus bersembunyi di balik masalah teknis hukum, mereka yang ragu-ragu pada akhirnya akan beralih ke kubu anti-Corona. Ini bisa menjadi pengubah permainan yang potensial,” kata Gorres.

Bersama dengan sekutu pemerintahan seperti Akbayan Partylist, SCAP sebelumnya meminta Corona untuk “mengambil cuti secara sukarela dari fungsinya sebagai Ketua Mahkamah Agung.”

Tingkat kepercayaan

Survei di 5 universitas, yang melibatkan setidaknya 2000 responden mahasiswa antara tanggal 11 dan 25 Maret 2011 dengan menggunakan wawancara tatap muka dan online, tidak melanggar margin kesalahan yang dapat diterima sebesar 10%, Gorres meyakinkan.

Survei Ateneo memiliki margin kesalahan sebesar 4,2% pada tingkat kepercayaan 95%. Di kalangan peneliti dan lembaga survei, 5% adalah pilihan umum untuk menentukan margin kesalahan.

Gorres menegaskan, survei tersebut tidak dilakukan semata-mata untuk tujuan akademis, melainkan untuk mengetahui denyut nadi dan sentimen para pelajar.

SCAP menyediakan template survei yang bertujuan untuk mengukur tingkat minat terhadap persidangan dan menentukan tingkat kepercayaan terhadap Corona dan apakah ia harus terus menjabat sebagai ketua hakim.

Namun beberapa organisasi mitranya, seperti Majelis Ateneo, menambahkan variabel seperti “alasan paling relevan untuk pemakzulan terhadap Corona.”

Setidaknya 54% responden Ateneo menganggap “korupsi dan korupsi” sebagai isu paling penting di balik persidangan pemakzulan. – Rappler.com

SDY Prize