• June 21, 2024
Bong Revilla berani Istana: Penjarakan aku sekarang

Bong Revilla berani Istana: Penjarakan aku sekarang

Dia mengutip informasi dari ‘sumber terpercaya’ bahwa istana ingin memenjarakan senator oposisi untuk mengalihkan perhatian dari daftar Napoles yang diyakini mencakup sekutu pemerintah.

MANILA, Filipina – Senator yang diduga mendapat suap terbesar dalam penipuan tong babi mempunyai pesan untuk Malacañang: “Mereka akan mengurungku. Sekarang.” (Kirim saya ke penjara. Sekarang.)

Senator Ramon “Bong” Revilla Jr. memperingatkan terhadap rencana pemerintahan Aquino untuk mempercepat penangkapannya setelah menyerukan dikeluarkannya daftar kontroversial anggota parlemen yang melibatkan tersangka dalang Janet Lim Napoles dalam skema tersebut.

Revilla mengatakan dia mendapat informasi dari “sumber terpercaya” bahwa istana ingin memenjarakan 3 senator oposisi tersebut sesegera mungkin untuk mengalihkan perhatian publik dari daftar tersebut.

Aktor yang beralih menjadi politisi ini menolak menyebutkan sumbernya, bahkan dengan nada menantang.

Mereka akan mengurungku. Sekarang. Saya menantang mereka sekarang. Karena (saya) lelah. Pengorbanan keluargaku terlalu lama. Apapun yang kami lakukan, apapun yang kami katakan, kami tidak bersalah dalam aspek ini, tidak ada, orang sudah menghakimi Anda karena itulah yang ingin mereka gambarkan.,” kata Revilla saat diwawancarai radio DWIZ, Rabu, 7 Mei.

(Mereka harus memasukkan saya ke penjara. Sekarang. Saya menantang mereka, lakukan sekarang. Karena saya sangat lelah. Keluarga saya telah berkorban begitu lama. Apa pun yang kami lakukan, tetapi kami mengatakan bahwa kami tidak bersalah dalam aspek ini, orang-orang sudah menilai kami karena itulah yang (pemerintah) ingin tampilkan.)

Saat dimintai komentar, Sekretaris Komunikasi Istana Herminio Coloma Jr. menyatakan bahwa Malacañang tidak berusaha melakukan intervensi dalam proses penangkapan, jika ada.

“Kami menghormati independensi Kantor Ombudsman dan akan menunggu keputusannya mengenai masalah ini,” kata Coloma.

Revilla menghadapi tuduhan penjarahan karena diduga menerima suap senilai P242 juta dari Napoles. Revilla dan Senator Jinggoy Estrada dan Juan Ponce Enrile dituduh berkonspirasi dengan Napoles untuk mengalihkan dana pembangunan bagi masyarakat miskin ke organisasi non-pemerintah palsunya dan mengantongi 50% biaya proyek hantu tersebut.

Ombudsman telah menemukan dasar untuk mendakwa ketiganya dengan tuduhan penjarahan, dan siap untuk memutuskan banding mereka. Berdasarkan undang-undang penjarahan, pengajuan kasus ke pengadilan secara otomatis akan menangguhkan ketiga senator tersebut.

Revilla mengatakan Malacañang akan segera menangkap mereka untuk “menutupi” penolakannya untuk merilis daftar Napoles, yang diyakini mencakup nama lebih dari 100 anggota parlemen, pejabat pemerintah dan individu lainnya.

“Mereka menyandera Kongres. Mereka menyandera Senat, dan apa pun yang mereka inginkan, semua orang harus mematuhinya. Apa lagi, bagaimana kita bisa menegakkan keadilan di sini? Apa lagi yang bisa dilakukan Kongres dalam hal ini?” kata Revilla.

(Mereka menyandera Kongres. Mereka menyandera Senat, sehingga apa pun yang mereka inginkan, (majelis) akan mengikuti perintah mereka. Apa yang terjadi dengan keadilan di sini? Pekerjaan layak apa yang bisa dilakukan Kongres?)

Leila de Lima, Menteri Kehakiman mendukung keputusannya untuk tidak merilis daftar Napoli, menunggu apa yang disebut pemeriksaan dan verifikasi. Dia berjanji kepada publik bahwa dia tidak akan “membersihkan” daftar tersebut menyusul adanya laporan bahwa sekutu-sekutu utama pemerintah terlibat dalam hal ini.

Mantan senator Panfilo Lacson, yang mengklaim bahwa keluarga Napoles juga memberinya salinan daftar tersebut, mengatakan dia akan berbicara setelah De Lima merilis versi yang telah direkayasa.

‘Tidak ada yang perlu ditakutkan dalam daftar Napoli’

Revilla kembali menegaskan seruannya untuk merilis daftar tersebut dan bahkan mengeluarkan tantangan kepada Presiden Benigno Aquino III.

“Saya menantang presiden untuk mengatakan yang sebenarnya. Jika Anda benar-benar ingin perubahan, rilis daftarnya apakah itu benar atau tidak!” (Saya menantang Presiden untuk jujur ​​pada diri sendiri. Jika Anda benar-benar menginginkan perubahan, kosongkan daftarnya apakah itu benar atau tidak!)

Istana mengklarifikasi bahwa Aquino tidak memerintahkan De Lima untuk menahan daftar tersebut.

Bahkan sekutu-sekutu pemerintahan memperbarui seruan mereka kepada De Lima, Lacson dan pengungkap fakta (whistleblower) Sandra Cam untuk merilis daftar Napoles setelah mereka mengklaim memiliki salinannya.

Senator Francis Escudero mengatakan dia masih bingung mengapa mereka merahasiakan daftar tersebut, meskipun ada laporan bahwa dia adalah bagian dari daftar tersebut.

“Tidak ada undang-undang yang melarang mereka melepaskannya. Siapa pun yang dihubungi Napoleon, saya tidak tahu mengapa mereka takut. Kebenaran tetaplah kebenaran dan Napoleon tidak bisa mengubahnya. Dia sudah pernah berbohong di sini (di Senat) dan di depan publik. Mengapa orang-orang dalam daftar itu takut? Siapa pun yang ada dalam daftar harus menjawab, menjelaskan, dan membela diri,” kata Escudero.

Escudero dan Senator Grace Poe juga mempertimbangkan saran para pengamat agar Napoli merilis daftar tersebut, namun dalam sesi eksekutif dengan anggota parlemen.

“Mungkin kita bisa mempertimbangkan untuk mengadakan sidang eksekutif agar dia merasa tenang,” kata Poe. “Tetapi itu tidak berarti kami akan menutup-nutupi kesalahan apa pun. Keputusan itu juga akan keluar karena kami juga dapat memanggilnya ke sidang dan menanyakan pertanyaan yang sama seperti yang kami ajukan di sesi eksekutif.”

Escudero mengatakan Napoli dan De Lima tidak bisa menjadikan keamanan nasional sebagai alasan untuk mengadakan sidang eksekutif.

“Siapakah Napoleon yang bisa menggulingkan pemerintahan? Akankah pemerintahan jatuh atau negara akan kacau hanya karena dia? Dia pernah merampok negara dan perbendaharaan, akankah dia melakukan hal yang sama terhadap negara? Mungkin kita semua tidak akan setuju,” kata Escudero.

(Siapakah Napoleon yang menyebabkan jatuhnya pemerintahan? Akankah pemerintahan runtuh atau akan terjadi kekacauan hanya karena dia? Dia sudah pernah mencuri dari dompet publik, akankah dia melakukan hal yang sama terhadap bangsa? Mungkin kita semua tidak’ tidak membiarkan hal itu terjadi). – Rappler.com

Result SDY