• June 21, 2024
Potong tarif SMS, bayar kembali pelanggan

Potong tarif SMS, bayar kembali pelanggan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Regulator menolak mosi peninjauan kembali yang diajukan oleh perusahaan telepon seluler

MANILA, Filipina – Komisi Telekomunikasi Nasional (NTC) pada Rabu, 7 Mei memerintahkan perusahaan telepon seluler untuk menurunkan tarif pesan teks dan mengembalikan uang pelanggan atas kelebihan biaya selama 2 tahun terakhir.

Perusahaan diharapkan untuk menantang keputusan NPC di pengadilan.

Regulator mengeluarkan perintah terpisah yang menolak mosi peninjauan ulang yang diajukan oleh Globe Telecom Inc., Smart Communications Inc. dan Digitalel Mobile Filipina Inc. diajukan, ditolak karena berusaha membatalkan perintah NTC bulan Desember 2011 untuk pengurangan tarif SMS (sistem pesan singkat) ke P0. 80 dari P1.

Globe adalah unit dari Ayala Corporation. Smart dan Digitel adalah anak perusahaan dari Perusahaan Telepon Jarak Jauh Filipina (PLDT).

Engr. Edgardo Cabarios, direktur NTC untuk Divisi Otorisasi Pengangkut Umum, mengatakan keputusan NVC akan merugikan perusahaan “miliar peso”. Ia mengatakan rata-rata 2 miliar pesan teks dikirim oleh pelanggan telepon seluler setiap hari.

Dia juga mengatakan perusahaan bisa membawa kasus ini ke Pengadilan Tinggi.

Dalam perintahnya, NPC memutuskan bahwa “komisi tidak menemukan alasan kuat untuk mengganggu perintah sebelumnya, yang dengan jelas menjelaskan dasar keputusan ini.”

Perintah tersebut ditandatangani oleh Komisaris NPC Gamaliel Cordoba serta Wakil Komisaris Carlo Jose Martinez dan Delilah Deles.

Surat edaran NTC yang mulai berlaku pada bulan Desember 2011 memerintahkan pengurangan biaya interkoneksi teks menjadi P0,15 dari P0,35 dalam upaya menjadikan layanan SMS lebih terjangkau oleh masyarakat. Seharusnya tarif SMS diturunkan dari P1 menjadi P0,80.

Perusahaan-perusahaan tersebut diperintahkan untuk mengembalikan biaya tambahan kepada pelanggan mereka sebesar P0,20 per pesan teks yang dikirim dari satu jaringan ke jaringan lainnya.

Globe dan PLDT mengatakan mereka akan mempelajari perintah tersebut.

“Perusahaan akan mengevaluasi manfaat hukum dari resolusi tersebut dengan mempertimbangkan kepentingan pelanggannya,” kata Globe dalam sebuah pernyataan.

“Kami belum menerima salinan keputusan tersebut, namun kami akan mengeluarkan pernyataan setelah mempelajarinya,” kata juru bicara kelompok PLDT Ramon Isberto melalui pesan singkat.

Basis pelanggan seluler Grup PLDT mencapai 70,5 juta pada bulan Maret, terdiri dari 25,9 juta pelanggan Smart, 29,5 juta Talk ‘N Text, dan 15,1 juta Sun.

Di sisi lain, pelanggan seluler Globe berjumlah 38,1 juta pada akhir tahun lalu. – Rappler.com

Keluaran Sydney