• February 25, 2024
Bongbong Marcos adalah pasangan saya

Bongbong Marcos adalah pasangan saya

‘Saya pikir kami saling memilih satu sama lain, dua kubu kami. Saluran telepon kami bersilangan. Itu tidak disengaja. Satu kubu menghubungi kubu lainnya,” kata Santiago kepada wartawan

MANILA, Filipina (PEMBARUAN ke-2) – Senator Miriam Defensor Santiago telah mengonfirmasi bahwa Senator Ferdinand “Bongbong” Marcos Jr. pasangannya adalah.

Setelah berpidato di Kota Pasay, Santiago ditanya apakah putra mendiang diktator Ferdinand Marcos adalah calon wakil presidennya dan dia berkata, “Ya.”

“Saya pikir kami saling memilih satu sama lain, dua kubu kami. Kami berpapasan secara kebetulan, saluran telepon bersilangan secara kebetulan. Itu kebetulan. Kubu yang satu memanggil kubu yang lain,” kata Santiago kepada wartawan, Kamis, 15 Oktober.

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis Kamis sore, Marcos hanya menyebut pembicaraan dengan kubu Santiago sebagai bagian dari “kemungkinan aliansi.” Dia mengatakan dia mengadakan pertemuan makan siang dengan suami Santiago, mantan Menteri Dalam Negeri Narciso “Jun” Santiago, pada hari Rabu.

“Kami membahas berbagai topik tentang pemilu mendatang dan membicarakan kemungkinan aliansi. Kami sepakat untuk segera bertemu lagi,” kata Marcos.

Seorang ahli hukum yang menderita kanker paru-paru stadium 4, Santiago telah mengumumkan pencalonannya sebagai presiden pada pemilu Mei 2016 pada hari Selasa. Dia adalah bagian dari Partai Reformasi Rakyat, kendaraan elektoral yang sama yang dia gunakan dalam pencalonannya sebagai presiden tahun 1992 yang gagal.

Di hari RabuAdik Marcos, Gubernur Ilocos Norte Imee Marcos, mengatakan kubu Marcos telah melakukan kontak dengan Santiago.

Senator Marcos juga mengisyaratkan tandem tersebut pada hari Rabu ketika dia men-tweet foto lama dirinya bersama Santiago dengan tulisan, “Ingat pertimbangan Kesehatan Reproduksi (Undang-undang Kesehatan Reproduksi) kita #WayBackWednesday.”

Santiago mengajukan pencalonannya sebagai presiden Jumat, 16 Oktober, di Kantor Komisi Pemilihan Umum Manila.

Santiago mengatakan dia tidak yakin apakah Senator Marcos akan bergabung dengannya dalam mengajukan pencalonannya. Marcos mengajukan pencalonannya sebagai wakil presiden pada hari Selasa bersama ibunya, mantan ibu negara yang kontroversial, yang sekarang menjadi Perwakilan Ilocos Norte, Imelda Marcos.

“Saya tidak tahu apakah dia akan berada di sana. Dia mungkin akan berada di sana,” kata Santiago.

Senator tersebut menolak menjawab pertanyaan lebih lanjut, dan kantornya mengatakan pihaknya hanya akan mengeluarkan nasihat media. Santiago akan mengadakan “temu sapa” di Alumni Universitas Bahay ng Filipina pada Senin, 19 Oktober. Dia adalah alumni sekolah tersebut.

Santiago, 70 tahun, adalah seorang legislator dan profesional hukum yang diakui secara internasional. Dia terpilih sebagai hakim Pengadilan Kriminal Internasional di Den Haag, namun menolak posisi tersebut karena kesehatannya yang buruk.

Senator ini sangat populer di kalangan pemuda karena pendiriannya yang kuat terhadap korupsi dan korupsi. Ia mengkritik penipuan korupsi tong babi, sebuah kontroversi yang melibatkan penyalahgunaan dana pembangunan, yang melibatkan 3 senator terkemuka. Mantan hakim Pengadilan Regional Kota Quezon ini juga menerima Penghargaan Ramon Magsaysay untuk Pelayanan Publik, yang dikenal sebagai Hadiah Nobel Asia.

Pernyataan Santiago tentang pencalonannya sebagai presiden menguatkan para pendukungnya, tetapi beberapa tidak tertarik karena kemitraannya dengan Marcos.

Pencalonan Marcos sebagai wakil presiden membuka luka lama dari kediktatoran ayahnya. Mantan perwakilan dan gubernur Ilocos Norte, senator berusia 58 tahun ini tidak menyesal atas meluasnya tuduhan korupsi, pelanggaran hak asasi manusia, dan kekayaan haram di bawah pemerintahan darurat militer. (BACA: Marcos: Rakyat Filipina menginginkan solusi, bukan pembicaraan sejarah)

Dia bangga dengan warisan Marcos dan berkata, “Saya adalah orang paling beruntung di dunia yang menjadi seorang Marcos.”

Ada juga pertanyaan tentang bagaimana Santiago dapat melakukan kampanye kepresidenan sambil berjuang melawan kanker.

Meskipun dia mengatakan dia telah “menjilat kanker”, sang senator berjuang untuk berjalan tanpa bantuan bahkan selama acaranya pada hari Kamis. Santiago dilantik ke dalam Hall of Fame Asosiasi Hakim Filipina di Hotel Marriott.

Tandem Santiago-Marcos adalah yang terbaru yang diselesaikan dalam pemilihan umum yang tidak dapat diprediksi dan telah mempertemukan mantan musuh.

Tiket administrasi mantan Menteri Dalam Negeri Manuel Roxas II dan Perwakilan Camarines Sur Leni Robredo meresmikan pencalonannya pada Kamis pagi. Dari pihak oposisi, Wakil Presiden Jejomar Binay bekerja sama dengan mantan komplotan kudeta Senator Gregorio Honasan II.

Senator independen Grace Poe dan Francis Escudero juga berpartisipasi.

Marcos awalnya mengatakan dia sangat ingin mencalonkan diri bersama Walikota Davao Rodrigo Duterte, namun masih belum jelas apakah walikota akan berubah pikiran lagi dan memutuskan untuk mencalonkan diri sebagai presiden. Rappler.com


judi bola terpercaya