• June 22, 2024
Bos AirAsia ‘senang’ kesepakatan Malaysia Airlines gagal

Bos AirAsia ‘senang’ kesepakatan Malaysia Airlines gagal

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Menggabungkan maskapai hemat dan maskapai lama?

MANILA, Filipina – Menggabungkan maskapai hemat dan maskapai lama?

Memiliki keduanya dalam portofolio bisnisnya, Philippine Airlines (PAL) yang baru saja dibeli oleh konglomerat San Miguel Corp sepertinya cocok. PAL memiliki cabang anggaran, AirPhil Express, yang menurut para analis memiliki prospek pertumbuhan yang lebih baik dibandingkan, namun melengkapi, PAL.

Lance Gokongwei, bos maskapai penerbangan murah lokal, Cebu Pacific, juga pada awalnya enggan untuk ikut dalam tender PAL, karena justru perbedaan disiplin operasional dan manajemen arus kas yang membuat model berbiaya rendah mereka naik lebih tinggi.

PAL adalah maskapai penerbangan komersial pertama di Asia dan memiliki hak udara yang luas dan eksklusif pada rute-rute yang menguntungkan, namun perselisihan perburuhan, inefisiensi operasional, dan permasalahan lainnya telah menghalangi PAL untuk menjadi lebih kompetitif.

Tony Fernandes, bos maskapai penerbangan hemat terbesar di Asia, AirAsia Ltd, tampaknya memiliki sentimen yang sama dengan bos maskapai penerbangan bertarif rendah terbesar di Filipina.

AirAsia dan Malaysia Airlines

Fernandes menyebut runtuhnya kerjasama dengan maskapai andalan Malaysia Airlines merupakan sebuah kelegaan yang akan membebaskannya untuk berkonsentrasi pada maskapai berbiaya rendah yang tumbuh pesat.

Dalam komentarnya yang paling luas mengenai kesepakatan yang gagal, Fernandes mengatakan dalam wawancara yang diterbitkan pada hari Jumat, 15 Juni, bahwa perlawanan serikat pekerja Malaysia Airlines yang “besar-besaran” adalah penyebabnya dan menyiratkan bahwa maskapai tersebut mempunyai masalah besar yang harus diselesaikan.

“Saya berhenti mengonsumsi pil tekanan darah segera setelah penukaran dihentikan. Saya serius,” katanya kepada harian bisnis The Edge.

“Terkadang Anda memerlukan sedikit dorongan dari belakang. Ketika kami membangun operasi yang luar biasa di AirAsia, kami tidak menghargainya sampai kami (melihat) sesuatu yang lain,” ujarnya.

AirAsia setuju untuk membeli 20,5% saham Malaysia Airlines pada bulan Agustus tahun lalu berdasarkan kerjasama strategis yang bertujuan untuk membalikkan keadaan maskapai nasional tersebut.

Namun kesepakatan pertukaran saham tersebut dibatalkan awal bulan lalu setelah mendapat tekanan dari serikat pekerja Malaysia Airlines yang kuat, yang khawatir akan adanya PHK dan tindakan pemotongan biaya lainnya.

Fernandes mengatakan permasalahan Malaysia Airlines bisa diselesaikan melalui penyelesaian tersebut.

“Ya, akan ada penderitaan jangka pendek, tapi Anda harus membuat bisnis ini sukses karena Anda tidak bisa mendapatkan bantuan alat bantu hidup,” katanya kepada surat kabar The Star.

“(Tetapi) Anda sampai pada titik mengapa membuang-buang waktu untuk berbicara? … Saya senang ini sudah berakhir,” tambahnya.

Indonesia

Komentarnya muncul dua hari setelah AirAsia mengumumkan pihaknya mendirikan pusat perencanaan strategis di Indonesia, jauh dari kantor pusatnya di Malaysia, dan Fernandes diharapkan memimpin perluasan operasi regional dari sana.

Dengan pindahnya Fernandes ke Indonesia, maskapai ini akan mengumumkan penggantinya untuk memimpin operasinya di Malaysia pada hari Senin.

Fernandes mengatakan dia “masih akan sangat terlibat dalam menjalankan maskapai penerbangan sehari-hari” dan “tidak akan pergi dalam waktu dekat”, namun tertarik pada rencana suksesi.

Mantan eksekutif musik ini mengambil alih maskapai ini satu dekade lalu dan mengubahnya dari perusahaan dua pesawat yang sedang lesu menjadi salah satu kisah sukses terbesar di kawasan ini.

AirAsia membukukan kenaikan laba bersih kuartal pertama sebesar 4% bulan lalu, dan perusahaan tersebut menyebutkan model bisnis yang solid sebagai alasannya. Perusahaan ini juga membukukan rekor pendapatan kuartalan sebesar 1,17 miliar ringgit ($367 juta).

Malaysia Airlines, sebaliknya, melaporkan kerugiannya yang kelima berturut-turut, sebesar 171,8 juta ringgit untuk kuartal yang berakhir pada 31 Maret.

AirAsia memiliki unit Filipina yang mulai beroperasi pada Maret lalu. AirAsia Filipina dapat terbang ke tujuan domestik, hal yang tidak dapat dilakukan oleh maskapai induknya. – Rappler.com dan Agence France-Presse

Result SDY