• June 12, 2024
Brady dilantik sebagai utusan PH untuk Tiongkok

Brady dilantik sebagai utusan PH untuk Tiongkok

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Brady berangkat ke Tiongkok ketika Filipina masih terjebak dalam kebuntuan diplomatik dengan Tiongkok mengenai sengketa Scarborough Shoal yang sudah berlangsung lebih dari dua bulan.

MANILA, Filipina – Duta Besar Filipina untuk Tiongkok Sonia Cataumber-Brady dilantik oleh Presiden Aquino dalam upacara di Istana Malacañang pada Senin, 18 Juni.

Brady, seorang diplomat karir yang pernah menjabat sebagai duta besar negara tersebut untuk Tiongkok dari tahun 2006 hingga 2010, adalah dinamai ke pos oleh Aquino pada bulan Mei 26. Komisi Pengangkatan mengkonfirmasi pencalonannya beberapa hari kemudianpada tanggal 30 Mei.

Brady akan pergi ke Tiongkok karena Filipina telah terjebak dalam perselisihan diplomatik dengan Tiongkok mengenai sengketa Scarborough Shoal selama lebih dari dua bulan.

Malacañang sebelumnya mengatakan bahwa pengetahuan Brady tentang Tiongkok, yang mencakup hampir 4 dekade, akan berguna ketika negara tersebut berupaya menemukan solusi diplomatik terhadap perselisihan dengan Tiongkok.

Faktanya, penempatan luar negeri pertamanya juga dilakukan di Tiongkok dari tahun 1976 hingga 1978. Kemudian, ia menjabat sebagai duta besar Filipina untuk Myanmar dari tahun 1995 hingga 1999 dan untuk Thailand dari tahun 2002 hingga 2003.

PENGALAMAN YANG LUAS.  Sonia Brady (kiri) bertemu dengan pejabat Kementerian Luar Negeri Tiongkok (kanan) pada tahun 2008, ketika ia juga menjabat sebagai Duta Besar Filipina untuk Tiongkok.  File foto dari chinaconsulatesf.org

Beliau juga mewakili Filipina sebagai Wakil Kepala Misi untuk Thailand dari tahun 1992 hingga 1994, dan kemudian pindah ke Jakarta, Indonesia dengan posisi yang sama dari tahun 1994 hingga 1995.

“Ini adalah seseorang yang bisa langsung bekerja, seperti yang dikatakan presiden,” kata wakil juru bicara kepresidenan Abigail Valte setelah konfirmasi Brady.

Tiongkok juga memuji penunjukannya, dengan mengatakan hal itu akan “membantu memperkuat komunikasi antara kedua belah pihak melalui saluran diplomatik.”

Sebelum menunjuk Brady, Presiden Benigno Aquino III menominasikan seorang teman keluarga Aquino, Domingo Lee, untuk menjabat sebagai duta besar Filipina untuk Tiongkok. Kira-kira Konfirmasi Lee berulang kali tertunda karena kurangnya pengetahuan dasar tentang diplomasi.

Pada akhirnya, Lee mendesak Aquino untuk menarik pencalonannya sebagai duta besar untuk Tiongkok karena “proses pencalonannya yang berlarut-larut” yang tidak mampu ditanggung oleh Filipina di tengah ketegangan yang sedang berlangsung dengan Tiongkok.

Lee kemudian ditunjuk sebagai “utusan khusus” bersama dengan bankir veteran Cesar Zalamea untuk mempromosikan pertukaran persahabatan antara Filipina dan Tiongkok selama 6 bulan, dimulai pada bulan Mei. Ini terjadi sebelum Brady terpilih sebagai duta besar berikutnya untuk Tiongkok.

Brady meraih gelar Master of Arts dalam Hubungan Internasional dari University of Southern California (USC); gelar BS Dinas Luar Negeri dari Universitas Filipina; dan gelar Jurnalisme AB dari Universitas Santo Tomas.

Sebagai utusan negara tersebut untuk Tiongkok, ia juga akan memiliki yurisdiksi atas masalah-masalah yang berkaitan dengan hubungan diplomatik Filipina dengan Korea Utara dan Mongolia.

Pejabat baru

Presiden juga mengambil sumpah kepada Hakim Madya yang baru di Pengadilan Banding, beberapa pejabat pemerintah, petugas Kepolisian Nasional Filipina (PNP) dan petugas National Press Club (NPC):

  • Rekan juri, Ma. Luisa Padilla, Renato Francisco dan Joseph Lopez
  • Asisten Sekretaris Departemen Anggaran dan Manajemen (DBM) Janet Abuel, Gil Montalbo
  • Gerard Mosquera, Wakil Ombudsman
  • Pejabat PNP Wakil Direktur Jenderal Polisi Emelito Sarmiento dan Rommel Heredia; Direktur Polisi Elpidio De Asis, Jr., Samuel Diciano, Gil Meneses, Felipe Rojas, Jr., dan Arnulfo Perez; Kepala Inspektur Polisi Roland Vicente, Diosdado Ramos, Fernando Idio, Ronilo Quebrar, Fidel Posadas, Percival Barba, Sonny Cunana dan Raul Petrasanta
  • Petugas NPC Benny Antiporda, Presiden; Pemurnian Marlon, Wakil Presiden; Louie Logarta, sekretaris; Jerry Yap, Bendahara; Rolly Gonzalo, auditor dan direktur Mina Navarro, Alvin Murcia, Paul Gutierrez, Joel Sy Egco, Nats Taboy, William Depasupil, Ronniel De Guzman, Arlie Calalo, Ma. Kristina Maralit dan Leonel Mereka bersalah

Upacara pengambilan sumpah dilaksanakan di Balai Upacara Rizal Istana Malacañang. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk cerita terkait.

Di tempat lain di Rappler:

Data Sydney