• June 20, 2024
Bubarkan semua paramiliter, desak PNoy

Bubarkan semua paramiliter, desak PNoy

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Membubarkan tentara swasta hanyalah sebagian dari solusi, kata Human Rights Watch

MANILA, Filipina – Pemerintah Filipina harus membubarkan kelompok paramiliter swasta dan yang didukung negara sebagai persiapan untuk pemilihan senator dan lokal pada bulan Mei 2013, kata sebuah kelompok hak asasi manusia pada Jumat (30 Maret).

Dalam sebuah pernyataan, Elaine Pearson, wakil direktur Asia di Human Rights Watch, mengatakan bahwa meskipun janji Presiden Benigno Aquino III untuk membubarkan tentara swasta adalah “langkah yang diperlukan untuk mengakhiri kekerasan pemilu” di negara tersebut, ia harus berbuat lebih banyak dan “menguraikan” . kekuatan paramiliter negara yang seringkali begitu kejam.”

Anggota paramiliter adalah bagian dari “tentara swasta” keluarga Ampatuan yang bertanggung jawab atas pembantaian 58 orang pada November 2009 di Maguindanao, kata pernyataan itu. “Dugaan pelanggaran yang dilakukan oleh pasukan paramiliter jarang diselidiki atau dituntut, sehingga menciptakan iklim impunitas yang mendorong pelanggaran lebih lanjut.”

Pada tanggal 28 Maret, Aquino mengumumkan bahwa Kepolisian Nasional Filipina telah “menetralisir” 28 kelompok swasta bersenjata sejak Juni 2011, dan menangkap 106 tersangka. Dia mengatakan PNP mempunyai “daftar yang luas” dari kelompok-kelompok ini, dan masih ada 86 kelompok yang serupa.

Human Rights Watch mengatakan polisi harus mempublikasikan daftar tentara swasta dan menjelaskan langkah-langkah apa yang telah mereka ambil untuk menyelidiki dan memperbaiki keterlibatan pejabat publik dalam kelompok-kelompok tersebut.

Mundur

Beberapa milisi sipil yang didukung pemerintah adalah Unit Geografis Angkatan Bersenjata Sipil (CAFGU), Bantuan Aktif CAFGU Khusus, Organisasi Relawan Sipil (CVO) dan Unit Bantu Polisi, menurut Human Rights Watch.

Kelompok tersebut membatalkan janji kampanye presiden untuk mencabut Perintah Eksekutif 546 – ​​yang ditandatangani oleh Presiden saat itu Gloria Macapagal-Arroyo pada tahun 2006 – yang memberikan dasar hukum kepada negara untuk mempersenjatai organisasi sipil yang terlibat dalam upaya pemberantasan pemberontakan.

“Saya akan mencabut EO546,” Human Rights Watch mengutip ucapan Aquino saat kampanye presiden tahun 2010. “Dana publik tidak akan pernah lagi digunakan untuk mendukung dan memelihara pasukan keamanan swasta.”

Namun kelompok tersebut mencatat bahwa dalam pertemuan dengan para jurnalis pada bulan November 2010 lalu, Menteri Kehakiman Leila de Lima diduga mengatakan kepada mereka bahwa presiden tidak bersedia membatalkan EO. Presiden sendiri telah mengatakan bahwa dia tidak akan membiarkan milisi sipil bersenjata pergi. – Rappler.com

Sdy pools