• June 21, 2024
Bukti vs Corona ‘tidak relevan, menyesatkan’

Bukti vs Corona ‘tidak relevan, menyesatkan’

Kuasa hukum Ketua Hakim Renato Corona berpendapat sebagian besar bukti yang dihadirkan tidak relevan, terkait dugaan kekayaan haram

MANILA, Filipina – Pengacara Ketua Hakim Renato Corona menyebut sebagian besar bukti yang diajukan oleh jaksa penuntut ke pengadilan “tidak relevan, tidak material, dan menyesatkan.”

Dalam komentar yang diajukan ke pengadilan, pengacara Corona menolak semua bukti penuntutan yang membuktikan dugaan “kekayaan haram” Corona, dengan mengatakan bahwa Pasal 2 dakwaan hanya mengacu pada kegagalannya untuk mengajukan laporan aset, kewajiban, dan kekayaan bersih (SALN) untuk digugat. diumumkan. .

Pembela bersikeras bahwa bukti terkait Pasal 2.4 pengaduan, yang berhubungan dengan dugaan akumulasi kekayaan haram oleh Corona, harus ditolak karena jaksa sendiri memutuskan untuk membatalkan dakwaan tersebut.

Meskipun pengacara Corona memverifikasi keaslian dokumen yang diserahkan oleh jaksa, mereka mengutip pengaduan yang dibuat dengan buruk, dan menolak sebagian besar bukti yang disajikan.

Tidak untuk SALN

Pembela menolak SALN milik Corona dari tahun 2002 hingga 2010 sebagai bukti, dengan mengatakan bahwa hal itu tidak dapat membuktikan bahwa Corona “gagal mengungkapkan SALN-nya kepada publik seperti yang disyaratkan oleh Konstitusi dan undang-undang.”

Pembela berpendapat bahwa SALN justru membuktikan sebaliknya – bahwa ia memang telah mengajukan SALNnya ke Panitera Mahkamah Agung.

Para advokat juga keberatan dengan tujuan dari bukti yang diajukan, dengan mengatakan bahwa SALN tidak dapat digunakan untuk membuktikan ketidakakuratan karena Pasal 2 tidak memuat tuntutan tersebut.

Mereka mencontohkan Enriqueta Vidal, Panitera MA, yang bersaksi di pengadilan bahwa Corona mengajukan SALN-nya pada tahun 2002-2010, sehingga membuktikan bahwa Corona mengajukan SALN-nya sesuai dengan undang-undang.

Mengenai aksesibilitas SALN kepada masyarakat, pembela menyatakan bahwa hal tersebut tidak dapat disalahkan pada Corona, namun pada keputusan Mahkamah Agung tahun 1989 yang membatasi pelepasan dokumen-dokumen tersebut kepada publik.

Jauhkan Cristina

Pembela juga menekankan bahwa kegagalan Cristina Corona untuk menyatakan asetnya di SALN Corona tidak relevan dan menyesatkan karena SALN yang dimaksud adalah milik suaminya dan bukan miliknya.

Mereka juga menolak pengakuan SALN Corona 1992-2002 dengan alasan dia tidak bekerja di Mahkamah Agung pada tahun-tahun tersebut.

Jaksa menganggap pasal 2 yang fokus pada kontradiksi dan kerahasiaan pemimpin Corona sebagai kasus terkuat.

Dokumen-dokumen yang berkaitan dengan properti Corona di Bellagio, Burgundy, Bonifaciorif dan Xavierville, termasuk kuitansi resmi, akta penjualan dan lembar informasi pembeli, dan masih banyak lagi, juga ditolak oleh pembela.

Mereka mempertahankan bahwa judul-judul tersebut dinyatakan secara akurat dan jujur ​​dalam SALN Corona.

Para pendukungnya juga berpendapat bahwa pertanyaan tentang properti ini termasuk dalam Pasal 2.4 dan oleh karena itu harus dibuang.

Properti McKinley, menurut dokumen itu, juga harus ditinggalkan karena milik putrinya Charina Corona, menurut pembela.

Hal yang sama juga dikemukakan sehubungan dengan tanah-tanah lain, yang menurut dokumen telah dijual dan oleh karena itu tidak lagi menjadi milik Ketua Mahkamah Agung. Pembelinya termasuk putri mereka Carla Castillo, Demetrio Vicente, dan individu lainnya.

Pengacara Corona juga keberatan dengan dokumen yang diserahkan oleh Komisaris Pendapatan Dalam Negeri Kim Henares, menyebutnya “ilegal” berdasarkan Bagian 270 dan 278 dari Kode Pendapatan Dalam Negeri Nasional (NIRC). Aturan-aturan ini melarang “pengungkapan informasi rahasia mengenai bisnis, pendapatan atau harta milik setiap wajib pajak … yang diperolehnya dalam pelaksanaan tugas resminya.”

Rekening bank tidak dapat diterima

Pembela juga mengajukan bukti mengenai Basa-Guidote Enterprises Inc. diretas dan mengatakan upaya jaksa untuk mengungkap kekayaan Corona yang tidak dapat dijelaskan terkait dengan pasal 2.4

Mereka juga menggugat dokumen mengenai perselisihan perburuhan antara Philippine Airlines dan pilotnya, yang masih menunggu keputusan Mahkamah Agung.

Pengacara Corona mengulangi mosi mereka untuk menyembunyikan bukti-bukti “ilegal”, terutama catatan dan rekening Bank Tabungan Filipina milik Corona. Mereka bersikeras bahwa dokumen yang diperoleh secara ilegal tidak dapat dijadikan bukti.

Namun keputusan hakim-senator pada Selasa, 6 Maret, sudah menerima keterangan tersebut sebagai bukti.

Mengenai rekening Corona di Bank Kepulauan Filipina, pengacaranya berargumentasi bahwa bukti tersebut bertujuan untuk membuktikan keluarnya kekayaan yang diperoleh secara haram.

Bukti terkait Pasal 7 pengaduan dan dikeluarkannya perintah penahanan sementara oleh Mahkamah Agung yang menguntungkan mantan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo juga ditolak, dengan Corona mengutip hak istimewa yudisial.

Pembela mengatakan dokumen tersebut tidak membuktikan bahwa TRO dilakukan secara terburu-buru atau bahwa Corona melakukan sesuatu yang “tidak sesuai dengan kesepakatan yang dicapai”. Kuasa hukum Corona menyebut penerbitan TRO tidak dilakukan secara terburu-buru, hal ini diperkuat dengan dissenting opinion Hakim Ma. Lourdes Sereno.

Bahkan compact disc konferensi pers juru bicara SC Midas Marquez di televisi ditolak dengan alasan para saksi, khususnya juru kamera ABS-CBN, mengaku tidak memiliki pengetahuan pribadi tentang isinya.

Hakim Senator diperkirakan akan membuat keputusan akhir atas bukti yang diajukan jaksa minggu depan. – Rappler.com

Togel Sidney